Sunday, November 27, 2011

The Cold World 5



Jangka Hayat

Tiada sesiapa mengetahui jangka hayat seseorang; sama ada Dewa-Dewi, angel, fairy, mahupun manusia. Semua sedia maklum tiada seorang pun di Haven tahu mengenainya.

Renyai hujan masih enggan berhenti walaupun malam sudah melabuhkan tirainya. Lopak-lopak air kelihatan di mana-mana di permukaan tanah yang tidak rata permukaannya. Bunyi titisan hujan jatuh di atas bongkah-bongkah batu berbentuk segiempat dan oktagon menerbitkan sebuah alunan sepi. Tiga ekor burung gagak yang tadinya terbang berlegar-legar di langit sudah hilang entah ke mana.

Tiada sesiapa di situ pada ketika itu. Semua memilih untuk mengurungkan diri di dalam bangunan dan melakukan apa sahaja aktiviti yang menyeronokkan sementara menanti hujan teduh. Cuma ada seorang lelaki masih tetap melutut dan berteleku di satu sudut semenjak lewat petang tadi. Dia tetap tidak berganjak dari situ sekalipun pakaiannya sudah lencun dek air hujan. Sesekali dia menggenggam kedua-dua belah tangannya dengan kepala tertunduk. Adakalanya dia mendongak, memandang lama nisan tak bernyawa di hadapannya seolah-olah berbicara dalam sepinya suasana.

Riku melangkah keluar dari tempat persembunyiannya; di bawah pokok tidak jauh dari lelaki tersebut. Dia menghampiri lelaki tersebut bersama-sama sekaki payung lutsinar berwarna putih untuk melindunginya dari titisan hujan.

“Kata doktor dia diserang sakit jantung.” Ujar lelaki tersebut tanpa menoleh mahupun mendongak untuk melihat siapa yang berdiri di sebelahnya.

“Kaede. 28 tahun. Pengurus cawangan syarikat membuat peralatan elektrik terbesar, Syarikat M. Kacak. Sihat tubuh badan. Gemar bersukan. Calon yang sempurna, Masaki...” Ulas Riku. Matanya tertancap pada nisan berukir di hadapannya.

“Aku tak tahu macam mana manusia boleh percaya. Sakit jantung? Kematian mengejut?” Sinis Masaki menuturkan ayatnya. Dia tersengih tidak percaya di hujung ayatnya.

“Dalam dunia manusia, itu penerangan atas kematiannya.”

“Kita berdua tahu kan yang semua itu tidak benar! Atas kesilapan aku, dia ada di sini, di bawah kaki kau itu!” Masaki kini separuh merintih.

“Masaki, kawal diri kau.”

“Kau tak faham, Riku! Aku tak pernah gagal memanah. Dah beribu pasangan yang aku satukan tapi dia...?”

Suasana hening kembali. Hanya titisan hujan yang berkata-kata.

“Masaki...”

“Ya.”

“Kita perlu balik. Dah lama kau di sini.”

Masaki diam. Berfikir. Seketika kemudian dia mengangguk dan bangun. Dia memandang tepat wajah Riku. Riku menepuk-nepuk bahu Masaki. Masaki tersenyum lalu melangkah meninggalkan kawasan perkuburan. Cahaya terang di hujung jalan terasa seperti memanggil-manggilnya.

“Dewa-Dewi tentu dah tahu mengenai hal ini, kan?” Soal Masaki ketika mereka menyusuri laluan cahaya tersebut.

“Ya.”

“Apa kata mereka?” Tanya Masaki. Dalam hati dia berdoa kesalahan kali pertamanya itu diberi pengampunan.

“Mereka rasa itu satu kesilapan yang merugikan...”

“Dan?”

“Mereka tak mahu kan terus balik ke Haven.”

“Maksud kau?”

Laluan cahaya sudah sampai ke penghujungnya. Namun bukan gerbang pintu masuk yang menanti mereka di hujung laluan tersebut seperti yang disangkakan oleh Masaki. Berpusing-pusing tubuhnya memandang keadaan sekeliling. Matanya liar mencari sesuatu penanda bagi meneka di mana mereka berada saat itu. Tiada pokok. Tiada bangunan. Tiada fairy pekerja mahupun angel di mana-mana. Yang ada hanyalah kabus tebal yang membataskan pandangan.

Mereka berada di ruang kosong yang berkabus. Masaki mula panik. Dia tidak pernah ke tempat itu. Dia tidak pernah mendengar adanya tempat sebegitu.

“Dewa-Dewi berpendapat kau perlu menjalani satu sesi terapi untuk memulihkan semangat kau sebelum kau kembali ke Haven dan menjalankan tugas kau semula.” Suara Riku tidak bernada. Pandangan Riku tidak bercahaya. Penipuannya terasa bergema-gema dalam kepalanya.

Dahi Masaki berkerut.

“Tapi untuk berada lama aku perlu berada di sini?”

“Tak lama. Sampai kau betul-betul bersedia untuk menjalankan tugas kau semula. Selepas kau pulih, kau akan kembali ke Haven.”

Masaki tersenyum lega.

“Aku akan segera sembuh.”

Pandangan Riku kosong. Tiada apa dapat di pandangnya sekalipun Masaki berdiri di hadapannya.

“Aku dah bersedia.”

Riku mengeluh dalam diam.

“Sila ikut jalur cahaya itu.”

Masaki berpaling. Mencari cahaya yang dikatakan oleh Riku. Segaris senyuman terukir sebaik sahaja terpandang sejalur cahaya berwarna merah.

“Kau tak nak temankan aku? Aku pasti Dewa-Dewi tak akan marah. Lagipun itu tempat terapi aje, kan...”

“Maaf. Aku hanya boleh menunjukkan jalannya sahaja.”

“Malang bagi kau.” Masaki tersengih. Dan dia mula mengatur langkah. Sebelum dia membuka langkah keenam, dia berhenti dan berpaling.

“Terima kasih, Riku! Walaupun kita baru berkenalan beberapa hari, tapi aku gembira dan selesa berkawan dengan kau. Terima kasih juga kerana sudi mendengar masalah aku. Aku dapat rasakan yang kita akan jadi teman baik suatu hari nanti. Sampaikan salam aku pada Dewa-Dewi dan kawan-kawan angel yang lain. Kata pada mereka, aku akan kembali ke Haven dalam masa yang singkat. Jadi jangan buang masa untuk merindui aku!”

Masaki tersenyum dan mengenyitkan matanya. Langkah diatur semula. Dan tubuhnya mula hilang ditelan kabus tebal. Pandangan Riku masih terpaku di situ walaupun kelibat Masaki sudah tidak kelihatan.

Riku membongkokkan tubuhnya. Beberapa minit kemudia tubuh ditegakkan semula. Plat hitam bertulisan emas dikeluarkan dari kocek baju. Dipandang seketika sebelum dibaling tanpa arah sekuat hati.

“Sayonara, Masaki...”

Sayap hitam di belakang badan dikeluarkan. Dia mahu segera pergi dari situ.

“Tempat apa ni?! ARGHH..!!”

Riku melonjak ke udara.

“ARGHHH...!! TOLONG!!! SESIAPAPUN, TOLONG AKU!!! RIKU!!! TOLONG AKU!!”

Riku memejamkan matanya rapat-rapat dan terbang sepantas kilat meninggalkan tempat itu sambil memegang dada sebelah kiri. Dadanya terasa seperti mahu meletup tika itu.

Harumi... Aku nak jumpa Harumi! Aku harus jumpa Harumi! Hanya dia yang dapat mengurangkan rasa sakit ini...

@~@~@~@~

Tiada sesiapa yang tahu berapa jumlah sebenar Dewa-Dewi. Penduduk di Haven hanya diperkenalkan pada tiga orang Dewa Berkuasa. Dewa-Dewi dikatakan hidup berasingan dengan angel dan fairy. Pengetahuan umum mengenai Dewa-Dewi juga sangat sedikit.

Dewa Chiyo berhenti menulis sebaik sahaja pintu biliknya diselak. Dewi Iva menerpa masuk dan menghampiri Dewa Chiyo.

“Aku dengar Riku cedera.”

Dokumen yang agak berselerak disusun di sudut meja. Jari-jemari Dewa Chiyo bertaut. Dewi Iva dipandang.

“Khabar angin cepat tersebar. Tapi aku tak fikir kau dengar dari sesiapa. Dan kecederaan Riku bukan sesuatu yang bagus untuk disebarkan. Jemput duduk, Iva...” Katanya sambil tersengih.

“Chiyo...!” Dewi Iva mendengus geram. Punggung dihenyak di kerusi di hadapan Dewa Chiyo. Walaupun dia tahu Dewa Chiyo suka bergurau namun dia berharap dapat jawapan terhadap soalannya dengan cepat.

Dewa Chiyo berdehem beberapa kali. Kembali bersikap serius.

“Ya, betul. Riku cedera.”

“Parah?”

“Tidak. Anak panah itu cuma tergeser di bahunya. Tiada apa yang serius.”

Tegang di wajah jelita Dewi Iva kendur perlahan-lahan.

“Macam dengan dia?”

Wajah Dewa Chiyo berkerut.

“Kan aku dah beritahu, dia tak ada apa-apa.”

“Chiyo, kau faham maksud aku.”

Dewa Chiyo berfikir sejenak dan mulai mengerti maksud Dewi Iva.

“Dia baik. Setakat ini.”

“Kau pasti?”

Dewa Chiyo mengangguk.

“Aku boleh dengar dan lihat dengan jelas.”

Dewi Iva menarik nafas lega.

“Aku harap semuanya akan jadi baik sebelum sesuatu yang tak dijangka berlaku. Dai dah berubah. Dia semakin menakutkan.”

“Sebahagian dari diri aku tak salahkan dia.”

Dewa Iva menjeling dan menjegilkan matanya pada Dewa Chiyo. Dia sudah hilang segalanya. Yang ada hanyalah kesetiaan Dewa Chiyo yang sentiasa berpihak padanya. Dewa Chiyo yang baik hati, adil dan sentiasa rasional pertimbangannya, dia tak mahu kehilangan itu semua. Kerana Dewa Chiyo dia terasa boleh bernafas di dalam Istana Kristal. Tanpa Dewa Chiyo, tak dapat dibayangkan di mana dia akan berada saat itu.

“Chiyo...”

“Dia hanya perlu menerima apa yang ditakdirkan untuknya. Tapi seperti yang kita sedia maklum, tiada sesiapa yang dapat memaksa dia melakukan perkara tersebut. Semuanya bergantung pada dia.”

Dewi Iva membuang pandangannya ke sudut bilik.

“Kau patut jumpa dia sekali-sekala. Bukan aku tak sudi jadi orang perantara kau tapi bukankah lebih mudah melihatnya sendiri?”

Dewa Iva tunduk. Membenarkan kata-kata Dewa Chiyo dalam diam.

“Aku harap aku boleh buat begitu. Tapi rasanya aku tak mampu. Mungkin lebih baik begini. Aku tak mahu Dai mencederakan sesiapa yang aku sayang lagi.”

Mata dipejamkan rapat. Cuba membuang rasa sakit yang terasa menyucuk di hati.

@~@~@~@~

Aku tak jumpa Riku!

Walaupun kakiku dah naik lenguh mengitari Haven, namun aku masih gagal menjejakinya. Tiada sesiapa yang bertemu dengan Riku semenjak pagi.

Patut ke aku risau?

Matahari sudah pudar sinarnya. Sebentar lagi malam akan menjelma. Lupakah Riku pada rutin hariannya sejak setahun lalu?

Tanpa sedar, aku mundar-mandir di sekitar The Hive. Suasana sunyi di The Hive membuatkan fikiran aku semakin runsing. Kesunyian membuatkan aku berfikir yang bukan-bukan.

Riku...

Dan saat itu sesuatu yang laju menerpa ke arahku. Saat aku berpaling, Riku sudah berdiri tak jauh dariku.

“Harumi...” Suara Riku kedengaran lemah namun jelas di pendengaranku.

Aku segera mendapatkan Riku. Namun Riku sudah berdiri dengan kepala lututnya sebelum aku tiba di sisinya. Kepala ditundukkan. Cuba menyembunyikan wajahnya dariku.

“Riku?”

Aku melutut. Dengan penuh hati-hati, wajahnya aku angkat dengan kedua-dua belah tanganku.

“Riku?”

Lambat-lambat mata Riku mencari sepasang mataku Wajah Riku kelihatan letih dan sedih. Sinar di matanya hilang entah ke mana. Mulutnya tertutup rapat. Tetapi aku semacam dengar ada bunyi rintihan di situ. Dada Riku turun naik dengan pantas, sesekali bagaikan tersekat-sekat.

“Riku? Apa dah jadi?”

Riku tak menjawab. Sebaliknya dia menarik lenganku dan sebelum aku sempat berkelip, aku sudah berada dalam pelukan Riku. Riku tak menangis. Tak juga berkata apa-apa. Dia hanya memelukku dengan erat.

“Setiap kali kau pergi, mesti kau balik dalam keadaan macam ni. Kalau macam ni, aku tak izinkan kau pergi ke mana-mana lagi tanpa aku!” Kataku tegas.

Aku ternanti-nanti reaksi Riku namun hampa. Kehampaan itu memaksa aku untuk cuba meleraikan pelukannya untuk melihat wajahnya. Namun pelukan Riku pada tubuhku semakin erat. Wajahnya dibenamkan ke bahuku.

“Untuk seketika... Biarkan aku buat seketika dalam keadaan begini.”

Riku...


Apa sebenarnya yang kau rahsiakan dari aku? apa yang membuatkan kau menderita sebegini?

4 comments:

NAD_liy said...

kesian masaki!!! Dewa Dai jht btollah!! neway suka cite the cold world ni!

Misa said...

sweetnye Riku ngan Harumi TT^TT
<3

tzaraz said...

siapa sebenarnya Riku? eury.. kau yang membuatkan aku menderita sebegini!!.. jahahaha..
NEXT!!!

eury said...

erk! xde niat nk wat sesapa menderita tzaraz... :)

Followers