Thursday, November 10, 2011

The Cold World 3




The Angel

Kisah ini berlaku di Haven...

Haven adalah tempat tinggal bagi dewa-dewi, angel dan fairy.

Dewa-dewi adalah ‘raja’ dan pentadbir di Haven.

Fairy adalah pari-pari kecil yang ditugaskan untuk melakukan tugas-tugas remeh demi memastikan kelangsungan hidup angel dan dewa-dewi di Haven.



Angel adalah ‘jantung’ kepada Haven.

Tanpa angel, kewujudan Haven tidak bermakna sama sekali. Ini kerana Haven diciptakan untuk melahirkan rasa cinta, kasih dan sayang di hati manusia.

Dan tugas berat itu digalas oleh angel...

Aku merupakan salah seorang daripada angel yang ada di Haven. Tetapi aku langsung tak menepati kriteria untuk menjadi angel.

Aku tak boleh terbang...

Aku tidur di penghujung hari-hariku...

Aku perlu makan dan minum...

Aku tak punya deria yang tajam...

Aku langsung tak macam angel yang lain...

Aku tak layak digelar angel pun...

Sebab aku tak boleh memuaskan hati semua yang ada di Haven.

Disebabkan ‘kecacatan’ku, aku tak boleh berhenti dari menyakiti atau mencederakan sesiapa yang ada denganku...

SUPP...!

Sesuatu yang laju melintas di tepi telingaku. Serentak itu sesuatu yang berat menghempap tubuhku.

“Erk... Sakit!”

Dadaku terasa sesak. ‘Benda’ yang menindihku terasa berat dan membebankan. Spontan tanganku menolak untuk mengalihkan ‘benda’ tersebut.

“Arghh...!” Suara erangan Riku menampar gegendang telinga.

Aku duduk.

“Riku?”

Aku tergamam. Tangan kiri Riku memegang kejap bahu kanannya. Darah mulai keluar dari celah-celah jari runcing Riku. Berpusing-pusing kepalaku mencari benda yang melukakan Riku. Dan pandanganku terhenti pada sesuatu yang berwarna gangsa.

Anak panah?

Darah sudah mula membasahi sebahagian dari bajunya. Aku mula panik. Hujung gaun aku carik dan aku koyakkan lantas aku simpul ketat luka di bahu Riku. Cuba menghentikan pendarahannya. Wajah Riku sedikit kelat menahan sakit.

Adakah kami sedang diserang? Tapi kami di pusat Haven sekarang. Kalau kami diserang di sini, maksudnya musuh sudah hampir dapat menakluki Haven!

“Bertenang, Haru! Kita bukan diserang. Tiada musuh pun. Ini cuma salah faham. Dan luka aku tak teruk mana pun. Jadi, tolong bertenang.” Kata Riku panik.

Riku menarik aku ke sisinya.

“Haru, bertenang... Tarik nafas panjang-panjang.”

Aku akur pada permintaan Riku. Beberapa saat kemudian keadaanku semakin tenang.

“Gosh! Kau tak tahu betapa lajunya jantung kau berdegup tadi. Aku fikir jantung dah nak meletup.” Ujar Riku perlahan.

Riku berdiri. Menoleh ke sisi. Menunggu sesuatu. Perlahan-lahan aku dapat melihat susuk tubuh seseorang terbang ke arah kami. Seorang gadis.

“Maafkan saya! Maafkan saya! Saya tak sangka anak panah saya boleh pergi sejauh ini!” Kata gadis tersebut sebaik sahaja dia tiba di hadapan kami. Ini pertama kali aku bertemu dengan gadis itu.

“Ayumi. 16 tahun. Angel Kelas 3. Pelajar cemerlang. Naik kelas dalam masa kurang sebulan. Sangat mengkagumkan. Dan sekarang sedang menjalani kelas latihan memanah untuk jarak jauh. Sendirian.” Riku menyebut satu persatu maklumat mengenai gadis tersebut.

Umurnya muda 2 tahun dariku. Tapi dia sudah berada di Kelas 3 sedangkan aku masih di Kelas 1. Eh, tapi....

Gila! Kelas memanah? Lapangan sasar beratus kilometer dari tempat kami berdiri. Yang sebenarnya, berapa jauh jarak anak panah yang dilepaskan oleh Ayumi boleh pergi?

Ayumi seorang gadis yang manis dan cantik. Kurus, tinggi dan mempunyai bentuk badan yang menarik. Namun dia tampak bertenaga dan lincah dalam pergerakannya. Rambutnya lurus dan keperangan dipotong separas bahu. Sayapnya berwarna ungu cerah. Sama tonanya dengan gaun yang dipakai.

“Ya, saya Ayumi!”

Riku membetulkan bajunya. Sesuatu yang bersinar dan berwarna keemasan kelihatan dari balik jaketnya. Aku lihat mata Ayumi terbeliak dan dengan tak semena-mena, dia sudah melutut di depan Riku.

“Maafkan saya! Saya bersalah!.” Rayunya.

“Ayumi, kamu tahu kan bahawa latihan di lapangan sasar tidak boleh dilakukan tanpa pengawasan seseorang yang lebih senior dari kamu. Ini kerana kamu masih baru dan anak panah tersebut boleh membahayakan orang lain. Contohnya, apa yang berlaku sekarang.” Suara Riku tegas saat itu. aku tak pernah lihat Riku seserius itu.

Riku merenung ke atas sejenak.

“Siapa trainer kamu?!” Jerkah Riku tiba-tiba. Aku dan Ayumi terkejut.

“Aku!” Seorang angel, entah dari mana datangnya, muncul dalam sekelip mata dan berdiri di sebelah Ayumi. Riku bertentangan mata dengannya. Agak lama, sehingga aku menyangkakan yang mereka berbicara dengan menggunakan anak mata mereka sahaja.

Wajah Riku dan lelaki itu masam mencuka. Dari bahasa tubuh mereka, aku dapat mengagak yang hubungan mereka berdua tidak begitu baik.

“Kaze...”

Kaze tinggi dan berbadan lebih berisi serta lebih sasa berbanding Riku. Wajahnya garang dan berbentuk segi enam. Rambutnya keperangan. Sayapnya berwarna ungu gelap. Pandangan matanya menggerunkan aku. Aku melangkah setapak ke kiri, berlindung di sebalik tubuh Riku. Sesekali, aku mengintai untuk melihat mereka.

“Riku...”

Mereka merenung tajam ke arah satu sama lain lagi. Tulang rahang Riku timbul sekali-sekala. Dan aku seperti boleh mendengar bunyi giginya bergeser sesama sendiri akibat diketap kuat.

“Bangun, Ayumi!!” Arah Kaze lantang. Takut-takut, Ayumi bangun dan berdiri di sebelah Kaze.

“Kau biarkan dia berlatih tanpa pengawasan.”

“Kerana dia angel paling cemerlang di sini. Dia tak pernah menimbulkan masalah sehingga hari ini.”

“Anak panah dia hampir mengenai Haru!” Nada suara Riku naik setingkat lagi.

“Haru?” Kaze mencari wajahku. Dia merenung aku tajam.

“Itu tak sepatutnya berlaku. Setiap angel sepatutnya boleh menganggarkan bahaya yang berada di sekitarnya. Oleh sebab itu tak pernah ada kemalangan sebegini berlaku di Haven.” Seperti tadi, Kaze tetap bersahaja berkata-kata. Tenang.

“Tapi itu bukan bermakna kau boleh tinggalkan Ayumi dan pergi berpeleseran dengan kawan-kawan kau! Kau patut tahu apa akibatnya jika anak panah cinta menusuk tubuh angel!” Suara Riku naik lagi.

“Aku tahu. Tapi seperti yang aku cakap tadi, kalaupun anak panah itu tersasar, ia tak patut membahayakan sesiapa di Haven ini memandangkan semua yang ada di Haven punya radar yang boleh mengagak bahaya dan boleh mengelak.”

“Aku boleh...”

“Kalau kau berani...” Pintas Kaze. Seperti Riku, dia membiarkan ayatnya tergantung begitu sahaja. Memaksa aku memerah otak memikirkan sambungannya. Aku dan Ayumi berbalas pandangan. Kami mengukir senyuman kelat. Seperti aku, dia juga berada dalam keadaan takut.

Riku dan Kaze bertentangan mata lagi. Berbicara dengan anak mata masing-masing. Lagi.

“Aku rasa kita dah pun capai kata sepakat.” Sinis bunyi ayat Kaze.

Riku menggenggam kedua-dua belah tangannya. Mukanya merah padam.

“Mari pergi, Ayumi!” Ayumi akur dan berlalu pergi.

Kaze mula mengangkat tubuhnya di udara, bersiap sedia untuk kembali ke lapangan sasar bagi Kelas 3. Namun di luar jangkaanku, dia terbang mendapatkan aku. Berdiri terlalu hampir denganku; berdiri di antara aku dan Riku. Wajah Riku kelihatan berwaspada; bersedia untuk menghadapi sebarang kemungkinan.

“Kalau kau sudah jelak bertemankan Riku yang membosankan ini, kau boleh ikut aku. aku pasti boleh menjadikan kau angel yang bagus seperti Ayumi. Nampaknya Riku bukan pengajar atau kawan yang bagus!”

Kaze mengenyitkan matanya sebelum terbang meninggalkan aku. suasana di situ hening seketika. Aku mahupun Riku, tiada sesiapa yang mahu bersuara. Ruang langit lengang. Kebanyakan angel dan fairy sudah berada di tempat yang sepatutnya saat itu. Mujur... Kalau tidak pasti kejadian tadi menimbulkan kekecohan.

Bau darah menusuk ke hidung.

“Riku, bahu awak...”

“Tak ada apa yang perlu dibimbangkan.”

“Tapi darah...”

“Kau patut bimbang dengan kelas kau yang sudah bermula.”

Dan aku mula teringat akan kelasku yang hampir bermula.

“Argh, tidak! Lambat lagi!” Aku mula berlari meninggalkan Riku. Beberapa langkah dan aku menoleh semula.

“Jangan risau. Aku tak apa-apa.” Riku menyakinkanku.

Dan aku berlari tanpa menoleh lagi.

@~@~@~@~

“Cedera lagi?”

Riku mengangguk. Kina tersenyum.

“Kali ni, apa pula yang berlaku? Apa pula yang gagal dilakukannya?”

Kina sudah memulakan tugasnya. Mengumpul peralatan yang diperlukan sebelum duduk di hadapan Riku.

“Maaf...” Ujar Kina sambil mengisyaratkan Riku supaya membuka bajunya. Riku berkerut tatkala menggerakkan bahunya. Kina tersenyum dalam diam.

“Kau tak jawab lagi soalanku.”

Luka di bahu Riku dicuci dengan kapas. jarum dan benang diketepikan memandangkan luka Riku cuma luka yang tidak dalam.

“Ada salah faham. Kaze...”

“Saingan kau tu?”

“Tak payah la ingatkan aku betapa ‘baik’nya hubungan kami berdua.” Kata Riku tidak senang.

“Memang itu hakikatnya sejak dulu,kan?”

Riku menarik nafas panjang. Menahan pedih luka yang dilumur dengan ubat.

“Apa yang terjadi?”

“Dia biarkan traineenya berlatih memanah tanpa pengawasan.”

“Tak sepatutnya jadi masalah, kan?”

“Anak panahnya nyaris membunuh Haru!” Wajah Riku tegang tika itu. Wajah Kina kendur serta-merta.

“Oh, ya... Haru...” Ujarnya perlahan. Terasa seperti jarum halus menusuk hatinya.

“Kau kan tahu Haru bukan macam angel yang lain...”

“Angel yang lemah dalam segala hal...” Bersahaja saja Kina menyambung ayat Riku.

“Aku tak izinkan kau cakap begitu.”

“Tapi itu kebenarannya, Riku. Maka dengan itu Harumi jadi subjek kau, kan?”

Riku terdiam. Kepala ditundukkan. Kina sudah mula membalut bahu Riku.

“Dengar cakap aku, tinggalkan Harumi. Dia hanya akan menyekat kau dan kemajuan kau di Haven ni. dia akan menyusahkan kau. Kau angel paling baik di sini dan dia angel paling bodoh di sini! She can’t even fly! Angel apa yang tak boleh terbang? Bukankah terbang itu perkara semulajadi bagi angel.”

Riku merenung tajam wajah Kina yang sudah menyelesaikan kerjanya.

“Kina...”

Riku bangun dan mengambil bajunya.

“Aku tak rasa kau ada hak untuk menasihati aku. Apapun, terima kasih.”

Riku melangkah keluar dari bilik rawatan. Seseorang menerpa ke arahnya.

Tanaka.

Tanaka tunduk hormat.

“Salah seorang dari Dewa-Dewi ingin berjumpa dengan kau.”

5 comments:

Misa said...

Kesian Harumi, dye tak macam angel yg lain..tapi adek rase Riku ada perasaan kat haru lah..:O
sebab dye selalu lindungi haru.. >w<
wah..memg best.. :3 apa akan jdi lepas ni ye? (・∀・)

tzaraz said...

agree ngan Misa.. aku pun rasa Riku ada perasaan gitu gitu kat Haru..

Misa said...

hee thanks :D :3

eury said...

:D

Anonymous said...

smkin menarik...smbung cpt pleaseeee...

Followers