Wednesday, October 26, 2011

Katakan Dengan Indah Part 9



The thing that I forget... Should it be forgotten?

Kek keju yang dihidangkan oleh Mak Azah aku cuit dan aku suap ke mulut. Sejenak kemudian aku berhenti mengunyah. Ada sesuatu yang mengganggu benakku.

“Mak Azah...” Panggilku.

“Ya?” Mak Azah memandangku. Menanti ayat seterusnya dariku.

“Apa sebenarnya yang terjadi? Kenapa saya dimasukkan ke hospital? Macam mana... Kenapa...?” Terlalu banyak yang ingin aku tanyakan namun aku sendiri tidak jelas apa yang patut aku tanyakan atau apa yang ingin aku tahu. Kepala mula terasa berat dan sakit.

“Reen tak ingat?”

Kepala segera aku gelengkan. Perkara terakhir yang aku ingat... Di bilik pengetua. Tubuhku basah lencun dek air baja tahi lembu. Lapan orang budak. Kelab Petani Muda. Nerd. Pengetua. Cikgu Sufian. Community service.

Lepas itu... Aku balik rumah, kan? Dah aku basah lencun, dah tentu aku balik rumah. Kena mandi. Tukar baju. Lepas tu...

“Argh...!” Hujung jari segera mencari ubun-ubun kepala. Mata aku pejamkan. Menahan sakit kepala yang tanpa diundang datangnya.

“Reen! Kamu okey ke?”

Aku segera mengangguk. Aku kembali menyelongkar laci ingatan. Kosong. Tiada apa di situ. Hampa.

Entah apa yang jadi selepas itu. Yang aku tahu, sedar-sedar aje dari tidur, aku dah berada di hospital. Mak Azah menangis dan memeluk aku erat. Seolah-olah aku baru selamat dari bahaya. Mama pula tampar aku dan bagi amaran supaya aku tak mengulangi perbuatan bodoh aku.

Perbuatan bodoh iaitu... ????

Aku betul-betul tak tahu apa yang terjadi. Badan aku lemah dan sakit-sakit. Pergelangan tanganku berbalut. Aku perasan ada dua liang garisan luka di situ; seinci dari tempat aku mengenakan jam. Aku terpaksa makan ubat mengikut masa yang ditetapkan. Menjalani sesi kaunseling.

Jap!

Ada sesuatu yang disebut oleh kaunselor tersebut. Jururawat-jururawat di situ juga berbisik dan menyebut perkara yang sama di belakangku.

Cubaan bunuh diri. Bunuh diri...

Itu ke yang cuba aku buat?

Belakang tubuhku terasa diusap.

“Reen, perkara yang dah lepas tu biarkan aje berlalu. Mungkin ada hikmahnya kamu lupa. Dah tak payah ingat lagi. Masa yang dah berlalu kalau nak dikenang pun tak guna sebab tak apa yang boleh kita ubah. Masa yang kamu ada sekarang dan masa depan la yang penting dan perlu kamu fikirkan supaya kamu tak menyesal di kemudian hari. ”

“Mungkin...” Balasku sekadar mengambil hatinya.

Mak Azah tersenyum dan mula bercerita tentang kek keju buatannya. Beralih pula pada petua-petua untuk membuat kek yang lazat. Cerita tentang arnab peliharaan kami yang baru beranak. Fasal harga barang yang dah naik. Fasal ekonomi negara yang tak menentu. Tak mustahil cerita tentang pendudukan Jepun di tanah Melayu atau cerita Perang Dunia akan diulas dari perspektifnya jika dia berpeluang untuk duduk lebih lama di taman mini ini bersamaku. Aku tahu, sebenarnya Mak Azah ingin mengalih tumpuanku dari terus mengingati perkara yang aku lepa pada hari tersebut.

Betul-betul tak apa ke kalau aku tak ingat?

“Awak betul-betul tak ingat, ek?”

Wajah sedih budak lelaki berbaju pink itu menghiasi layar pandanganku.

“Sedihnya...”

Kenapa dia sedih?

Apa sebenarnya yang aku lupa?

Adakah aku terlupa sesuatu yang penting?

Sesuatu seperti...

Apa...?

@~@~@~@~

Pandangan dilemparkan ke hadapan. Merentasi bangunan pencakar langit yang menjadi sebutan satu dunia. Melepasi bangunan-banguna perniagaan. Melewati rumah-rumah kediaman yang pebagai jenis untuk semua golongan masyarakat. Dari beranda rumahnya, dia sepatutnya bisa melihat semuanya itu. Namun yang ada dalam fikirannya hanya seraut wajah. Dan mengingati seraut wajah itu menimbulkan kebimbangan di hatinya.

Tangan kiri diangkat separas mata. Lama matanya memandang ke situ. Ada warna merah dan kuning bercorak pada kain kasa. Rasa nyeri terasa menggigit tatkala tangan digerakkan. Namun sakit yang mencubit hati lebih terasa pedihnya.

“Kenapa dia tak ingat?”

Diam. Tiada sesiapa yang menjawab soalannya. Hatta suara hatinya juga membisu.

“Betul-betul tak ingat?”

Dia mengeluh berat. Lalu kepalanya mula menimbang-nimbang buruk baik perkara yang berlaku.

Mungkin lebih baik dia tak ingat. Start all over again. Mula balik di mana masanya terhenti. Supaya luka yang sudah mula menjadi parut tak berdarah kembali. Apa gunanya pun mengingati perkara yang buat kita sedih dan terasa nak mati?

Tetapi...

Kalau dia lupa... Aku...? Macam mana dengan aku? Bukankah aku hadir dalam masa-masanya yang ‘hilang’ itu? Aku akan dilupakan jua, kah?

Argh! Kusutnya fikiran!!

“Abang! Mak panggil makan!” Suara nyaring kedengaran.

“Kejap lagi!” Jawabnya.

Kepala disandarkan ke dinding. Mata di pejam rapat-rapat. Bunyi kenderaan atas aspal menjadi muzik latar tika itu.

“Abang!” Suara nyaring itu kedengaran lagi. Mulut dibuka. Mahu memarahi si adik yang tidak memahami kehendaknya.

“Mak...” Suara lirih si adik memadamkan amarah yang bertamu.

Dia bingkas bangun dan berlari masuk ke dalam rumah.

“Mak?!”

@~@~@~@~

“Aku dah jumpa tempat yang sesuai untuk kita bercuti!” Umum Tok Tok.

Loceng menandakan kelas pertama dah bermula sudah lama berbunyi. Tetapi kami masih berjalan dalam keadaan santai menuju ke kelas.

“Mana?” Soal Donna teruja.

“Genting.”

“Hek eleh! Bosannya! Cuba pergi Paris ke New York ke.”

“Kalau papa kau nak support kita orang, kita orang follow aje.” Hentam Tok Tok.

Donna mencemik. Semua orang tahu papa Donna pemurah dengan anak kesayangannya aje. Dengan orang lain papa Donna boleh disamakan dengan Haji Bakhil.

“Tempat lain tak ada?” Anna pula menyoal.

“Karambunai. Borneo ke. Tak payah pergi jauh-jauh. Malaysia ni pun kita tak abis round lagi. Kan, Reen?” Lian pandang aku. Tiga pasang mata lagi mengikut jejak langkahnya.

“Hmm...”

“Kau masih fikir fasal budak tu ke?” Soal Lian.

“Budak mana?” Tok Tok besarkan mata.

“Pinky-boy.” Jawab Anna.

“Wujud ke budak tu kat sekolah ni? Entah-entah budak dari sekolah lain. Datang sini menyamar dan curi barang. Mana la tahu, kan?”

“Aku tak rasa macam tu.” Mp3 aku keluarkan dari poket. Earphone aku sumbatkan ke telinga.

“Eh, ini mp3 kau yang budak misteri tu rampas, kan?”

Aku berhenti melangkah sebaik sahaja melintasi blok D.

Orang kata sekali kita dah bertemu dengan seseorang itu, kita akan bertemu dengannya lagi. Dan lagi. Nun di gelanggang bola keranjang bersebelahan dengan blok D, mataku dengan pantas menangkap kelibat budak lelaki berkemeja pink itu.

Donna, Anna, Lian dan Tok Tok berlaga sesama sendiri demi mengelak dari melanggar aku yang berada di hadapan mereka. Masing-masing merungut. Geram dengan tindakanku yang luar jangkaan mereka.

“Erk...! Budak lelaki berkemeja pink.” Kata Donna sebaik sahaja sedar ke mana perhatianku terarah.

“Aku dah kata budak tu wujud. Dia budak sekolah ni, kan?”

“Nampaknya dia ada masalah.” Ayat yang keluar dari mulut Anna kedengaran senada sahaja.

Budak lelaki itu berwajah masam. Cikgu Zakaria, guru disiplin sekolah bersuara nyaring memarahinya. Aku lihat Cikgu Zakaria menarik rambut budak lelaki itu yang panjang. Sesekali rotan di tangan digoyangkan ketika berkata-kata.

“Rambut panjang, berwarna pula tu! Kamu fikir kamu artis? Macam ni ke nak jadi tauladan pelajar? Saya tak tahu la macam mana kamu boleh dipilih jadi pengawas!”

Oh, isu rambut rupanya...

Seperti tahu dia sedang diperhatikan, budak lelaki itu menoleh ke kiri. Sebaik sahaja terpandang akan aku, dia tersenyum lantas melambaikan tangannya.

Erk, biar benar?

The Girls senyap di belakangku. Perhatian Cikgu Zakaria teralih pada aku dan The Girls yang lain.

“Aku rasa lebih baik kita blah cepat sebelum Cikgu Zakaria jadikan ita target dia pulak!” Aku dengar suara Lian. Aku juga dengar derap kaki mereka berlalu.

“Reen, buat apa lagi tu? Jom masuk kelas!” Tanganku terasa ditarik namun aku masih tak berganjak dari situ. Bukan aku tak mahu cuma aku tak boleh bergerak aje. Akhirnya aku tinggal sendirian di situ.

Cikgu Zakaria melangkah ke arahku dengan wajah bengis.

“Siapa benarkan kamu bawa mp3 ke sekolah?”

Earphone ditarik kasar dari telinga. Mp3 direntap dari tanganku. Matanya merenung tepat ke mataku.

“Qaireen Hafiya, ni bukan sekolah bapak awak jadi tolong jangan buat peraturan sendiri. Faham?! Benda ni saya terpaksa rampas.”

“Cikgu, bukan cikgu tengah marah saya ke tadi?”

Entah bila kalanya pinky-boy sudah berada di antara aku dan Cikgu Zakaria. Cikgu Zakaria mengalih pandangannya.

“Cikgu, kalau cikgu marah saya, cikgu boleh marah saya saja. Tak payah libatkan orang lain.”

Oit, dia ni memang sengaja nak buat cikgu ni marah ke?

Aku dapat rasakan kemarahan Cikgu Zakaria naik setakuk lagi. Dia mengeluarkan gunting dari poketnya dan...

Sapp...

Helaian rambut pinky-boy jatuh satu-persatu ke simen. Cikgu Zakaria mendengus sebelum berlalu pergi.

“Dah kena rampas...” Katanya perlahan. Tangan kanannya meraba kepalanya. Ditegakkan rambut depannya dengan kedua-dua tapak tangan. Seketika kemudian diratakan pula. Rambutnya yang dipotong pendek kelihatan lucu memandangkan ia tidak dipotong sama panjang.

“Hampeh punya orang tua! Tak fasal-fasal kena pergi kedai gunting... Alter balik.” Dia bersungut perlahan namun kedengaran jelas di telingaku.

Matanya mencari mataku. Dia tersenyum.

“Hai! Awal datang hari ni.”

Aku diam. Cara dia tegur aku seolah-olah kami sudah biasa bertegur-sapa.

“Dah breakfast?” Soalnya.

Terkebil-kebil mataku memandangnya. Kenapa aku masih berdiri di sini? Aku tak perlu berada di sini, kan? Aku mengulum senyum lagi bila terpandang gaya rambutnya yang baru.

“Tadi sarapan makan apa? Nasi goreng kampung? Bukan, bukan. Hurm, hari ni hari Rabu jadi sepatutnya makan roti bakar dengan mentega, kan?”

Aku tersentak. Macam mana dia tahu menu sarapan aku?

“Ada masalah dengan pembakar roti lagi ke? Kalau nak selamat, laraskan antara nombor 1 dan 2. Awak akan dapat roti bakar mengikut citarasa awak.”

Yang itu pun dia tahu?

“Mana kau tahu?” Soalku tak percaya.

Wajahnya berubah.

“Kau?” Soalnya kembali. Wajah dipalingkan ke sisi. Ada ‘rasa’ yang cuba disembunyikan dariku.

“Mana kau tahu?” Ulangku.

“Awak beritahu...” Jawabnya ringkas. Masih enggan menukar kata ganti diri yang digunakannya.

Dahiku berkerut. Bila masa pulak? Aku mula rasa tidak selesa berada di sisinya.

“Nak pergi mana?” Soalnya bila aku mula melangkah.

“Masuk kelas!” Jawabku keras.

“Kelas pertama kelas Sejarah. Kelas Cik Hafizah. Awakkan tak suka cikgu yang awak gelar Cikgu Kuntilanak tu?”

Aku berpaling.

“Okey! Cukup! Aku tak tahu siapa kau, dari mana kau datang atau apa yang kau nak dari aku. Tapi aku betul-betul rasa tak selesa dengan kau!”

“Ye ke?”

Aku berhenti lagi.

“Satu lagi, jangan ikut aku!”

Pinky-boy angkat kedua-dua belah tangan dan berhenti melangkah.

“Jumpa petang nanti!” Jeritannya sayup-sayup kedengaran.


*** Saya-Awak bunyinya sangat sopan... dan kedengaran ‘jauh’... korang setuju?

5 comments:

fyda said...

setuju...
biarla pakai aku-kau..
cam 'dekat' cket kan??
hee

Hanis said...

i'm waiting de nx part...
ehhehe

tzaraz said...

sangat setuju!! Saya-Awak.. err. bila dah step to the next level la kannn.. hehe

Anonymous said...

saya-awak lg baik kot....
cam sweet je...

faziera ezani said...

tk sbar n tgu next post..^_^

Followers