Thursday, March 19, 2009

The Reason...


Mencintai itu harus bagaimana…?

‘Awak free x ? Jom mkn kat kafe! Sy blanje..’

Aku tekan butang merah sebaik sahaja habis aje baca mesej tu. Handphone di tangan aku campak ke katil. Zurin yang dari tadi leka menelaah sekadar mengawasiku dengan ekor matanya.

“Mesej dari Sham lagi?” Soalnya tanpa memandangku. Aku mengeluh. Buku law aku selak kembali. Namun tumpuan aku bukan lagi di situ. Pada Shamsul yang kebelakangan ni makin merimaskan hidupku.

“Orang dah suka, Su… Terima aje la! Ko pun bukannya ada pakwe. Sham tu tak de apa yang kurangnya. Perfect! Budak pompuan kat sini semua tergila-gilakan dia. Macam semut gilakan gula. Ada semut adalah gulanya.”

“Sebab dia gula la aku tak suka dia. Takut kena kencing manis! Tak fasal-fasal pendek nafas. Aku rimas la dengan dia. Asyik mengekor aku 27 jam sehari. 8 hari seminggu. Bosan. Bosan tau tak! Dah macam bayang-bayang aku pulak! Ei, rimas! Semak kepala hotak aku!”

Zurin pantas memandangku. Tajam pandangannya. Apa hal?

“Jap-jap… Tadi ko cakap ape? ‘Semak kepala hotak aku’…Hmm… Rasa-rasa aku macam penah dengar aje ayat tu sebelum ni…”

Aku diam. Mintak-mintak dia tak ingat… Aku pura-pura menyibukkan diri dengan buku-buku di hadapanku. Zurin mengetuk-ngetuk pensel di atas permukaan meja belajar. Matanya asyik merenung ke siling bilik. Memikirkan sesuatu.

“Hah! Baru aku ingat… Budak belakang stor, Qhalis & the geng yang ‘berhabuk’ tu, kan?”

“Cite lama dah tu… Tak usah dok ungkit la…”
Zurin tutup buku. Menopang dagu ke arahku. Aku enggan memandang wajahnya. Bimbang jikalau Zurin menyedari perubahan di wajahku. Qhalis… Mendengar namanya sahaja aku sudah jadi tidak keruan. Mengapa ya?

“Lama tak lama sangat la… Tapi aku tau ko tak pernah lupakan dia. Jangan bohong aku… Aku kenal ko luar dan dalam la…” Zurin senyum-senyum kambing. Lain macam aje dia sengih. Tau la tadi dok menghafal kes-kes subjek law. Simptom law-test-fever dia dah datang balik la tu…

“Dah la! Aku nak gi mandi… Ko tu bila nak mandi? Nanti dah keluar burung hantu, baru ko nak mandi. Aku tak kuasa nak teman ko nanti!”

“Jap lagi la! Ada 4 kes aku tak hafal lagi ni!”

“What-ever… Janji ko tak lupa temankan aku shopping pas test esok, ok?”

Aku angguk kepala. Zurin bergegas mencapai peralatan mandinya. Bunyi bising yang dihasilkan oleh Zurin tidak ku endahkan. Pandangan aku lontarkan ke arah padang bola bertentang dengan bilik. Qhalis… Bagaimana agaknya dia sekarang? Masih nakal seperti dulu kah?

@~@~@~@~@~

“Su, apsal ko lambat?” Bisik Zurin sebaik sahaja aku berdiri di sebelahnya.

“Macam biasa la. Tunggu geng perempuan Melayu terakhir bersiap. Mandinya 10 minit, dress up and make-up 10 minit. Pastu berjalan terkedek-kedek macam model catwalk. Mana tak lambatnya!”

Wati dan kawan-kawannya yang berdiri berhampiran tertoleh-toleh ke arah kami. Aku dan Zurin berbalas pandangan. Elok la kalo diorang dengar. Memang itulah tujuannya aku cakap kuat-kuat tadi. Biar diorang rasa ‘pedas’ sket. Dah nak tertanggal skru kat rahang aku ni. Dah naik jelak aku mengingatkan budak-budak asrama puteri terutamanya geng ‘catwalk’ @ kekwat tu supaya tinggalkan asrama sebelum pukul 7.10 pagi. Tapi haram nak lekat kat ingatan diorang. Ada masalah ingatan agaknya. Alzheimer ape? Dengar kata budak-budak asrama, geng catwalk tu bukan main liat lagi nak bangun pagi. Solat Subuh tak payah cite la. Asyik uzur memanjang. Kalo solat pun, dibuatnya solat Subuh dinosaur.

“Apa cerita kat depan tu?”

Zurin dan aku memandang ke arah pentas. Mr. M a.k.a. Encik Mahmud misai panjang, merangkap cikgu disiplin bertauliah & berkaliber tengah bagi nasihat dan amaran yang panjang pada lima orang pelajar lelaki. Dah macam ‘khutbah Jumaat’ pulak aku tengok. Khutbat Jumaat di pagi Selasa ni? Irrelevant…

“Biasalah, Su… Geng Budak Belakang Stor (BBS) tu! Mana tau duduk diam. Ade aje ‘projek mega’ yang diorang buat. Semalam diorang buat race haram. Kantoi dengan Mr. M… Apa tak kantoinya, dah diorang pegi race betul-betul depan rumah Mr. M. Apa lagi, berdesing la telinga orang tua tu! Dihambatkannya dengan batang kayu. Yang ni kira hukuman rasmi diorang la…” Cerita Zurin sungguh-sungguh.

Aku geleng kepala. Geng BBS ni memang tak pernah serik. Gantung sekolah, public canning, lari keliling padang, pendek kata segala bentuk denda dah dikenakan ke atas diorang ni, tapi masih tak insaf-insaf. Kebal agaknya! Aku membilang batang tubuh pelajar di hadapan. Satu. Dua. Tiga. Empat. Lima. Aik!

“Tak payah wat muka macam tu. Budak tu geng baru diorang.” Bibirnya dijuihkan ke kiri. Menunjukkan budak baru yang dimaksudkan.

“Geng baru?”

“Hmm… Budak tu baru ditukarkan ke sini semalam. Kebetulan satu kelas dengan geng BBS. Yang aku pelik, baru sehari join geng tu, dah buat kes. Nasib baik race haram diorang ni tak jadi kes polis. Kalo tak, alamat glamer la sekolah kita ni...”

Tanpa sedar aku merenung wajah pelajar baru tu. Sayang… Muka boleh tahan tapi perangai nauzubillah…

“Apa nama dia?” Soalku di bawah sedar. Zurin pantas menyelak buku catatannya. Zu… Zu… Memang seswai la ko jadi reporter tak bertauliah. Apa yang didengar semua dicatatkan. Kadang-kadang benda tak penting pun ditulisnya.

“Muhammad Qhalis bin Borhan. Kelas 5 Satria. Tinggi 172 cm. Berat 68 kg…”

“Oit, yang itu pun ko tau?”

Biar betul Zurina ni! Bapak besarnya ‘kabel’ dia… Kalah CNN!

“Well, biasa la… Aku kan Zurin Abdul Rahman!”

Aku menggelengkan kepala. Aku kembali ralit memerhatikan wajah Qhalis. Muka budak lelaki tu bersahaja aje. Langsung tak beriak wajahnya. Maintain cool! Geng BBS yang lain aku tengok adalah wat muka poyo sket tapi dia macam sengaja nak show-off muka.

Entah macam mana pandangan kami beradu. Sekadar memandang dari jarak jauh. Dia di atas pentas dewan dan aku di hujung dewan. Suasana sekeliling jadi hening sekali walhal guru-guru silih berganti berucap. Yang kedengaran cuma degupan jantungku yang sudah hilang rentaknya.

Sesaat kemudian pipiku terasa panas. Terasa seperti seluruh darah dalam badan naik ke muka. Aku pantas melarikan pandangan. Dia pandang kat aku ke? Seperti ada tarikan magnet, suara hatiku mendesak anak mata agar kembali memandangnya. Ternyata dia masih tekun merenungku. Senyuman diukirkan buatku. Mimpi ke aku? Aku berpura-pura membaca sesuatu dari buku catatanku. Walhal aku tak mampu untuk membaca walau sepatah perkataan pun pada saat ini.

@~@~@~@~@~

“Merokok dan berjudi di kawasan sekolah… Korang ni tak tau peraturan sekolah ke?”

“Alamak! Ni sapa plak ni? Ooo… Cik Perfect, buah hati Mr. Mahmud Misai… Nak join kita orang ke?” Tegur Qhalis.

Qhalis bangun dari duduknya. Satu persatu langkahnya diaturkan ke arahku. Sampai aje depanku, ditundukkan kepalanya sedikit agar kedudukan wajah kami searas. Rokok di tangan disedut perlahan-lahan. Kemudian dihembuskan ke mukaku. Terbatuk-batuk aku dibuatnya. Dia ketawa mengejek. Kurang ajar!

Farhan, Bakar a.k.a Burn, Kamal dan Ikram masih leka bermain daun terup. Sesekali mereka bertempik kegembiraan. Dengan butang yang kurang tiga biji melekat di baju sekolah mereka, rambut kusut-masai, bau asap rokok yang tebal… Ei, memang tak macam budak sekolah langsung!

“Ko tau tak, ko ni sebenarnya cantik tau… Tapi sayang, dah ada kedut sebab ko selalu marah-marah…”

Aku mengetap gigi. Nak puji, puji la betul-betul... Tak payah la nak wat ayat double meaning. Wat sakit hati aje! Jari telunjuknya yang cuba menyentuh pipiku segera ku tepis.

“Tak payah nak puji-puji! Bukan ikhlas pun. Ko ingat kalo ko puji aku, aku tak hantar nama korang kat Mr. M? Jangan mimpi la! Apa nak jadi dengan korang ni? Dah la ponteng kelas, merokok dan berjudi pulak!”

“Ei, semak betul la kepala otak aku bila dengar ko membebel! Rilek la… Hidup ni sekali aje. Mesti enjoy puas-puas. Esok lusa bila dah tua, baru la carik tikar sembahyang. Betul tak, geng?”

“Betul! Setuju!” Jerit mereka beramai-ramai.

“Hei, boleh jalan la fal’sampah’ korang tu. Yang aku tau buku aku ni dah penuh dengan nama korang… InsyaAllah la, tak lama lagi korang kena buang dari sekolah! Bertambah la lagi sampah masyarakat kat luar sana…”

Daun terup dicampak kasar ke lantai. Dengan muka bengis, Ikram dan Burn menghampiriku. Ikram di sebelah kiri, Burn pula berdiri di belakangku. Qhalis masih berada di hadapanku. Rasa kurang enak mula menyapa.

“Pedas juga mulut ko ni! Sampai nak bernanah telinga aku mendengar!” Tempik Burn lantang di tepi telingaku.

“Entah! Sesuka hati dia aje nak panggil kita sampah masyarakat. Ko ingat ko tu bagus sangat! Ko ingat ko pandai sangat. Baru kena lantik jadi prefect dah rasa diri dapat mandat besar la dari sekolah. Bull shit! Boleh blah la dengan peraturan sekolah ko tu!”

“Memang! Memang aku pandai dari korang. Kalo tak, tak kan aku dapat jadi prefect, tak kan aku jadi top-ten student. Lain la macam korang yang singkat akal ni! Ranking terakhir. Yang korang tau, hisap rokok, melepak, berjudi, dan wat kerja-kerja tak berfaedah!”

“Ei, pompuan ni! Mulut macam ***** ! Sekali aku bagi karang…”

Ikram hayun tapak tangan. Aku segera melarikan muka. Qhalis menangkap pergelangan tangan Ikram. Bimbang akan tindakan Ikram seterusnya.

“Rilek la, bro! Pompuan mereng macam ni pun nak layan ke? Lantak dia la nak cakap ape pun. Tak luak pun kita. Biar la dia nak melalak ke melolong ke. Kita wat hal kita dah la…”

“Nasib ko tahan aku. Kalo tak memang dah ada logo Bodyglove dah kat pipi minah ni…”

Ikram memandangku tajam sebelum berlalu, ditarik oleh Burn.

“Eh, pompuan… Ape nama ko?”

Aku jeling. Lama Qhalis membaca tanda nama yang terlekat di bajuku. Membaca ke mengeja?

“Su-ra-ya A-qi-lah… Okey, cik Suraya Aqilah binti what-ever! Kita tak payah nak bertekak dan bising-bising kat sini. Ko jalankan tugas ko aje, cukup! Ko tulis la seberapa banyak nama dan kesalahan kami. Pastu ko hantar kat pengetua, cikgu disiplin or whoever yang ko nak. Sampai kami kena buang sekolah pun tak ape… Kami tak kisah! Kami pun bukannya suka sangat sekolah kat sini. Faham?” Katanya penuh diplomasi.

“Ok, fine! Aku akan pastikan korang dihukum atas kesalahan korang dan korang akan dibuang sekolah tak lama lagi!”

“Fine! Teruskan…”

Aku ketap gigi lagi. Geram! Geng BBS dan ko terutamanya, Muhammad Qhalis bin Borhan, you just created an enemy for the rest of your life… Dua bulan lalu kita mungkin dua insan yang berbeza dan saling tidak mengenali. Tapi sekarang, ko adalah musuhku yang paling agung!

@~@~@~@~@~

Qhalis terus mengejar. Sesekali dia memanggil-manggil namaku. Memintaku berhenti dari melarikan diri daripadanya. Rasa takut mula mencengkam. Kenapa dia mengejar aku? Sebab spot-check tadi ke? Kat sapa aku nak minta tolong ni? Semua orang dah pergi perhimpunan tergempar kat dewan. Dalam keadaan panik, tanpa sedar aku terus berlari masuk ke dalam makmal yang kebetulan tidak berkunci.

“Bagi beg ko pada aku!”

“Nak buat apa?”

Qhalis merentap begku. Isi beg diselongkar dan dilambakkan di atas lantai.

“Apa ko buat ni? Ko gila ke?”

“Ya! Memang aku gila! Kalo aku tak jadi gila sekarang, ko yang akan jadi gila nanti!” Tempiknya. Ditolaknya aku ke tepi apabila aku cuba menghalang perbuatannya. Terperosok aku di celah-celah almari. Qhalis kembali menyelongkar. Pergerakannya menjadi kaku seketika. Paket-paket kecil berisi serbuk putih di celah-celah buku-buku dikutipnya. Ditunjukkan seketika kepadaku. Kemudian disimpannya di dalam kocek seluar.

“Diorang nak aniayai ko… Bila rancangan diorang gagal, diorang wat plan baru…”

Diorang tu sapa?

Derap-derap kaki menuju ke arah kami membuatkan ayat Qhalis mati di situ. Pintu terbuka. Mencerlang mata Cikgu Zainal memandang kami. Dan di belakangnya berdiri geng BBS di dengan senyuman sinis. Aku kebingungan. Namun Qhalis kelihatan amat bersedia dengan segala kemungkinan yang bakal tiba.

@~@~@~@~@~

“Atas tuduhan memiliki dadah, mencederakan pelajar dan pelbagai kesalahan yang lain, Muhammad Qhalis bin Borhan, awak dibuang sekolah! Pihak sekolah akan merujuk kes ini kepada pihak polis.”

Aku pejam mata serapat-rapatnya. Berharap ini cuma mainan tidur semata-mata.

“Qhalis!”

Langkahnya terhenti. Begitu juga dua orang anggota polis di sisinya. Aku melangkah setapak ke hadapan. Betul-betul berhadapan dengannya. Anggota polis berkenaan berbual sesama sendiri. Seakan-akan memberi ruang kepada kami. Pandangan kami bertemu. Kemudian pandanganku jatuh pada tangannya yang bergari.

“Kenapa?”

“Orang hanya akan percaya apa yang mereka nak percaya. Apa yang mereka lihat dan apa yang mereka fikirkan betul. Ada ke orang nak mengaku kesalahan mereka bila ada ‘kambing hitam’ yang dapat memikul kesalahan mereka tu?”

Aku memandang matanya tepat-tepat. Cuba memahami maksud percakapannya. Qhalis tetap tenang. Senyuman terukir di bibirnya. Untuk apa senyuman ini? Kemenangan sebab dah berjaya keluar dari sekolah ini?

“Kenapa muka ko macam lempeng basi?”

Dia ketawa mengejek. Tawanya mengundang kehairanan padaku. Riak wajahku yang keruh membuatkan tawanya mati seketika kemudian.

“Sepatutnya ko puas hati sebab kesemua geng BBS, termasuk aku, dah dibuang sekolah. Itu kan memang matlamat ko… Lepas ni, kosong la buku kesalahan ko. Tak payah lagi nak tulis nama kami!”

Aku terdiam. Tak mampu nak mengeluarkan apa-apa perkataan sekalipun. Malah aku tak tahu apa yang patut aku katakan! Kata-kata simpati? Kata-kata sindiran? Atau ucapan terima kasih…

“Hey, rileks la! Aku dah biasa kena buang sekolah, keluar masuk balai polis…” Katanya megah.

“Kenapa?”

“Kan aku dah kata, apa yang Cikgu Zainal nampak dan kata lebih penting dari apa yang sebenarnya terjadi. ‘Benda’ tu kat aku. So, aku la yang bertanggungjawab ke atas ‘benda’ tu. Aahh… Ko tak payah risau la. Aku lagi suka kuar dari ‘neraka’ ni! Apa-apa pun good luck untuk SPM ko nanti! Aku rasa ko sesuai jadi peguam sebab ko nampak comel masa bela aku tadi…” Ujarnya nakal. Matanya dikenyitkan.

“Kenapa?”

Entah mengapa aku terus bertanya soalan itu padanya. Kenapa? Kenapa? Dan kenapa? Itu sahaja perkataan yang ada dalam kepala aku sekarang. Kenapa?

“Huh?” Qhalis menggaru-garu kepala dengan tangannya yang tidak digari. Dia kelihatan bingung. Sepertiku juga.
“ Sebab…”

Satu-persatu ayat-ayatnya masuk ke dalam kotak memoriku. Dan dia terus berlalu pergi sebelum empangan air mataku pecah. Lelaki itu… Qhalis… Bisakah aku memahami tindakannya dalam pertemuan kami yang singkat ini? Aku tetap tegak berdiri di situ. Ada rasa sakit di dada. Juga rasa kecewa. Dan kesal. Setitis air mata jatuh segera ku kesat. Untuk apa air mata ini?

@~@~@~@~@~

“Ala… Leceh la ko ni, Su! Apsal ko tak cucuk duit kat kampus tadi? Tak la kita ulang-alik dua tiga kali. Membazir minyak aje…”

Muncung Zurin dah ke depan. Kedekut betul minah ni! Dalam pada tu, dia tetap memandu menuju ke bank berhampiran.

“Nanti aku bayar la duit minyak ko tu… Tunggu jap ek!”

Aku pantas berlari ke mesin ATM berdekatan. Mujur tak ada orang. Cepat la sikit urusan aku. Tiba-tiba pintu kaca dibuka dengan kasar. Empat orang lelaki bertopeng menerpa masuk. Sapa ni? Pencuri?

“Cepat bagi semua duit yang ko ada!”

Duit yang baru aku ambil dari mesin ATM bertaburan di atas lantai. Sebilah pisau dihalakan ke leherku. Menggigil tubuhku dek ketakutan. Sempat aku menjeling ke arah Zurin di seberang jalan. Zu, tolong aku…! Lelaki berbaju hijau mengarahkan rakannya berbuat sesuatu kepadaku. Lelaki itu kelihatan teragak-agak sebelum menekup hidung dan mulutku dengan sapu tangan. Gelap.

@~@~@~@~@~

“Ko dah janji nak lepaskan dia sebaik sahaja kita lepas dari polis…”

Kepalaku masih terasa pening. Namun suara-suara asing yang kedengaran membuatku ingin segera membuka mata. Seketika kemudian aku terpaksa memejam mata semula. Silau akibat cahaya mentari pagi yang menembusi masuk dari tingkap kayu. Mata ku buka perlahan-lahan. Aku pandang sekeliling. Rumah papan beratapkan zink yang sudah begitu uzur. Penuh dengan perabot usang dan daun-daun kering. Pastinya rumah tinggal. Tapi di mana? Di satu sudut kelihatan tiga orang lelaki berdiri berhadapan antara satu sama lain.

“Ya! Itu sebelum Jimi kena mati ditembak. Sebelum kita jadi buruan polis!” Kata lelaki berbaju hitam. Dari raut wajahnya, aku anggarkan dia berusia lewat 30-an. Misainya yang lebat. Wajahnya bengis.

“Kita dah jauh di utara sekarang. Beberapa kilometer aje lagi nak sampai sempadan. Polis pun dah hilang jejak kita. Kita dah tak perlukan dia lagi! Duit mesin ATM yang kita dapat pun dah banyak…” ujar lelaki yang membelakangiku lagi.

“Aku tak nak kita amik risiko. Keputusan aku muktamad. Kita akan bawa dia ke sempadan. Sampai di sana, kita jual dia. Polis kita lepas, untung pun kita dapat!” Kata lelaki berbaju kuning pula. Kepalanya botak. Tangannya pula bermain-main dengan mata pisau.

“Jual? Ko giler ke nak jual-jual orang! Kita culik dia untuk jadi tebusan aje. Bukan untuk dijual. Sebelum dia nampak dan cam muka kita, baik kita tinggalkan aje dia kat sini…”

“Dah terlambat. Dia dah nampak pun muka kita…”

Tiga pasang mata memandangku. Dua berwajah bengis manakala seorang lagi berwajah belas. Bukankah dia…

“Ko jaga budak ni! Aku dengan Jo nak ke pekan beli barang. Subuh esok kita gerak…”

“Ingat! Jaga pompuan ni elok-elok… Kalo dia meragam, ko tembak aje dia!” Ujar lelaki bermisai bernama Jo menyerahkan sepucuk pistol pada lelaki itu.

Lelaki itu sekadar mengangguk. Jo dan Arif berjalan meninggalkan kami. Menghilang di sebalik semak-samun dan pokok-pokok hutan. Lelaki itu berpaling dariku. Enggan menunjukkan wajahnya.

“Jangan cuba-cuba nak lari!” Pesannya sebelum melangkah turun dari rumah.

“Qhalis…”

Dan dia terkesima di situ…

@~@~@~@~@~

“Kenapa?”

Entah mengapa, soalan itu aku utarakan padanya. Soalan yang sama ku ajukan lima tahun yang lepas. Sebelum dia melangkah pergi dari hidupku ketika itu.

“‘Kenapa’ tu memang soalan favourite ko ek?” Soalnya sambil tersenyum.

Aku diam. Segaris senyuman ku hadiahkan untuknya. Malu!

“Kenapa jadi macam ni, maksud ko?

Aku mengangguk. Dia tidak menjawab. Hanya tangannya ligat mengeluarkan minyak gamat dan kapas dari first-aid kit yang tidak ‘sempurna’ keadaannya. Rambutku disisirnya dengan jari. Kemudian diikat kemas dengan pengikat.

“Aku ni mangsa poligami... Maksud aku, poligami yang tidak mengikut landasan Islam. Perkahwinan berasaskan nafsu semata-mata. Bukan atas dasar kasih sayang, cinta, tanggungjawab…”

“Jadi, ko salahkan poligami? Salahkan mak ayah ko? Ko nak kata mereka lah punca kenapa ko jadi macam ni?” Aku sudah bersedia untuk berbahas. Hilang rasa takutku. Mungkin sebab penculikku adalah Qhalis?

Dia tersenyum lagi. Dicapainya kapas dan mula membersihkan luka-lukaku. Luka di dahi akibat dihantuk ke dinding semasa proses ‘penculikan’ku malam semalam. Luka di leher akibat terkena mata pisau. Dan beberapa luka kecil di kaki dan tangan. Aku sekadar menjadi pemerhati. Mana mungkin aku melakukannya sendiri. Tangan dan kakiku terikat kemas.

“Mungkin! Ko kenal Datuk Borhan?”

Datuk Borhan mana? Aku kenal ke? Satu-satunya Datuk Borhan yang terlintas di fikiranku adalah Datuk Borhan yang kerap menghiasi media cetak kebelakangan ini. Hartawan yang dermawan.

“Datuk Borhan, usahawan yang selalu menderma tu? Yang mendirikan pusat perlindungan untuk anak-anak yatim dan wanita malang tu ke?”

Qhalis memandangku seketika. Aku dapat melihat ada rasa benci di wajahnya. Ada api dendam di matanya. Kemudian dia menyambung semula kerjanya.

“Kalo ko nak tau, itulah bapak aku… Itupun kalo dia mengaku aku ni anak dia la…!”

“Adoi!” Jeritku bila Qhalis secara tidak sengaja menonyoh kasar lebam di dahi.

“Sori…”

Tutup botol minyak gamat dibuka. Menuang sedikit isinya sebelum disapu pada luka-luka di tubuhku.

“Orang tua tu… Maksud aku, Datuk Borhan tu, memang suka menderma sana-sini. Menjaja nama atas dasar keikhlasan, simpati dan kasih sayang. Tapi dengan anak sendiri dibuatnya macam pengemis! Merempat, mengemis, menjaja tulang empat kerat untuk sesuap nasi…! Ko tau, dia tak pernah menjalankan tanggungjawabnya terhadap kami. Bertahun-tahun mak aku menunggu dia pulang ke rumah. Bertahun-tahun juga mak aku digantung tak bertali. Aku pernah suruh mak aku tuntut cerai. Ko tau apa katanya? Mak aku cakap aku tak tahu apa makna cinta dan kasih sayang. Mak aku kata aku pentingkan diri sendiri. Dikatanya aku kurang ajar sebab tak hormatkan ayah sendiri. Sudahnya, aku yang makan penampar!”

Dia terdiam seketika. Begitu juga dengan aku. Sapa sangka, Qhalis yang nakal, ganas dan happy-go-lucky sepertinya mempunyai kisah duka dalam hidupnya. Lukaku sudah siap disapu ubat dan ditampal dengan plaster.

“Kami dua beranak hidup susah. Mak aku dah dibuang oleh keluarganya. Lepas aje Datuk Borhan kena paksa kawin dengan mak aku, atuk nenek aku terus halau mak aku keluar. Lepas tu Datuk Borhan pulak ghaib entah ke mana. Tinggal la aku dan mak aku. Aku ni dah ‘masak’ dihina sebab tak ada ayah. Sampai satu masa aku sendiri mengaku yang aku ni memang anak luar nikah! Lantak la apa diorang nak kata sekalipun. Bukan diorang yang bagi kami makan…”

“Jadi, ko jadi pencuri, perompak sebab nak wat ayah ko malu, macam tu?” Tekaku.

Qhalis bangun. Menengadah keluar tingkap. Dia tenggelam seketika dalam khayalannya. Tiba-tiba aku terfikir telefon bimbitku. Aku cuba mencapai telefon dari poket belakang seluar jean. Namun dengan tangan yang terikat, agak sukar untuk aku berbuat demikian.

“Salah! Masa sekolah dulu, ya… Aku jadi budak jahat sebab aku nak perhatiannya, nak malukan dia… Tapi sekarang, tak…”

Qhalis berjeda lagi. Aku meneruskan usaha menarik keluar telefon bimbit. Berjaya! Kekuncinya ku aktifkan. Sesaat kemudian aku terfikir akan kewajaran perbuatanku. Namun jemariku lebih pantas membuat keputusan. Butang ‘i’ ku tekan lama sebelum menyorokkannya di belakang badanku.

“Aku dah bosan hidup miskin. Dah bosan kena caci. Aku tak kisah nak buat kerja apapun, sekalipun jadi tukang angkat sampah. Cuma tak ada orang nak amik aku bekerja. Maklumlah, aku kan banyak kes polis. Baru-baru ni pulak mak aku disahkan ada barah. Itu adalah peristiwa yang membawa aku ke dunia jenayah. Aku perlukan duit untuk rawatan mak aku. Kebetulan pulak aku kenal dengan Jimi, Jo dan Arif. Mereka la yang tunjukkan aku jalan mudah untuk dapat duit! Mula-mula memang aku tak sanggup, tapi bila fikir tentang keadaan mak, aku nekad. Apa pun aku sanggup buat, asalkan mak aku sihat balik.”

“Niat ko baik tapi cara ko salah. Matlamat tidak menghalalkan cara, Qhalis…” Nasihatku.

“Cakap memang senang. Cuba ko ada kat tempat aku sekarang. Aku cuma ada mak aku aje dalam dunia ni. Dia dah banyak berkorban untuk aku. Dan aku sanggup lakukan apa sahaja untuk dia!”

Panggilan Jo dan Arif yang baru pulang segera dijawab oleh Qhalis. Qhalis mendapatkan mereka. Menyambut beg plastik berisi makanan. Mereka berbual seketika.

@~@~@~@~@~

Pelita disangkutkan di tepi dinding. Kemudian Qhalis membersihkan pula lantai bilik kurunganku. Berkerut dahinya apabila terlihat telefon bimbitku. Qhalis segera memandang ke arahku. Aku mula panik. Macam mana kalo dia mengadu pada Jo dan Arif? Akan menjadi korbankah aku malam ini? Suara Jo dan Arif berbalah di anjung rumah membuatkan aku tersentak. Muka Qhalis kembali bersahaja.

“Maaflah… Rumah ni tak ada tilam. Cuma ada baju aku untuk dijadikan alas. Cuba la tido…” Ujar Qhalis sambil membentangkan jaket jeansnya di lantai.

“Su… Aku tak kan biarkan ko dibawa ke Thailand. Aku akan pastikan ko selamat. Percayalah…” Bisiknya sebelum berlalu pergi.

@~@~@~@~@~

“Qhalis! Arif! Bangun! Polis dah kepung tempat kita!” Bisik Jo cemas. Arif dan Qhalis bingkas bangun. Meninjau di sebalik dinding rumah yang berlubang.

“Jangan bergerak! Kamu sudah dikepung!”

Mereka mulai panik. Dalam pada itu, mereka mengambil tempat dan bersedia untuk menembak dengan pistol masing-masing.

“Macam mana polis boleh tau port kita?” Arif memandang wajah Jo, kemudian Qhalis. Sejenak kemudian pandangannya jatuh pada wajahku.

“Apa ko dah buat ha?” Rambutku disentap oleh Arif. Menyeringai aku menahan kesakitan.

“Aku… Aku tak buat apa-apa!” Nafiku.

“Mesti ko ada buat sesuatu. Kalo tak, tak kan polis boleh ikut kami sampai sini!” Pistol diacukan ke kepalaku. Aku menoleh ke arah Qhalis. Memohonnya membantuku di saat ini. Arif terus mengheretku sehingga ke muka pintu. Aku dapat melihat anggota polis sudah mengepung tempat persembunyian mereka ini.

“Sila letakkan senjata anda… Dan lepaskan tebusan itu...”

“Tidak! Kalo ko tembak, aku akan tembak pompuan ni! Tinggalkan tempat ni sekarang sebelum pompuan ni jadi mayat!” Jerit Arif.

“Rif, lepaskan pompuan tu!” Arah Qhalis. Dia sudah berdiri di tepi kami. Pistolnya diacukan di kepala Arif. Ya Allah, bantulah hamba-Mu ini…

“Ko giler, Qhalis! Sebab pompuan ni, ko sanggup khianat kawan ko sendiri? Sapa dia pada ko?” Marah Arif.

“Lepaskan dia, Rif! Atau aku akan tembak ko!” Ugut Qhalis.

Bang..! Serentak itu Qhalis jatuh ke tanah. Aku menoleh ke belakang. Wajah Jo ku pandang dengan rasa marah yang membuak-buak di dada.

“Qhalis!” Aku meronta sehingga terlepas dari cengkaman Arif. Aku melutut di sisinya Qhalis. Qhalis mengerang kesakitan. Tangannya kejap memegang dada. Bajunya sudah lencun dibasahi darah.

“Sabar, Qhalis… Kejap lagi ambulans datang!” Itu sahaja yang mampu aku lakukan. Menenangkannya dengan kata-kata. Lebih dari itu tak mampu aku lakukan lantaran kedua-dua belah tanganku masih terikat. Jo dan Arif sudah lari masuk ke dalam hutan. Diikuti oleh bebrapa anggota polis. Beberapa das tembakan kedengaran.

Berkerut-kerut muka Qhalis menahan kesakitan. Belas aku melihat keadaannya.

“Kenapa jadi macam ni, Qhalis? Kenapa?” Soalku dalam tangisan.

“Ko masih… ingat alasan aku… lima tahun dulu?” Katanya tersekat-sekat.

Aku pantas mengangguk. Wajahnya yang kesakitan semakin kabur dari pandanganku. Ditutupi air mata yang bergenang dan akhirnya jatuh menuruni pipi.

“Jawapan… bagi soalan ko tu… masih sama…” Ujarnya sambil tersenyum. Dadanya berombak kencang.

“Mengucap Qhalis…” Aku mengajarnya mengucap. Terkumat-kamit bibirnya mengikut bacaanku dengan mata terpejam. Meraung aku sebaik sahaja dadanya berhenti berombak.

@~@~@~@~@~

Aku masih berteleku di tanah perkuburan itu. Sekadar memandang ke arah pusaranya yang masih merah.

“Ko masih… ingat alasan aku… lima tahun dulu?”

Aku pantas mengangguk.

“Jawapan… bagi soalan ko tu… masih sama…” Meraung aku sebaik sahaja dadanya berhenti berombak.

Air mataku semakin deras mengalir.

“Kenapa?” Soalku.

“Huh?” Qhalis menggaru-garu kepala dengan tangannya yang tidak digari. Dia kelihatan bingung. Sepertiku juga.

“Sebab aku lelaki yang menjaga wanita-wanita yang aku sayangi dari segala kesusahan. Sama ada ko percaya atau tidak… Aku dah lama sukakan ko... Aku cintakan ko... Dan aku sanggup buat apa aje untuk tengok ko bahagia… Itu maksud cinta aku pada ko!”

Terima kasih, Qhalis… Terima kasih kerana mengajarku erti cinta… Kerana ko, aku kini mula mengerti apa itu cinta... Kerana ko, aku mula faham mengapa aku menangis di saat pertama kali kita berpisah. Kerana ko, aku akan menghargai setiap detik kehilangan ini… Kerana ko, aku gagal menjadikanmu musuh untuk seumur hidupku… Kerana aku pencintamu yang sejati…

16 comments:

Fill@ @naheR said...

best siot... huh selamber jer air mata aku mengalir... huh thumbs up writer... aku kasi ko 5 star for da story...

Anonymous said...

bapok sedey...hu3..antara cerita yg meruntun perasaanku...hurmmm...sy nk kenal la ngn lebih rapat dgn writer...leh bg emel x?hu3

sayer_nana85@yahoo.com said...

bapok sedey...hu3..antara cerita yg meruntun perasaanku...hurmmm...sy nk kenal la ngn lebih rapat dgn writer...leh bg emel x?hu3

bulanhijau said...

waaaaa~
aku nangis depan laptop
cte ni sdey tapi best

in_wired88 said...

waa..sedey nyer citer nie..
n mmg patut pun dier x trima si sham tu..

Anonymous said...

gud story...
betul la tu qalis nye mati.....
kalo tak mst dy kawen dgn su....
cm ne nk sara su???
tak kan su kene sara dy......
bez......
10 star

haruhi said...

sedihnyer cite nie...huhu

mule2 igt bile diorg jumpe blik, qhalis tu da berubah tp sebaliknyer...but still a nice story...
kdg2 ape yg berlaku kt depan mate tu bkn kenyataan yg sbnr, right?!

trueguest said...

sedey weh..ak bab cte ssh nk nagis but dis story give impact on me..pndai maenkn emosi..thumb up 2 writer..

Anonymous said...

terharu dengan cite nie
gug job writer
2 thums up 4 u

seluar_pendek said...

ak ad agak da...nape wat qhalis mati????papepon mmg TERBAEK r..

sya[E] said...

waa gler besh..
p qhalis mati..sdeynye..
kalo qhalis xmati, msty de ngn su kan...
papepn..gud job r eury..
wut lg ct besh2+gempax+sdey thp xigt+bombastic+kaw2..

lolfyAnG said...

ni kira macam "dalam hati ada taman" la kan....hehe

Anonymous said...

sngt best.. thniah yer

Wild Cherry said...

Best r cite nie kak Eury... Kesian Sue....

Anonymous said...

huhuhuhu....seddeynyerrrrr....ttbe jer rse mata ni makin kabur...rupenyer dh nangis...mmg best gler la....pandai writer men peranan dlm nukilan...hehe:)...uat la lg yg cmni gak ek...tp happy ending la...xmo la qhalis mati...huhu

¤Misa۰Meow 美咲ニャー said...

waa..best nyer.. TT~TT

Followers