Sunday, October 30, 2011

The Cold World 1



Prolog

Aitakute...

Dia berlari. Berlari dan terus berlari. Dia mahu lari dari segala-galanya.

Aku nak jumpa dia...

Dia mahu lari dari hakikat itu juga...

Orang sekelilingi memandangnya seraya berbisik-bisik. Dalam zaman yang menggunapakai frasa ‘masa adalah duit’ ini perbuatannya bukan sesuatu yang luar biasa. Namun titisan jernih yang mula menuruni pipi membuatkan dirinya seperti magnet yang menarik seluruh perhatian manusia yang ada di situ.

Aitakute...!

Udara yang disedur masuk ke dalam rongga, ke dalam paru-paru terasa tersekat-sekat. Belakang tapak tangan melekap di bibir. Menghalang tangisan yang bila-bila masa sahaja akan pecah.

Air mata bergenang di birai mata diseka lagi.

Aku nak jumpa dia!

Batinnya menjerit sekuat hati.

Aku nak jumpa dia...

Aitakute...

Aku nak jumpa dia sangat-sangat!

Pandangannya kabur tika ini. Tidak jelas. Dia sendiri tidak pasti apa yang berlaku sekarang. Tidak pasti apa yang akan dilakukan selepas ini.

Satu-satunya perkara yang dia cukup pasti, jalan yang ditujunya sekarang adalah berbeza dengan jalan yang dilaluinya.

“Mya!”

Jalan yang berbeza dengan jalan yang diingini oleh si pemanggil.

“Mya!”

Hatinya hancur saat itu juga.

Seketika kemudian dunia di sekelilingnya bergegar dan terbalik dalam sekelip mata. Di pandangan matanya hanya kelihatan awan putih yang di langit yang membiru. Awan yang mengingatkan dirinya pada gula-gula kapas.

Aitakute...

Tapi aku tahu aku tak akan jumpa dia lagi. Kerana itu yang sepatutnya berlaku.

Air mata hangat mengalir turun sebelum semuanya menjadi gelap.


3 comments:

tzaraz said...

yezzaaa!!.. prolog jer dah wat aku tak sabar2 nak baca sambungan..

fyda said...

nak lagi,,nak lagi...

Misa said...

woah..best nyee..smbung la cpat cpat kak eury :D
sukee nye sukee nye..>w<

Followers