Saturday, November 19, 2011

The Cold World 4

Dewa-Dewi

“Di Bumi, manusia mengamalkan pelbagai corak pemerintahan. Demokrasi, diktator, monarki, republik, dan sebagainya.”

Aku mencatat apa yang dikatakan oleh Cikgu Kato. Dalam diam, aku menguap. Bosan... Kalau ada Riku, kan bagus!

Pandangan aku lemparkan ke luar kelas. Memerhatikan pokok-pokok yang merimbun daunnya. Haven sebuah dunia yang indah. Cuacanya, flora faunanya, landskapnya, penduduknya. Tetapi seperti ada yang tidak kena. Walaupun aku terlalu lembap untuk mengetahui dan menyedarinya, tapi aku tahu ada sesuatu yang tidak kena.

Seseorang pernah berkata begitu padaku. Tetapi siapa? Bukankah semua yang ada di Haven ni kagum dengan semua yang ada di Haven ni?

“Haven juga mempunyai sistem pemerintahan tersendiri. Dewa-Dewi merupakan ketua bagi kerajaan Haven. Mereka terdiri daripada beberapa orang Dewa-Dewi yang membentuk satu kumpulan yang dikenali sebagai Dewa-Dewi Berkuasa. Tiada sesiapa yang mengetahui jumlah sebenar anggota Dewa-Dewi Berkuasa. Cuma tiga Dewa-Dewi yang dicatat dalam sejarah dan buku-buku di Haven; Dewa Dai, Dewi Iva dan Dewa Chiyo. Mereka mempunyai kuasa mutlak di Haven. Semua tindakan mereka dilaksanakan setelah mendapat persetujuan kumpulan Dewa-Dewi Berkuasa yang lain. Sebagai rakyat atau pekerja, kita perlu berkhidmat sepenuh hati kepada mereka dan Haven.”

Satu-satunya khidmat yang ditawarkan oleh para angel di Haven untuk ketiga-tiga dewa-dewi kami adalah membuahkan rasa cinta di hati manusia di bumi. Kerana Dewa-Dewi Berkuasa tidak boleh meninggalkan Haven sesuka hati mereka.

Bumi...

Perkataan itu kulakar di atas kertas.

Bagaimana agaknya rupa bumi? Bagaimana agaknya keadaan di bumi?

“Mereka adalah keturunan dewa-dewi yang paling agung. Saya tahu apa yang kamu semua fikirkan; bagaimana agaknya rupa mereka? Apa bezanya mereka dengan kita semua? Apa yang mereka boleh lakukan? Apa yang boleh saya katakan...”

Cikgu Kato berjeda sebentar. Memandang setiap seorang yang berada di dalam kelas. Masing-masing memberi perhatian penuh padanya. Menunggu dengan penuh kesabaran. Kemudian dia tersenyum.

“Maaf... Tak semua orang boleh bertemu dengan mereka. Saya sendiri hanya mendengar cerita mengenai mereka melalui buku sahaja. Hanya orang yang berkepentingan sahaja yang dibenarkan berjumpa dengan mereka. Orang yang benar-benar penting ataupun orang yang benar-benar tak penting di Haven.”

Rakan sekelasku mula berbisik sesama sendiri.

“Jadi saya harap, kalau kamu berpeluang bertemu dengan mereka, kamu tergolong dalam kumpulan yang pertama; orang yang penting di Haven. Sebab orang yang tak berkepentingan dalam Haven bukan golongan yang boleh hidup lama dalam Haven.”

Aku tersentak.

Orang yang tak berkepentingan di Haven...

Papp! Papp! Papp!

Pembaris di tangan diketuk ke meja. Perhatian para pelajar kembali pada Cikgu Kato.

“Okey! Bertenang semua. Kita sambung balik pelajaran kita. Di bawah kumpulan Dewa-Dewi Berkuasa adalah Majlis Kehakiman Dewa-Angel, pentadbir, para cendiakawan, angel kelas 5 hingga kelas 1, dan fairy...”

Cikgu Kato terus larut dalam penerangannya. Tetapi perhatianku menerawang entah ke mana.

Orang yang tak berkepentingan di Haven...

Orang yang macam mana?

Macam aku ke?

“Orang yang tak berkepentingan dalam Haven bukan golongan yang boleh hidup lama dalam Haven.”

Apa maksud ayat Cikgu Kato tu?

@~@~@~@~

Pintu kayu yang diukir halus dengan tangan diketuk. Dia menunggu beberapa saat sebelum mendengar arahan menyuruhnya masuk. Pintu dibuka dan dia segera melangkah masuk. Bilik yang besar, kemas dan dihiasi dengan barangan mewah itu menarik perhatiannya untuk memandang. Kebanyakan barangan di situ berunsurkan kristal dan emas. Dewa yang hidup dalam kemewahan...

“Kagum?”

Riku sedikit terkejut. Kemunculan Dewa Chiyo secara tiba-tiba di belakangnya membuatkan dia terkejut. Riku segera menundukkan kepalanya, memberi hormat kepada Dewa Chiyo. Dewa Chiyo duduk di mejanya. Memerhatikan Riku dengan wajah tak beriak.

“Silakan duduk, Kurogane... Buat seperti kau berada di tempat kau.”

Ada pelbagai jenis kerusi di bilik itu. Pelbagai bentuk, warna. Riku memilih untuk duduk di kerusi berwarna hitam yang berbentuk empat segi. Tiada tempat untuk bersandar mahupn tempat untuk meletakkan tangan. Bibir Dewa Chiyo tersungging sedikit ke atas.

“Kurogane yang misteri...” Katanya.

“Maaf tuan, nama saya Riku. Bukan Kurogane.”

Kening Dewa Chiyo sedikit terangkat. Dewa Chiyo tersenyum.

“Oh, aku minta maaf! Aku selalu rasa yang nama tersebut sangat sesuai dengan kau, Riku.”

Riku mengerling ke belakang. Memandang sayapnya yang berwarna hitam.

“Tapi saya nama saya bukan Kurogane. Riku. Itu nama saya.” Ada ketegasan dalam kata-kata Riku.

“Baiklah, kalau itu kata kau. Tapi, boleh aku minta kau ingat nama gelaran itu?”

Walaupun permintaan Dewa Chiyo itu kedengaran aneh, namun Riku tetap mengangguk dan akur terhadap permintaan tersebut. Dewa Chiyo lebih peramah, suka tersenyum dan mesra berbanding Dewa-Dewi yang lain. Justeru itu Riku tidak berasa tegang jika bertemu sendirian dengannya.

“Tanaka mengarahkan saya bertemu tuan.” Riku membuka bicara terhadap kedatangannya ke situ.

“Aku dengar kau cedera. Jadi aku nak tengok keadaan kau.”

Riku tersentak. Selain Kina, Harumi, Kaze dan Ayumi, tiada sesiapa yang tahu kemalangan yang menimpanya. Dia yakin benar yang Kaze dan Ayumi tak akan membuka mulut untuk menceritakan kecuaian mereka pada umum terutamanya Dewa-Dewi. Harumi? Tak mungkin.

“Adakah kau cedera teruk?”

Riku menunjukkan bahunya yang sudah berbalut. Dewa Chiyo bangun dan memeriksa bahu Riku. Digerakkan bahu Riku ke atas dan ke bawah. Setelah berpuas hati, dia kembali ke tempat duduknya.

“Cuma kecederaan kecil. Terima kasih saya ucapkan atas keprihatinan Dewa Chiyo.”

Riku menundukkan kepala. Dewa Chiyo mengangguk-angukkan kepala. Bersetuju dengan kata-kata Riku.

“Terus-terang aku katakan aku terkejut bila mendengar berlaku kemalangan di Haven. Aku dan Dewa-Dewi yang lain sedaya-upaya memastikan Haven menjadi tempat tinggal yang selesa dan selamat untuk semua angel. Bila dengar ada kemalangan, aku fikir ia melibatkan pari-pari atau angel kelas bawah. Kau adalah orang terakhir yang aku fikirkan akan terlibat dalam kemalangan.”

Jari-jemari Dewa Chiyo bertaut. Memandang Riku tajam.

“Aku harap kau lebih berhati-hati.”

“Ya, sudah tentu saya akan lebih berhati-hati lain kali.”

Suasana hening seketika.

“Bagaimana dengan Haven?” Soal Dewa Chiyo.

Riku mengangkat wajah.

“Masih seperti dulu.”

“Benarkah? Alangkah bagusnya jika itu sebenarnya yang berlaku.” Dewa Chiyo memandang jauh melepasi jendela di biliknya. Merenung ke arah bandar Haven yang sentiasa sibuk di bawah Istana Kristal.

Dewa Chiyo diam dan termenung jauh. Suasana hening. Dingin sesekali terasa menjamah kulit. Riku sedar kata-katanya hanya mampu membohongi dirinya sendiri. Bukan Dewa Chiyo.

“Kau boleh keluar sekarang.”

Riku patuh pada arahan Dewa Chiyo.

Sebalik sahaja pintu di belakangnya tertutup, dia termenung seketika.

Wajah sedih Dewa Chiyo membuatkan Riku tertanya-tanya. Dia mahu bertanya. Namun sebahagian dari dirinya enggan mengambil tahu apa yang sebenarnya terjadi.

“Riku...”

@~@~@~@~

Riku tunduk. Langsung tidak berani memandang Dewa Dai dalam pakaian hitamnya seperti selalu. Dewa Dai tidak seperti Dewa Chiyo. Satu-satunya perkataan yang sesuai untuk menerangkan peribadi Dewa Dai adalah ‘menggerunkan’. Setiap kali bertemu dengan Dewa Dai dia terasa tegang. Rasa tertekan.

“Biar aku ringkaskan apa yang aku nak cakap. Aku tak suka dengan apa yang kau lakukan sekarang.”

Riku tunduk sebelum menjawab.

“Saya minta maaf kalau saya menimbulkan rasa tidak senang pada tuan. Apa yang boleh saya lakukan untuk menggembirakan tuan?”

Dewa Dai menjeling ke arah Riku.

“Kau tahu apa yang aku mahukan.”

Riku terdiam seraya mengetap gigi.

“Yang itu atas pilihan saya sendiri. Bukan tuan yang patut menentukannya.”

Giliran Dewa Dai pula mengancing giginya. Dia mundar-mandir dalam biliknya. Cuba meredakan api kemarahannya. Jarang permintaan atau arahannya diingkari. Oleh kerana dia ‘raja’ di Haven maka segala katanya harus dituruti oleh semua orang. Satu-satunya yang berani melawannya adalah lelaki di hadapannya itu.

“Ada tugas untuk kau.” Suara senada Dewa Dai kedengaran lagi.

Riku menadah tangan. Plat hitam bertulisan emas muncul di tapak tangannya. Serentak itu Riku mengeluh.

“Kenapa? Kau tak nak lakukan?” Sinis Dewa Dai bertanya. Riku diam dan melarikan pandangannya.

“Kumpulan Dewa-Dewi Berkuasa tak mahu dengar permintaan kau. Arahan ini untuk kebaikan Haven.”

“Kenapa mesti saya?”

“Kau fikir kau siapa nak ingkari perintah Dewa-Dewi?!!” Tempikan Dewa Dai bergema di segenap ruang bangunan Istana Kristal.

Riku masih dalam keadaan tenang. Langsung tidak terkesan dengan keberangan Dewa Dai yang sudah sampai ke puncaknya.

“Kau tahu apa akibatnya kalau kau ingkar, bukan?”

Riku mengetap gigi lagi.

“Kenapa? Menyesal? Aku dah halang kau. Jangan kata aku tak pernah ingatkan kau. Untuk jadi hebat, kau tak boleh rapat dengan sesiapa. Kerana ia akan jadi kelemahan kau.”

Riku berjalan pantas ke pintu.

“Sebelum matahari esok terbit, kerja tu perlu kau selesaikan.”

Riku mendengus dan menghempas pintu kayu tersebut sekuat hatinya.


*** 1st, sowi n3 lambat upload.
*** 2nd, Goddess dah ditukar pd Dewa-Dewi.

4 comments:

Misa said...

tkpe kalau lmbat upload :D asalkan dpt baca..^^
Apa mksud Angel yg biasa tak leh hidup lama di haven? o.O woah..berdebar debar rasenye..*-*

tzaraz said...

hadoii!!... pe plak arahan dewa dai tu yer...??

Anonymous said...

ntah2 die suh hapuskan harumi...kwang3x

eury said...

:)

Followers