Thursday, January 26, 2012

The Cold World 9





A Night To Be Remembered

“Aku boleh buat!”

“Percaya pada diri kau sendiri...”

Suara Riku tenggelam timbul, datang dan pergi bersama deruan angin yang semakin kencang. Wajah Riku yang tadinya terlukis di kabus tebal turut pergi dibawa angin tersebut.

Aku pandang ke bawah. Hanya kepulan awan tebal yang kelihatan. Menyukarkan aku untuk menganggarkan ketinggian tebing tersebut, menyukarkan aku untuk mengjangkakan kecederaan yang akan aku alami sekiranya percubaanku gagal.

Kalaupun cubaan aku ini tak berjaya, sekurang-kurangnya aku tak perlu menyusahkan Riku lagi...

Aku melangkah setapak ke hadapan. Melangkaui hujung tebing yang curam. Dan sesaat kemudian tubuhku sudah melayang, jatuh bebas menjunam menuju ke dasar tebing. Angin menderu di telinga. Tekanan udara menyebabkan telingaku bingar. Aku memandang sayapku. Kedua-dua belah bahu aku gerakkan. Namun sayapku tetap tidak bergerak.

Mataku pejamkan. Bersedia menjangkakan sesuatu yang buruk yang akan berlaku padaku.

Tak apa, aku dah bersedia...

Apapun yang terjadi, aku sudah bersedia...

Terjunan itu terasa semakin perlahan. Satu. Dua. Tiga. Empat. Lima.

Eh?

Bukan sepatutnya aku dah sampai ke dasar tebing ni ke?

Bukan ke sepatutnya tubuhku sudah terhempas ke batu-batu tajam di bawah tebing ini?

“Hoi! Kau tidur ke?”

Suara kecil di tepi telinga jelas kedengaran walaupun terpaksa berlawan dengan bunyi angin. Mata aku celikkan.

Siapa pulak ni?

Rambutnya berwarna kecoklatan, panjang dan disanggul. Matanya besar dan bulat. Hidung kecilnya agak mancung. Bibir nipisnya kemerahan. Tubuhnya kecil. Sekecil tapak tanganku. Sayapnya pipih; nipis dan tampak rapuh seperti kepak rama-rama. Tubuhnya dibaluti baju gaun separas lutut. Dia sangat comel. Dan tubuhnya memancarkan cahaya ke mana jua dia pergi.

Aku tak sangka berpeluang untuk bertemu dengan fairy. Fairy di Haven adalah makhluk yang pemalu. Mereka jarang muncul di hadapan makhluk lain.

“Fairy...” Kataku dalam senyuman. Masih terpegun dengan kecantikan fairy tersebut. Dia secantik angel walaupun bertubuh kecil.

“Kami bimbang kalau-kalau kau cuba buat sesuatu yang tak sepatutnya.”

“Kami?” Aku menoleh ke sisi. Sekurang-kurangnya ada sepuluh fairy yang berada di hujung kiri dan kanan sayapku. Wajah bercahaya mereka terlukis kebimbangan.

Oh, rupanya mereka yang menahan aku dari jatuh. Mereka terbang, membawa aku ke atas semula.

“Aku cuba terbang...”

“Tapi tak berjaya?” Suara halus itu mempersonakan.

“Ya.”

Suara-suara halus ketawa kedengaran.

Ahh... Memang memalukan! Makhluk kecil dan nampak lemah ni pun mampu terbang...

“Jangan salah faham. Kami tak ada niat untuk ketawakan kau...” Kata fairy di sayap kiriku. Bentuk badan, warna, kepak, pakaian dan penampilan mereka hampir sama kesemuanya. Cuma wajah mereka sahaja yang berbeza.

“Err... Biar aku betulkan ayat tu! Kami bukan ketawakan kau, angel. Kami hanya teringat kisah kami dulu.” Ujar fairy di sebelah kananku pula.

Wajahku ceria semula.

“Apa maksud kamu?” Tanyaku tanpa sabar.

“Dulu kami pun macam kau. Fairy makhluk yang kecil. Kami diibaratkan seperti kumpulan sokongan, kuli di Haven. Walaupun tugas kami kecil berbanding tugas para angel dan dewa, tapi kami bangga dengan sumbangan yang kami berikan. Kerana tanpa kami, kelancaran hidup di Haven akan terjejas dan angel dan dewa tak dapat hidup dengan selesa.”

“Kamu semua tak patut rasa rendah diri. Semua makhluk ada kelemahan dan kekuatan masing-masing. Cuba tengok aku! Aku angel. Besar, nampak kuat berbanding dengan kamu semua. Tapi hakikatnya aku tak boleh terbang dan sedang diselamatkan oleh kamu semua sekarang.” Satu persatu wajah fairy aku pandang. Mereka berpandangan sesama sendiri. Berfikir sejenak dan kemudian mengangguk sesama sendiri. Wajah mereka cerah semula.

“Betul! Kita semua kekurangan dan kelebihan. Sekarang, mari kami bantu kau untuk terbang.” Kata fairy yang berada di bawah sayap kananku.

Wajahku muram kini. Tidak yakin dengan kemampuan diri sendiri. Aku masih berada tinggi di udara, diampu oleh para fairy yang comel dan baik hati. Angin malam yang sejuk terasa menyucuk hingga ke tulang.

“Bertahun lamanya aku cuba untuk terbang. Guru-guru, kawan-kawan, malah trainer yang terbaik pernah mengajar aku untuk terbang, tapi hasilnya masih begini.”

Kesemua fairy di sekelilingku tersenyum kini.

“Semuanya permainan minda. Asalkan kau yakin dan percaya pada kemampuan diri, semuanya dapat ditangani dengan mudah. Sekarang pejamkan mata kau.”

Aku akur.

“Rasakan gerakan angin. Arah tiupan angin.”

Angin bertiup melepasiku. Datang dan pergi. Bertiup dari arah timur dan terus ke barat.

“Terbang mengikut arah angin adalah lebih mudah kerana kau seperti ‘meminjam’ tenaga angin untuk bergerak. Jika kau terbang melawan arah angin, kau kena mengeluarkan tenaga yang lebih. Apapun, kau kena bijak memanipulasi angin dan tenaga kau.”

Aku mengangguk faham.

“Sekarang cuba gerakkan sayap kau.”

Aku cuba menuruti arahan itu tetapi seperti selalu, sayapku tetap kaku.

“Tak boleh.” Keluhku.

“Pusatkan tumpuan kau. Salurkan kekuatan kau ke sayap kau.”

Akur dengan arahannya. Mengumpul kekuatan ke sayapku. Tanpa sedar aku berpeluh dalam kedinginan malam.

Tanpa disangka-sangka, ada gerakan di belakang badanku. Semakin lama semakin kuat. Aku segera membuka mata. Kesemua fairy, 12 fairy semuanya, berada di hadapanku. Tidak lagi memegang sayapku seperti tadi. Tidak lagi mengampu aku di udara.

Aku ‘terapung’ di udara tanpa bantuan sesiapa.

Aku menguatkan gerakan sayapku. Ke atas dan ke bawah.

“Aku boleh terbang!” Jeritku kegirangan. Kesemua fairy ketawa dan bertepuk tangan melihat telatahku. Ternyata mereka turut bangga dapat membantuku untuk terbang.

“Aku boleh terbang!!!”

Aku terbang ke depan dan ke belakang. Ke atas dan ke bawah. Sukar untuk aku ungkapkan perasaan apabila dapat terbang bebas dengan sayapku sendiri. Sangat, sangat gembira. Sedikit sedih. Teruja...

Aku meluru ke arah 12 fairy yang membantuku tadi. Mereka hampir tertolak ke belakang akibat gerakan sayapku yang hampir mengenai mereka.

“Ah, maaf!”

“Tak mengapa. Mungkin kau terlalu teruja, angel yang cantik!”

Aku tersenyum seraya menatap wajah mereka satu-persatu.

“Terima kasih. Terima kasih banyak-banyak! Tanpa pertolongan kamu semua mungkin aku sudah mati tadi. Tanpa pertolongan kamu semua mungkin aku tak akan boleh terbang seperti ini.”

“Sama-sama, angel bersayap putih. Kami harap kau akan jadi angel yang paling bersinar dan berjasa di Haven.” Seperti mula-mula kami bertemu tadi, wakil fairy akan bercakap dengan menggunakan kata ganti nama diri ‘kami’, bukannya kata ganti diri aku atau saya.

“Nama saya Harumi. Kamu semua boleh panggil saya Harumi.”

12 fairy berpandangan sesama sendiri. Mereka mula berbisik-bisik sesama sendiri.

“Harumi?”

“Namanya Harumi?”

“Dia angel!”

“Dia bersayap putih.”

“Dia angel yang bersayap putih!”

“Tapi dia tak boleh terbang.”

“Tapi sekarang dia dah pun boleh terbang!”

“Aku tak percaya.”

“Aku tak rasa takut dengan dia!”

“Aku pun!”

“Ini memang sesuatu yang tak disangka-sangka.”

“Mungkinkah dia orangnya?”

“Dia kata tadi trainernya adalah trainer yang terbaik di Haven, kan? Bukankah trainer yang terbaik di Haven adalah Riku?”

11 fairy mengangguk bagaikan burung belatuk.

Dahiku berkerut. Cuba menangkap butir yang dikatakan oleh mereka. Cuba memahami apa yang sedang berlaku ketika itu. Mereka nampak terkejut, sedikit pelik dan... gembira? Kenapa nama Riku disebut-sebut?

“Apa yang dah berlaku, fairy?” Soalku.

“HARUMI!!” Suara garau yang menjerit membuatkan kesemua fairy bertebaran pergi dari sisiku dan terus hilang dari pandangan dalam sekelip mata.

“Nanti! Jangan pergi!” Ternyata tegahanku sia-sia.

“Harumi!”

“Riku?”

Suara Riku kedengaran jauh di bawahku. Apa yang dibuat oleh Riku di dasar tebing?

Riku terbang laju ke arahku. Menerpa ke arahku.

“Aku nampak kau terjun dari tebing. Aku cari kau di bawah sana. Tapi tak jumpa. Mujur aku nampak cahaya sayap kau.” Riku bercakap laju dalam keadaan cemas. Agak sukar untuk menangkap perkataan-perkataan yang diucapkannya.

“Kenapa kau buat macam tu? Kau sepatutnya abaikan sahaja apa yang aku cakap tempoh hari. Paling mudah kalau kau terus membenci aku dan jauhkan diri dari aku. Apapun yang berlaku, jangan bahayakan diri kau! Pedulikan aku!” Suara Riku bernada berang ketika itu.

Riku meraup wajahnya.

“Kau tak apa-apa, kan?”

Tanpa menunggu jawapanku, Riku terus menelek setiap inci tubuhku. Mukaku, tanganku, badanku dan segala yang dapat dilihatnya dengan berbekalkan cahaya sayapku dan rembulan.

“Tak! Aku tak apa-apa! Mujur ada fairy yang membantu aku tadi.”

“Nasib baik. Eh? Fairy?”

“Ya.” Jawabku bersungguh-sungguh.

“Fairy makhluk pemalu. Mereka jarang menunjukkan diri. Mereka misteri, sukar difahami. Emosi mereka tak stabil memandangkan mereka kecil dan mengalami inferior.

“Tidak! Mereka sangat baik. Mereka sangat kecil dan cantik!” Sayapku bergerak-gerak dengan pantas selaras dengan kesungguhanku menerangkan kedudukan sebenar pada Riku.

Mata Riku membulat saat itu.

“Harumi... Kau dah boleh terbang?”

Riku yang baru tersedar yang aku tidak berpijak di tanah, memandang aku atas dan bawah. Kemudian ke atas semula. Mencari wajahku untuk sebuah kepastian. Tak cukup dengan itu, Riku terbang mengelilingiku. Melihat sebuah kebenaran.

“Ya! Aku dah boleh terbang dengan bantuan fairy tadi.”

Bibir Riku bergetar. Mengumam sesuatu tanpa aku fahami. Mata Riku jauh memandang ke hadapan; melepasi diriku.

“Kau betul-betul macam yang aku sangkakan, Harumi... Cuma aku tak sangka kau akan dapat menguasai semua ini dalam masa yang singkat.” Suara Riku senada sahaja bunyinya. Dan dia memalingkan wajahnya dariku.

Apa pula salah aku kali ini?

Suasana hening buat beberapa ketika. Hanya angin yang berbicara mengisi ruang antara kami.

“Harumi...”

Belakang tapak tanganku tiba-tiba dielus lembut oleh Riku. Wajah Riku tidak serius lagi. Wajahnya kelihatan mesra ketika memanggil namaku.

“Ya?” Bergetar suaraku menjawab.

Melihat wajah Riku dalam kesamaran malam bersama tiupan angin yang membelai rambutnya sangat berlainan pada malam ini. Lirikan matanya, riak wajahnya, intonasi suaranya, malah segala-galanya tentang dia menggetarkan jiwaku pada saat ini.

“Aku tak benci Sora. Kami tak bergaduh. Dia tak buat apa-apa kesalahan padaku tapi... Ada sesuatu yang membelenggu kami. Kami tak betah lagi berpandangan. Berbual mesra seperti dulu pun kami tak mampu. Ianya sesuatu yang sukar untuk diterangkan dan difahami. Aku sendiri pun tak faham apa yang aku rasa ni.”

Entah mengapa suara Miyuki terngiang-ngiang pula di telinga.

“Aku dah berjanji dengan diriku sendiri yang aku akan bawa kau ke suatu tempat apabila kau sudah boleh terbang. Bolehkah kau membantu aku untuk menunaikannya?”

“Huh?”

“Sudikah kau mengikutiku, wahai angel bersayap putih?”

Aku hanya perlu mengerdipkan kelopak mata. Kerna Riku sudah masak dengan perangaiku. Aku percayakan lebih dari aku percayakan diriku sendiri. Mustahil Riku akan berbuat sesuatu yang akan mendatangkan kesusahan pada diriku.

Riku tersenyum manis lantas terbang, melonjak tinggi di udara. Terbang bebas di udara; ke atas, ke bawah, ke kiri dan ke kanan; menukar bentuk kepulan awan yang dilaluinya. Tawa Riku sayup-sayup kedengaran ditelan dek bunyi angin, menggoda aku untuk menurutinya.

Aku tersenyum sendiri. Mengalah pada diri sendiri bahawa aku tak mampu menolak tarikan daripadanya.

Tanpa menunggu walau sesaat, aku melonjakkan diri ke atas. Mengikuti jejak yang ditinggalkan oeh Riku.

@~@~@~@~

Kaze menundukkan kepalanya. Dewa Dai memandang Kaze dengan wajah serius, tanpa emosi.

“Riku?”

“Kebelakangan ini dia nampak ‘sibuk’ sehingga ponteng kelas. Dengarnya dia bergaduh dengan traineenya juga. Dia banyak termenung dan kurang bercakap.” Ujar Kaze dalam keadaan tunduk.

“HAHAHA!”

Tawa Dewa Dai menggegarkan bilik yang luas itu. Laporan Kaze bagaikan lawak lucu di telinga Dewa Dai. Dia menepuk-nepuk tangannya demi menzahirkan kegembiraan di hatinya. Kaze takut-takut mengangkat wajahnya. Mengintai telatah Dewa Dai yang hampir terlompat dari kerusinya dari balik juraian rambutnya.

“Budak tu tentu dah naik gila gara-gara membunuh angel-angel di Haven!”

“Mungkin...” Tambah Kaze perlahan.

“Dewa-Dewi Berkuasa sudah mula hilang kepercayaan padanya. Nama kau sudah mula disebut-sebut di sidang meja Dewa-Dewi. Menggantikan tempat Riku adalah mustahil. Menjadi orang kanan, orang kepercayaan Dewa-Dewi adalah tempat yang tertinggi untuk angel seperti kau.” Kata Dewa Dai dalam saki-baki tawanya. Dia bangun dari duduknya. Berjalan menghampiri Kaze. Mengerling wajah Kaze dengan ekor matanya.

“Bila sampai masanya, kau akan dapat ganjarannya.”

Sukar untuk menafikan kegembiraan pada wajah Kaze pada saat itu.

“Terus perhatikan Riku.”

Dewa Dai meninggalkan bilik itu dengan tawa yang tak bertepi.

@~@~@~@~

“Kau okey?”

Aku tetap mengangguk walaupun sedikit mengah. Perjalanan ke destinasi yang dirahsiakan oleh Riku itu sangat jauh dan tinggi. Sayapku yang baru menjalankan tugasnya agak keletihan kini.

Riku terbang ke arahku. Memaut tubuhku dan dibawanya aku terbang bersamanya.

“Aku lupa. Tak pernah ada angel yang pernah datang sini lagi. Tempat ini memang terlalu tinggi untuk para angel.”

Aku cuma mampu mengangguk. Tekanan udara semakin rendah dan aku semakin sukar untuk bernafas. Pautan Riku di bahuku semakin erat. Riku meluncur laju di udara dengan lincah dan lembut serta penuh gaya. Ah, sukar untuk menerangkannya. Apa yang boleh aku katakan, aku tak pernah lihat mana-mana angel terbang sepertinya.

“Rehatkan badan kau. Kalau perlu pejamkan mata kau. Biar aku yang bawa kau ke situ.”

Aku akur namun sukar untuk aku pejamkan mata tatkala melihat persekitaran baru di sekelilingku. Dari balik awan-awan tebal aku dapat melihat taman menghijau yang berada di puncak batuan menjunjung tingginya ke langit. Letihku lenyap saat itu. Sesak di dadaku pergi saat itu.

“Cantik...”

“Ya. Sebab tu aku nak bawa kau ke mari.”

Kami mendarat di atas rumput yang menghijau. Bunga-bunga liar yang berwarna-warni tumbuh di merata tempat. Rama-rama terbang bebas menyedut madu. Burung-burung berkicauan girang tanpa mengendahkan kelam malam. Semua yang ada di sini cantik dan sempurna. Tempat ini bagaikan taman impian. Di sini bagaikan syurga kecil di Haven. Cuma ada satu kekurangan di situ. Cahaya bulan berselindung di balik mega.

Sepohon pokok besar berkilauan di hujung taman segera menarik minatku. Aku menoleh ke arah Riku sambil tersenyum. Aku, tanpa sedar, terbang ke pohon tersebut. Kedinginan malam bertukar menjadi sangat saat aku menghampiri pokok tersebut. Pokok itu bagaikan alat pemanas di waktu malam.

Pokok tersebut sangat besar. Batangnya mungkin sepuluh kali ganda besar pemelukku. Dahannya menjulang ke atas. Daunnya merimbun di setiap dahan dan ranting. Pada pohon tersebut bergantung bergayut bebola kristal lutsinar. Bebola kristal itulah yang mengeluarkan cahaya ungu berkilauan yang aku lihat tadi.

“Ini pokok apa?” Tanyaku pada diri sendiri.

Sebiji bebola kristal aku raih dengan tangan.

Ehh...?

Aku nampak manusia dalam bebola ni!

Satu. Dua. Dua orang!

Seorang lelaki. Seorang perempuan. Dan mereka bergerak-gerak la.

Adakah mereka...

“Salah satu pasangan yang berjaya disatukan oleh para angel dari Haven.” Kata Riku. Entah bila kala dia tiba di sisiku.

Keterujaanku semakin memuncak.

“Wah! Maksudnya kalau saya dapat satukan pasangan manusia, mereka juga akan dikurung, diletakkan dalam bebola kristal dan digantung di sini?!”

Riku ketawa.

“Mereka tak dikurung, Harumi. Hanya imej mereka sahaja yang diambil dan diletakkan di sini. Dari sini kita akan memantau perkembangan hubungan mereka.”

“Ooo... Tengok! Kebanyakan mereka mempunyai latar belakang yang hampir serupa la!”

Keterangan mengenai pasangan dicatatkan diukir di bawah bebola kristal.

“Ya. Ia semacam satu keegoan bagi setiap angel untuk mencari dan memadankan manusia lelaki yang kacak, kaya, bijak dan berlatar belakang yang baik dengan manusia perempuan yang cantik, kaya, bijak dan berlatar belakang yang hampir serupa dengan bakal pasangannya. Pada mereka, persamaan itulah keserasian. Namun, berbanding keserasian, sebenarnya mereka lebih mengutamakan kecantikan dan kesempurnaan luaran sahaja.” Terang Riku.

Aku tercengang mendengar penerangan Riku.

“Kesemua manusia tanpa mengira paras rupa, harta-benda, tahap kepintaran, dan sebagainya berhak mencintai dan dicintai. Semua manusia layak merasai dan menikmati apa itu cinta. Yang penting adalah hubungan jiwa dan hati mereka. Ingat tu, Harumi!” Tekan Riku.

“Ya, aku akan ingat! Tapi adakah pasangan tersebut akan bertahan lama dan hidup bahagia?” Soalku. Menunding bebola pasangan yang mempunyai ciri-ciri hampir serupa itu.

“Ya, tapi sebahagian besarnya tidak. Kesempurnaan dirinya serta pasangan akan membuatkan ego mereka bertambah. Mereka akan jadi tamak dan besar diri. Dan akhirnya mereka akan membinasakan diri sendiri dan pasangan.”

Pandangan Riku lembut ke arahku.

“Pasangan sepatutnya saling melengkapi.”

Tiba-tiba wajah Riku berubah menjadi muram.

“Tapi, bilangan pasangan yang dapat disatukan sudah semakin merosot. Ramai yang berpisah setelah beberapa tahun bersama. Cahaya dan haba yang dikeluarkan oleh Pohon Cinta sudah tidak seperti dahulu.” Keluh Riku.

“Aku berjanji aku akan jadi angel yang bagus! Aku akan temukan manusia dengan pasangannya tanpa mengira latar belakang mereka. Aku akan temukan mereka dengan pasangan sehati dan sejiwa mereka. Aku akan jadi angel yang paling cantik dan cemerlang di Haven! Aku akan buktikan pada kau dan semua orang di Haven!” Jeritku penuh semangat.

Riku ketawa.

“Kau tak perlu buktikan pada aku, Harumi! Kerana sentiasa akan jadi angel yang paling cantik dan bijak di mata aku.”

Aku berpuas hati mendengar pujian Riku.

“Maafkan aku! Aku terpaksa buat begini!”

Semuanya berlaku dengan pantas.

Riku menolak kuat aku ke hujung tebing taman tersebut.

Aku hilang imbangan badan lalu tergelincir jatuh dari tebing tersebut. Menjunam menuju ke bawah.

Mungkin kerana tidak bersedia atau panik, sayapku langsung tidak bergerak.

Aku nampak Riku turut terjun dari terbing tersebut. Mengikutiku.

Riku mengembangkan sayapnya. Terbang menjunam menujuku.

Riku menghulurkan tangan tatkala hampir tiba denganku.

Pipiku dikepung oleh dengan kedua-dua belah tapak tangannya.

Kami bertatapan seketika.

Riku mendekatkan wajah kami.

“Maafkan aku tapi...”

Bibir Riku mengucup lembut bibirku.

“Aku cintakan kau, Harumi...”


*** erk, apa mslh shoutbox ni, ek? Sapa tau mn nk dpt shoutbox free angkat jari! tlg tgglkan komen n link, plz...
*** dh tkr perkataan memagut... :)


7 comments:

Anonymous said...

http://cbox.ws/
hai eury, try la cbox ni. chat ni okey kot.

http://www.fibox.ws/
ataupon gune fibox ni
err mane mane je la

wat mase ni, chat box ni la yang saye rase oke

cite ni bes la,,tak sabar nak tau ending die

eury said...

TQ anonymous... xsbr nk delete n wat shoutbox baru... hehe

¤Misa۰Meow 美咲ニャー said...

Harumi leh terbang lah..ni yg buat xsbar2 ni na bce yg strusnye :D mesti angel angel yg lain di haven akan ternganga gegiler punyee :3
err yg bahagian "Bibir Riku memagut lembut bibirku." tu mknenye diorg bercium ke? ♥_♥

@nmuy said...

hua!!x sabar tunggu en3 yg lain..citer nie mmg best!teruskan usaha eury!kami sokong awk!

liana said...

he...erm..makin menarik...harumi ni somebody la kt haven...
xsbr nk tau...

tzarazk said...

eury.. 'a night to be REMEMBERED'.. oh! riku..

eury said...

tzaraz tq krn menegur... :)

Followers