Sunday, March 1, 2009

eucralipse 1

Angin bertiup sepoi-sepoi bahasa. Di bawah bulan purnama, berdiri Puteri Sayap Cinta dan Putera Bertopeng. Masing-masing kelu seribu bahasa. Cuma bertentangan mata untuk beberapa ketika. Seketika kemudian Puteri Sayap Cinta tertunduk malu. Tak berdaya menahan panahan anak mata berwarna ungu muda milik Putera Bertopeng.

“Putera Bertopeng, betul ke awak cintakan saya?” Soal Puteri Sayap Cinta perlahan.

Putera Bertopeng menggaru-garu kepalanya beberapa kali. Puteri Sayap Cinta tersenyum seraya menggerak-gerakkan kepaknya beberapa kali. Kepaknya kelihatan bersinar hasil pantulan cahaya sang rembulan.

“Kenapa Puteri Sayap Cinta? Awak tak percaya yang saya cintakan awak?”

“Saya percaya tapi saya nak awak buktikan yang awak cintakan saya...”

Putera Bertopeng terdiam seketika. Mungkin mencari cara bagaimana hendak membuktikan betapa dalamnya cintanya terhadap Puteri Sayap Cinta. Seketika kemudian dia mendapat ilham. Kedua-dua tapak tangannya dirapatkan. Kemudian dia menepuk tangan beberapa kali dan menghasilkan satu irama.

Puteri Sayap Cinta memandang alam sekelilingnya. Sunyi sepi. Segala-galanya seakan-akan mati. Tiada sebarang bunyi ataupun gerakan terhasil. Tiada tiupan angin. Tiada bunyi unggas-unggas yang selalu menemaninya bertemu Putera Bertopeng pada malam ini. Pandangannya dialihkan kepada Putera Bertopeng. Putera Bertopeng tetap tenang. Atau dia menyembunyikan keresahannya di sebalik topeng tersebut?

Belum sempat Puteri Sayap Cinta bersuara, dia terdengar bunyi bising di belakangnya. Dia segera berpaling. Dilihatnya pokok-pokok bergoyang-goyang. Tak lama kemudian kelihatan segerombolan kelip-kelip terbang ke arahnya. Pada mulanya Puteri Sayap Cinta menyangka yang kelip-kelip tersebut akan menyerangnya kerana jumlahnya berjuta-juta banyaknya. Namun ternyata sangkaan tidak berasas. Kelip-kelip itu langsung tidak menyerangnya. Bahkan cahaya yang dimilikinya menerangi suasana malam pertemuannya dengan Putera Bertopeng. Kelip-kelip tersebut mengelilinginya dan menghasilkan pelbagai bentuk.

Tidak lama kemudian datang sekumpulan burung. Setiap seekor membawa sesuatu di paruhnya. Puteri Sayap Cinta mengecilkan matanya. Cuba melihat apa yang dibawa oleh burung-burung tersebut. Kelopak bunga? Kemudian burung-burung tersebut menjatuhkan kelopak-kelopak bunga yang dibawanya. Puteri Sayap Cinta tertawa riang sambil menadah tangannya.

“Saya sanggup buat apa sahaja untuk menggembirakan hati awak. Sekarang awak tahu kan betapa cintanya saya terhadap awak, Puteri Sayap Cinta?”

Puteri Sayap Cinta tersenyum kemenangan. Dia tahu sayap cinta yang dimilikinya telah menjalankan peranannya. Hati Putera Bertopeng yang dahulunya dingin bak salju sudah berjaya dimilikinya...

“Eury!”

Panggilan Puan Oracle serta bunyi hentakan di meja membuatkan aku terjaga. Bayangan Putera Bertopeng dan Puteri Sayap Cinta hilang. Yang ada kini cuma Puan Oracle yang sudah merah mukanya serta rakan-rakan sekelas yang tersengih-sengih memandang ke arahku.

Semua mata tertumpu ke arahku. Puan Oracle bercekak pinggang di hadapan kelas. Alamak...! Aku tertido dalam kelas ke?! Huhu... Masak la aku 'kena' dengan orang tua ni! Aku tundukkan kepala. Tak berani nak pandang muka Puan Oracle yang macam nak keluar asap dari telinga dan hidungnya akibat terlalu marah.

“Saya cukup tak suka kalo ada pelajar yang tak bagi tumpuan dalam kelas. Eury, awak jangan ingat saya tak berani nak marah awak…”

“Maaf, Puan Oracle...” Ujarku lembut. Cuba meraih simpatinya. Aku tau aku pernah cakap dengan dia supaya dia layan aku serupa dengan pelajar-pelajarnya yang lain. Tapi agak-agak la sket kalo nak denda @ mare aku kan... Dia sapa, aku sapa...

“Saya maafkan awak. Tapi saya terpaksa denda awak atas kesalahan awak. Saya nak kamu tulis mengenai sejarah kejatuhan Kerajaan Aryuthya secara lengkap dan terperinci. Saya bagi masa 2 minggu pada awak...”

Papp!! Aku rasa macam bangunan akademi ni runtuh dan menghempap kepala aku. Gila! Sejarah kejatuhan Kerajaan Aryuthia tu panjang giler. Aku pernah tengok buku-buku rujukan di perpustakaan. Semuanya tebal-tebal belaka. Setebal cermin mata Puan Oracle mungkin...Dah la susah nak faham. Agaknya penulisnya dewa kot?Aku pandang Ellisa di sebelahku. Meminta simpatinya. Ellisa, tolong la aku... Wawa... Matilah aku macam ni!

“Napa Eury? Saya tengok muka kamu berkerut-kerut. Tak puas hati? Ke tak cukup denda yang saya bagi?”

“Ha? Bukan...” Jawabku pantas. Takut denda yang diberi bertambah. Puan Oracle ni memang strict dan garang. Sebab tu kami kat akademi gelar dia 'killer'.

“Okey... Kelas tamat!”

Semua menarik nafas lega sebaik sahaja Puan Oracle keluar dari kelas, termasuk aku.

*************

“Dah la tu! Tak payah buat muka cencorot ko tu lagi... Sapa suruh ko tido dalam kelas orang tua tu? Kan dah dapat 'hadiah'...”

Ellisa di sisi aku jeling tajam. Minah ni kalo bab menyindir memang nombor satu. Cuba dia plak kena nanti, tau la dia laser tak lasernya mulut aku ni... Roti aku cubit besar-besar pastu aku sumbat ke dalam mulut. Aku kalo tengah tension memang macam ni, kuat makan. Nasib baik badan aku ni tak cepat kembang...

“Ala... Aku bukan sengaja la! Aku cuma bosan dengan cara dia mengajar...”

Ellisa menepuk lenganku. Ada senyuman nakal terlukis di bibirnya. Kemudian dia merapatkan mulutnya ke telingaku. Apahal pulak minah ni? Buang tebiat apa?

“Aku dengar ko sebut nama apa.. Putera.. Ha! Putera Bertopeng! Ko sebut Putera Bertopeng masa ko tido tadi... Sapa tu?”

Putera Bertopeng? Ooo... Putera yang selalu datang dalam mimpi aku tu ke yang dia maksudkan? Aku tersenyum simpul. Membayangkan Putera Bertopeng pujaanku.

“Putera Bertopeng tu pakwe aku...”

“Ha! Yeke? Ko tak pernah bagitau aku pun... Hensem tak?” Ellisa mula tertarik untuk mendengar cerita Putera Bertopengku.

“Hensem giler... Aku paling suka tengok mata dia. Mata dia warna ungu muda tau!”

“Wah, mesti cantik mata dia! Hidung dia mancung tak? Kulit dia cerah ke sawo matang?”

“Entah! Tak tau... Aku tak pernah tengok muka dia sebab dia selalu pakai topeng bila kami berjumpa...”

“La, siannya ko... Kat mana ko jumpa dia? Aku pernah jumpa dia tak?”

“Ko mana pernah jumpa dia. Aku jumpa dia dalam mimpi aje...”

“Ceh! Buang air liur aje aku bertanya. Aku ingat betul-betul la tadi… Hampeh betullah!”

Ellisa menonyoh kepalaku dengan jari-jemarinya yang runcing. Ni kes geram la ni… Sian kepala aku yang berdaulat ni…

“La... Memang la aku jumpa dia dalam mimpi aje tapi mimpi aku tu macam real je tau...!”

“Mimpi mana sama dengan realiti. Ko membayangkan aje Putera Bertopeng ko tu. Dia entah wujud entah kan tidak!”

“Ala... Ye ke? Tapi aku rasa dia memang wujud la...”

Perbualan kami terhenti bila kerusi di hadapan kami ditarik oleh seseorang.

“Hi, girls! Esmet in da house! Boleh join?”

Belum sempat kami menjawab, Esmet dah letak hidangan paginya dan mula makan. Chit, baik tak payah tanya! Suka hati mak bapak dia aje nak duduk kat meja orang. Muka tembok betul! Ellisa menyikuku. Bila aku pandang dia, dia jengilkan matanya. Pastu mulutnya terkumat-kamit. Isk... Nak cakap, cakap aje la... Ni dah macam kanak-kanak spastik+plastik aje aku tengok muka si Ellisa ni... Aku angkat kepala tanda tidak faham. Last-last Ellisa kenyit mata dan angkat tray makanannya.

“Aku tak nak kaco daun!” Bisiknya sebelum berlalu. Pastu menonong aje dia pindah ke meja Nexus yang selang tiga buah meja dari mejaku. Aik, apa ke halnya?

“Napa tiba-tiba ko nak makan dengan aku ni, Esmet? Mana kawan-kawan ko yang lain?”

Pelik aku. Selalunya Esmet, Dayes, dan Hemes macam kembar tiga yang melekat. Ke mana-mana pergi mesti bertiga... Tup-tup ari ni terpisah pulak? Boleh masuk rekod ni.

“Ko macam tak suka aje aku makan kat sini...” Kata Esmet. Sket pun dia tak pandang aku. Agaknya makanan dalam tray tu lagi menarik dari aku yang tercongok kat depan dia ni! Isk... Macam mana Eury boleh jatuh nombor dua ni? Belakang makanan pulak tu!

“Bukan tak suka ko makan kat sini. Aku cuma tak suka budak-budak ni pandang kita je...”
Aku lihat Esmet memandang ke segenap ruang kafe. Pelajar-pelajar yang ada di situ memandang ke arah kami dan berbisik-bisik sesama sendiri. Bergosip? Pasti!

“Biar la... Mulut diorang. Lagipun ko kena biasakan diri ko. Dalam beberapa tahun akan datang ko akan kawin dengan aku...”

Uweks... Rasa nak muntah aku dengar! Roti yang aku pegang aku campak ke dalam pinggan semula. Hilang selera aku dah. Memang sejak masuk sekolah lagi aku dah tau yang aku dah ditunangkan dengan Esmet. Ni semua kerja ayahanda dan bonda aku la. Aku lahir-lahir aje terus ditunangkannya dengan si Esmet cikeding ni. Kalo Esmet ni hensem macam Putera Bertopeng dalam mimpi aku tu lain la cerita. Bila aku bising-bising, ayahanda dan bonda kata yang mereka buat semua tu atas wasiat nenda @ datuk aku. Kalo aku tau, aku dah bantah dah. Tapi masa tu aku baby lagi... Mana la boleh aku membantah.

“Dah la Esmet! Aku tak selera makan lagi dah. Ko makan la sorang-sorang!”

Aku bingkas bangun meninggalkan Esmet yang kelihatan terpinga-pinga dengan tindakan drastikku. Ellisa yang rancak berbual bersama Nexus dan yang lain-lain aku gamit. Ellisa berlari mendapatkan aku. Lenganku ditariknya tapi bukan menuju ke kelas. Eh, mana dia nak bawak aku ni? Aku segera mengerti arah kaki Ellisa sebaik sahaja aku terdengar bunyi pedang bergeseran dari bilik berdekatan. Ni tak ada keje lain nak menyekodeng si Egart la ni! Okey gak, dapat gak la aku 'cuci’ mata tengok heroes-to-be Eucralipse!

3 comments:

Anonymous said...

1st time aku bc..
wlaupn hari2 aku dok tunggu n3ad+Iz..
tp xterfikir pn nak baca cite nie..hehehh...

bleh tahan gak..
macam tengok cite kartun plk..
jap aku sambung baca chap 2..hehe..

-manja.lara87-

Anonymous said...

bez ah cter ni.. mcm cter dongeng.. t'ingt cter anyss sophillea.. memang bez ah.. congrat ah penulis.. tabik ah..

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami www.kumpulbagi.com atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

Followers