Monday, September 29, 2008

Cinta Kau dan Aku 8

Enam tahun berlalu dengan begitu pantas. Masa yang berlalu menyaksikan kedewasaanku. ‘Daerah’ itu tidak pernah ku kunjungi lagi. Terus ku tinggalkan seperti aku ingin meninggalkan kenangan bersamanya. Aku seperti terputus hubungan dengan daerah itu termasuk penghuni-penghuninya kecuali mereka yang rajin menghubungiku seperti Humaira’ dan Shafiq. Aku merantau ke negeri-negeri orang untuk menimba ilmu. Melengkapkan diri sebelum berhadapan dengan alam pekerjaan. Di sana aku membina persahabatan dan pengalaman baru. Cinta baru? Ramai yang menjaja cintanya padaku namun aku masih belum bersedia untuk itu. Aku masih belum dapat melupakan‘nya’.

“Anis, kami nak gi tengok buku-buku kat sebelah sana. Kot-kot ada...” Aku mengangguk dan sekadar melihat Firdaus dan Hanim berlalu. Perhatian kembali ku tumpukan kepada deretan buku-buku rujukan di hadapanku. Mana ni? Larian jari-jemari aku tiba-tiba terhenti.

“Awak nak buku apa? Biar saya carikan untuk awak...”

Suara Amir bermain-main di telingaku. Dan kenangan bersamanya terlayar di ingatanku. Kenangan bersamanya ketika di library sekolah. Dia yang selalu mencarikan buku-buku yang aku perlukan. Dan aku tak pernah belajar cara-cara untuk mencari buku di library kerana Amir sentiasa ‘memanjakan’ aku. Dan kini, aku terkial-kial sendirian. Amir, kenapa susah sangat saya nak lupakan kenangan bersama awak?

“Anis! Kami dah jumpa...” Aku tersenyum ke arah Hanim dan segera mendapatkannya. Entah kenapa, aku seperti terasa diriku diperhatikan. Aku menoleh ke suatu sudut. Kosong. Tiada sesiapa di situ. Hmm... Mungkin imaginasi aku sahaja.

*******************************************************************************

“Ko mesti datang Anis! Aku tension tau! Banyak kali aku ajak ko tapi ko tak pernah nak datang. Dah lama sangat kita tak jumpa. Budak-budak ini pun asyik tanya fasal ko. Yang jadi mangsanya, akulah... Naik berbuih mulut aku menjawabnya!”

“Dah la Cikgu Mariam naik haji kali kelima. Teacher Faridah masih dalam pantang beranak anak keenamnya. Cikgu Rokiah pulak dah pindah ke Perlis. Tak ada sorang cikgu pun dapat datang untuk reunion kali ni. Kalo ko tak ada lagi lah tak seronok! Apa jadi pun ko mesti datang gak!”

Telefon bimbit ku alihkan ke telinga sebelah kiri. Panas. Dah hampir dua jam aku bergayut dengan Humaira’. Ini la salah satu medium yang menghubungkan kami berdua sejak enam tahun kebelakangan ini. Kadang-kadang kami chat kat YM. Tak pun berbalas email. Kawan-kawan lain jarang nak berhubungan dengan aku. Kadang-kadang aje berbalas message. Aku maklum, mereka semua sibuk dengan urusan masing-masing. Ada yang sudah berkeluarga dan sedang sibuk membina kerjaya. Azira? Aku sudah lama terputus hubungan dengannya, sejak lima tahun lepas. Tiada pergaduhan berlaku antara kami. Cuma terputus begitu sahaja. Sekali sekala Humaira’ akan update kan aku tentang Azira.

“Ye la... Nanti aku try la datang kalo tak busy. Aku final year sem ni. Faham-faham aje la. Banyak keje sikit...”

“Macamlah aku ni tak final sem! Aku final sem jugak la... Tapi sempat gak organise reunion! Dulu masa aku wat reunion ko tak datang. Masa abang aku kahwin pun ko tak datang. Ko sengaja mengelak dari jumpa aku ek?”

“Ish... Ada pulak! Memang kebetulan masa tu aku ada aktiviti under universiti. Tak kan lah aku tak sudi nak jumpa ko pulak. Ko kan satu-satunya kawan aku yang cute, montel, baik hati...”

“Dahh... Tak payah puji lebih-lebih! Aku dah wat survey. Tarikh yang aku pilih untuk wat reunion kita tahun ni masa ko cuti. So, I guess you don’t have any excuse now! Kalo ko tak datang aku tak mau kawan ko lagi!”

“Yela yela... Aku datang. Nanti ko bagitau awal-awal lah bila, kat mana ko wat reunion tu. Senang aku susun schedule aku. Ok?”

“Ha! Macam ni la kawan... Punyalah susah nak pujuk ko ni... Reunion tahun ni aku dengan Shafiq nak buat grand tau! Mesti havoc punyalah! Ko tengok ajelah nanti... Hehe...”

Humaira’ sudah pandai mengugut plak. Humaira’... Humaira’... Taktik baru nak paksa aku datang la ni. Bukan aku tak nak datang masa kenduri kahwin abang dia tu. Tapi kebetulan pula masa tu aku kena pergi BTN under universiti. Dah last-last minute baru aku tahu nama aku termasuk dalam senarai. Nak minta digugurkan dah tak sempat. Sudahnya berbuih-buih mulut aku memohon maaf dari Humaira’.

Tapi reunion yang Humaira’ dan Shafiq wat tiga tahun lepas memang sengaja aku tak hadiri. Bukan aku tak rindu dengan kawan-kawan, Humaira’, Azira, Shafiq, tapi entahlah... Aku tak bersedia lagi untuk berhadapan dengan Amir. Apatah lagi untuk melihat hubungan mesra antara Azira dan Amir. Alamak! Aku jenguk jam di dinding bilik.

“Anis! Ko nak tau tak Amir...”

“Eh, okeylah ek! Aku ada kelas. I got to rush! Bye...” Suara Humaira’ yang masih bercerita tak ku hiraukan lagi. Aku segera mematikan telefon bimbit. Kunci kereta dan fail di atas meja segera aku capai. Macam mana aku boleh lupa kelas Prof. Rahman ni? Matilah aku...

*******************************************************************************

“Kak Anis!”

Jerit Nadhirah sebaik sahaja melangkah masuk ke bilik. Roommate aku ni muda setahun dari aku. Dia memang macam ni. Suka menjerit dan manja mengalahkan aku dulu. Asal jumpa dengan aku mesti nak peluk. Pulak tu, pipi aku ni sering jadi mangsa cubitannya. Katanya dia geram dengan pipi aku yang gebu dan dia sayang sangat denganku kerana ibunya tak melahirkan seorang kakak buatnya. Cuma ada seorang abang yang kuat menyakat. Apapun, dah dua tahun aku sebilik dengannya. Dah masak benar dengan perangai Nadhirah.

“Napa Irah jerit-jerit ni? Nak roboh kolej ni dengar jeritan Irah tu tau!” Buku-buku di meja ku kemas. Cukuplah study untuk malam ni. Belajar teruk-teruk sangat pun, bukan boleh jadi Albert Einstein bak kata Shafiq dulu. Ah... Rindunya aku dengan Shafiq. Entah apalah khabarnya sekarang. Dah lama dia tak menghantar email padaku.

“Aku dah tough sekarang! Tak lembik dan ‘sotong’ macam dulu lagi...” Itulah yang ditulisnya dalam email terakhirnya.

“Ni ha... Irah jumpa kat depan bilik kita! Dari ‘secret admirer’ akak tu lagi agaknya.”

Beg kertas berukuran sederhana diletakkan atas mejaku. Aku pandang Nadhirah. Dia angkat bahu dan segera bersiap sedia untuk mandi. Aku pandang beg kertas atas meja. Cuba meneka-neka gerangan pengirimnya.

Mungkin Naufal, anak datuk dari Kuala Lumpur tu. Dia memang suka menghadiahkan aku ‘souvenir’ dari Itali la, Afrika la dan entah mana pelosok dunia lagi yang dia pergi... Minyak wangi, dress, barangan kulit dan macam-macam barang branded lagi la yang dia bagi. Berkali-kali aku tolak tapi dia masih gak tak faham bahasa. Sudahnya semua hadiah dari dia, aku hantar balik rumah... Baik bagi mama pakai dari menyemak kat dalam bilik ni! Hmm... Entah-entah si Daniel. Mat Romeo yang aweknya tak terkira dengan jari-jemari yang aku ada. Tapi kalo dia bagi hadiah, mesti hadiahnya wangi sampai sebatu boleh bau dan disertai dengan kad yang jiwang-jiwang karat ayatnya. Ahh... Buka aje lah! Orang dah bagi. Minta-minta bukan bom la... Aku belum kahwin lagi ni!

“Comelnya!” Kataku sebaik sahaja mengeluarkan isi beg kertas tu. Bear berwarna coklat ku peluk. Lembut sekali bulunya. Mesti best kalo bawak tidur ni. Aku mencari-cari kad. Jumpa! Tapi sikit pun aku tak faham isi kandungannya. Pengirimnya menulis menggunakan simbol-simbol! Ah... Mesti pengirim giler tu lagi!

Kalo orang lain bagi hadiah dengan kata-kata cinta yang puitis. Tapi yang dia ni pulak bagi hadiah dengan simbol-simbol yang aku tak boleh baca. Macam mana aku nak tahu siapa pengirimnya! Puas aku bertanya pada mereka yang mengambil bahasa asing. Budak-budak yang amik bahasa Arab, Mandarin, Jerman, Korea, Jepun, Perancis. Pendek kata semua yang amik bahasa asing la... Tapi sorang pun tak boleh baca. Agaknya pengirimnya dari planet Marikh kot. Dia nak hantar kat awek dia kat planet Utarid. Tapi entah macam mana posmen boleh tercicir hadiah dia kat bumi. Ataupun pengirimnya orang giler dari asylum mana entah... Adoi! Macam manalah aku boleh dapat peminat orang giler ni...

Tapi... Aku suka hadiah-hadiah yang diberikannya. Hadiahnya taklah se‘ekslusif’ hadiah yang diberikan oleh Naufal. Tak juga semahal hadiah Daniel. Hadiahnya biasa-biasa aje tapi berharga di mataku. Ada sekali tu dia hadiahkan aku hiasan planet-planet glow in the dark. Aku suka sangat. Rasa macam ada kat angkasa lepas aje bila lampu bilik terpadam. Kadang-kadang dia bagi penanda buku. Pemberat kertas. Key-chain rama-rama dan bintang. Tapi aku paling suka hiasan rambut bentuk rama-rama. Cantik sangat. Rasa-rasa macam dia tempah aje sepit rambut tu sebab aku tak pernah tengok pun orang jual kat mana-mana. Dan kini, dia bagi aku bear plak. Agak-agaknya, siapalah pengirimnya ek? Aku teringin nak mengenalinya... Malam tu aku tidur bertemankan bear pemberian pengirim misteri itu dan bermimpikan Amir Faiesal...

*******************************************************************************

Aku segera mematikan enjin kereta. Dan berlari mendapatkan mama yang menyambut di muka pintu. Segera ku peluk mama. Mama yang pada mulanya terpinga-pinga, membalas pelukanku. Kedua-dua belah pipiku dicium bertalu-talu.

“Are you okey, mama? Mama sakit ke? Anis risau sangat bila papa call tadi!” Soalku sebaik sahaja meleraikan pelukan. Aku telek mama. Nampak okey je...

“Mama okey lah... Sapa kata mama sakit?”

“Tadi papa call suruh Anis balik cepat-cepat...”

“Mama yang sengaja suruh papa call. Mama dah rindu sangat dengan Anis…” Aku menarik nafas lega. Aku punyalah risau tadi bila papa call mengatakan yang mama sakit. Sebaik sahaja habis kelas, aku terus pecut kereta 120 km/j menuju ke rumah. Rupa-rupanya mama cuma sakit rindu... Fuh, lega hati aku... Beg kertas di tangan aku hulur pada mama.

“Apa ni? Hadiah dari peminat lagi?” Aku angguk. Mama mula menyelongkar isi beg kertas. Souvenir yang Naufal bagi kat aku semalam dibeleknya satu persatu. Souvenir dari Belanda, kata Naufal. Ko carilah souvenir dari pelosok dunia mana pun Naufal, tapi hati aku tetap tak terbuka untuk ko...Tiba-tiba aku rasa seperti ada yang mencuit pinggangku. Aku toleh kiri. Tak ada orang... Tak kan lah ada hantu siang-siang ni!

“Sinilah...” Aku pandang bawah. La... Budak kecik ni rupanya!

“Kak Anis ni tak malu lah... Dah besar-besar pun nak peluk Auntie. Pastu nangis-nangis. Macam budak kecik je!” Ejeknya. Aku mencemik. Kalo aku budak kecik, dia apa? Budak cenonet? Tarik rambut ekor kuda tu nanti... Ha! Timbul idea ‘nakal’ nak kenakan anak bongsu mak usu aku ni... Apa kata aku sorokkan mainannya yang sebakul kat bilik mama tu... Pastu ambik gambar Yusri, budak yang satu tadika dengan dia tu... Mesti menangis sambil hentak-hentak kaki sampai tak ingat dunia budak ni... Hehe!

“Mana ada Kak Anis menangis, ek! Aiza kan yang menangis masa abah dengan mak nak pergi umrah... Ei, tak malu...”

“Mana ada Aiza nangis? Ada sampah masuk dalam mata Aiza lah...” Jawabnya pantas. Sampah? Banyaklah ko punya sampah! Sampai ke malam mama dan papa memujuk si Aiza ni. Last-last bila aku offer aiskrim terus aje dia senyap. Bagi plak dia tengok kartun, terus je di tergelak-gelak... Aiza jelir lidah. Aku pun sama. Lidah Kak Anis lagi panjang la! Mama memukul tanganku.

“Macam budak-budak!” Marah mama. Aiza segera berlari mendapatkan papa sebaik sahaja papa melaungkan namanya dari dalam rumah.

“Mama ada ‘something’ nak bincang dengan Anis...” Wajah mama aku pandang. Serius riaknya. Jantung aku mula berdegup kencang. Sekencang macam masa polis trafik kejar aku tadi...

*******************************************************************************

“Shafiq dan Humaira’ dah berkali-kali call rumah. Dia minta mama pujuk Anis supaya datang majlis reunion. Anis pergi ek... Sian kat diorang! Lagipun kan Anis rindu sangat kat diorang... Apa yang dah berlalu tu, biarkan aje berlalu... Jangan lari dari masalah. Suatu hari nanti Anis kena hadapinya juga!”

Aku mengeluh bila teringatkan kata-kata mama tadi. Bantal busyuk di tepi katil aku capai dan ku peluk. Kemudian aku matikan pula lampu meja. Gelap. Yang kelihatan cuma planet-planet, bulan, bintang glow in the dark pemberian peminat misteri yang ku lekat di dinding. Cantik! Rasanya seperti berada di angkasa lepas. Cuma hadiah-hadiah darinya sahaja yang tidak ku berikan pada mama. Entah kenapa aku merasakan pemberiannya itu ikhlas dari hatinya. Bukan untuk menunjuk-nunjuk atau mempunyai maksud tersirat seperti pemberian Naufal dan Daniel.

“Amir...” Aku menyebut nama Amir buat sekian kalinya. Semoga dengan cara itu, aku dapat melepaskan rasa rinduku padanya...

Segala kenangan bersama Amir masih tersimpan kemas di dalam ingatanku. Enam tahun ini telah mematangkan aku. Dulu aku sangkakan aku cuma menganggap Amir sebagai kawan baik aku sahaja. Kemudian aku sangka Amir adalah cinta monyetku. Tapi kalo Amir sekadar cinta monyetku, kenapa aku sukar benar menerima kehadiran cinta yang baru. Rasanya aku benar-benar sudah jatuh cinta dengannya. Jatuh cinta pada Amir tanpa aku sedari sejak enam tahun lepas.

Tapi segala-galanya sudah terlambat... Aku sendiri telah memberi ‘laluan’ kepada Azira untuk memiliki hati dan cintanya. Yang tinggal padaku hanyalah kenangan bersamanya dan ‘lagunya’ yang sering menjadi peneman tidurku saban malam.

“Kalo orang lain di Malaysia ada lagu Belaian Jiwa nyanyian Innuendo, tapi hanya awak seorang aje yang ada lagu Belaian Jiwa nyanyian Amir Faiesal. Koleksi terhad ni tau...”

Maaf Azira... Memang aku telah berjanji dengan diri sendiri untuk melupakan Amir tapi aku perlukan sedikit masa lagi untuk melupakannya. Rasa cinta ini terlalu baru aku rasakan. Aku belum puas lagi menikmati keindahan cinta ini... Justeru itu, aku sengaja mengelakkan diri dari menghadiri reunion atau sebarang pertemuan dengan kawan-kawan lama. Takut perasaan hatiku dibaca oleh mereka. Terutamanya Humaira’...

Perlukah aku menghadiri reunion tu? Bersediakah aku untuk bertemu Amir semula? Bersediakah aku untuk menyaksikan kemesraan antara Amir dan Azira? Aku tak pasti semua itu... Masa enam tahun belum cukup untuk aku ‘membunuh’ rasa cinta aku pada Amir... Butang MP3 aku tekan. Lagu Belaian Jiwa nyanyian Amir kedengaran. Dan suara itu ‘mendodoikan’ aku sehinggalah aku tertidur, seperti malam-malam sebelumnya.

2 comments:

nur khairunnisa mohd azuhar said...

citer ni mmg xnak sambung ker??
hihi
suker lah =)

Wild Cherry said...

Secret Admire tue mesti Amir...

Followers