Thursday, July 16, 2009

ad+iz Part 16


Suasana kafe berdekatan fakultiku havoc seperti selalu. Macam-macam ragam manusia ada. Yang tengah kebulur tahap rakyat Somalia khusyuk mengadap hidangan. Yang tak berapa lapar, akan makan sambil control ayu @ macho; berbual dan sesekali menyudu makanan. Yang langsung tak lapar @ tak berduit pulak sekadar menjadi pemerhati atau peneman kepada sahabat yang tengah mengisi perut. Untung sabut, dapat la makan free, dibelanja dek kawan-kawan atau couple. Untung batu, amik bau aje la...

“Ko dah betul-betul sihat ke ni?” Satu soalan kedengaran, diikuti dengan satu tepukan di lenganku. Lamunan yang melayang entah ke mana, terhenti. Senyuman lemah aku lemparkan pada Erin.

“Okey! Demam biasa aje. Wat pe nak lama-lama.” Jawabku.

“Ko dengan Farriel? Dah okey belum?”

Aku mengeluh perlahan. Namun sempat didengar dek Erin.

“Macam tu la. Dia dengan hal dia. Aku dengan hal aku.”

“Ko dah cakap fasal Ihsan dengan dia?”

“Tak sempat. Masing-masing sibuk memanjang. Biar aje la.” Padahal aku dan Farriel masing-masing malas nak bercakap fasal benda-benda tu. Kalo memang betul jodoh kami tak panjang, biar la kami berpisah dengan cara baik. Cara terbaik untuk itu, adalah mengenepikan isu-isu sensitive dari dibincangkan. Dapat berbual macam kawan-kawan pun dah kira okey bagi aku. Jus carrot aku sedut perlahan-lahan.

“Tak boleh la macam tu. Nanti dia fikir bukan-bukan. Dari tak ada, jadi ada pulak. Kan susah!”

Aku merengus. Malas nak sesak-sesakkan fikiran. Bila sampai masanya, aku akan fikirkannya. Wat masa sekarang, aku nak rehatkan otak dari fikir perkara-perkara yang membebankan fikiran tu.

“Naluri aku kuat mengatakan yang Farriel pun ada hati dengan ko. Korang ni saling suka sama suka. Tapi ego nak berterus-terang. Cuba ko cakap perasaan ko pada dia.”

“Wat ape? Nak malukan diri sendiri. Lagi berpesta dia bila tau aku dah jatuh dalam ‘perangkap’ dia…” Leher ku panjangkan. Meninjau-ninjau ke kedai dua dari hujung. Usha sama ada nasi goreng seafood yang aku dan Erin pesan tadi dah siap atau belum.

“Susah! Ko kepala batu. Dia kepala konkrit. Memang padan la korang berdua!”

Aku diam. Malas nak bertekak. Orang cakap memang senang. Aku yang menanggung ni yang rasa susahnya. Bagi aku, Farriel tu susah nak dijangkakan. Kadang-kadang aku rasa macam dia pun ada hati pada aku. Kadang-kadang aku rasa aku cuma bertepuk sebelah tangan. Sudahnya, aku yang keliru!

“Hah! Tu dia dah datang…” Pandangan kualihkan ke arah yang sama dengan Erin. Memandang Ihsan yang macho melangkah ke arah kami. Berkot warna maroon, kemeja pink, slack hitam, kena pulak dengan cermin mata yang elok terletak di batang hidungnya yang mancung.

Kalo ikut hati, aku memang tak nak jumpa dengan Ihsan lagi dah. Nak-nak lagi lepas dapat tau yang Ihsan ada hati padaku. Aku dah punya cukup masalah untuk dibebankan dengan masalah hati Ihsan pula. Tapi, yela… Menyorok mana la pun kat kampus ni, mesti akan berjaya dijejaki oleh Tengku Ihsan Nur Qayyum ni. Setakat area kat kampus ni, semua dalam kepala dia. Seolah-olah ini tempat jatuh bermainnya.

Dan Ihsan seolah-olah sudah menjadi sebahagian daripada warga kampus ni. Ihsan memang peramah. Tak kira lecturer ke, student ke, pekerja kampus ke, asal rajin buka mulut, jadilah mereka berborak. Pendek kata, dia ni memang disukai ramai dan popular la. Buktinya? Dah nak setengah tahun aku belajar kat kampus ni, dah nak sekerat kotak TV 14 inci juga la banyaknya surat peminat Ihsan yang aku terima. Semuanya menyuruh aku mengajukan surat cinta mereka kepada Ihsan. Dan Ihsan dengan mentah-mentahnya juga la akan menolak surat-surat tersebut di hadapanku.

“Kalo yang menghantar surat itu bukan bernama Adrianna Mayesa, saya tak berminat nak membaca apatah lagi nak melayan!” Itu aje ayat yang keluar dari mulutnya. Sedikit pun tak disentuhnya surat-surat tu.

Hmmm… Langsung berhenti makan anak-anak dara yang ada kat kafe ni. Ternganga mulut masing-masing memandang Ihsan. Berharap Ihsan akan memberi perhatian atau sekadar memandang ke arah mereka. Masing-masing hampa bila melihat Ihsan menarik kerusi di hadapan mejaku, lantas duduk. Cermin mata hitam ditanggalkan. Sepasang matanya tajam merenungku. Seakan ingin melepaskan rindu terhadapku.

Erin bingkas bangun sebaik sahaja dijerit oleh anak tuan kedai makan. Padanya kuhulurkan sejumlah wang dan berpesan agar dia mengambilkan pesananku sekali. Tingal aku dan Ihsan. Dan aku terperasan sesuatu di wajah cerah Ihsan. Sesuatu yang turut dimiliki oleh Farriel. Kesan lebam yang sudah tidak ketara warna kebiruannya. Mungkin sudah mulai sembuh, seiring dengan masa yang berlalu. Kalo dengan Farriel, aku langsung tidak bertanya kerana pada saat itu aku pasti bahawa kesan lebam tu bersangkut-paut dengan kekasihnya, Marina. Tapi bila Ihsan turut ada ‘tanda’ yang sama, aku mula sangsi dengan andaianku sendiri.

“Napa tu?” Jari telunjuk kuarahkan ke tepi pipi kanannya. Dekat dengan bibir. Ihsan serta-merta meraba kesan lebam di pipi.

“Oo… Ni?” Aku angguk kepala. Ingin tahu.

“Ni… Cara dua orang lelaki ‘bermesra’. Cara dua orang lelaki menyelesaikan masalah berkenaan pompuan. Dan seharusnya pompuan tu berasa bangga sebab dua orang lelaki sanggup bertarung deminya.” Mata Ihsan ‘menghantar’ mesej yang aku tak boleh nak tafsirkan.

Dengar jawapan Ihsan yang ‘dalam’ maksudnya itu, aku jadi malas nak bertanya lagi. Nanti entah apa-apa jawapan pulak yang keluar dari mulutnya.

“Awak dari mana ni? Nampak letih aje.” Pantas aku ubah tajuk perbualan.

“JB!”

“Straight datang sini?” Terkejut aku mendengar jawapannya.

“Haah. Saya kena sampai sini sebelum atau masa makan tengah hari. Kalo tak, tak dapat la jumpa awak. Petang nanti memang tak dapat ‘melawat’ ke sini. Ada banyak keje. Awak pun ada kuliah sampai kol 6 kan?”

Aku angguk. Kadang-kadang, aku rasa Ihsan lebih tau dan prihatin mengenai diriku. Jadual kuliahku. Due date assignment. Presentation. Buku-buku yang aku perlukan. Sehinggalah kepada perkara peribadiku. Contohnya tarikh lahirku.

“Mana tau tarikh lahir saya?”

“Kan kita mendaftar sama hari tu. Your personal details, kan saya pernah tengok…”


Mungkinkah benda-benda seperti itu lebih ‘melayakkan’ Ihsan menjadi suamiku, bukan Farriel? Itukah ukurannya? Bukan hati dan perasaan? Bagaimana dengan rasa cinta?

“Tak letih?”

“Memang letih. Tapi kalo tak tengok awak sehari, lagi ‘letih’ rasanya hati dan badan ni. Tak pe. Hari ni aje. Ganti tempat Aril.”

“Farrielnya mana? First projek dia kan yang kat JB tu?”

“Yap! Your hubby tu, saya tak tau la pergi mana. Pagi-pagi lagi dah hilang. Handphone tak aktif. So, saya terpaksa la jadi bidan terjun kejap.”

Ke mana Farriel? Pagi-pagi lagi tadi dia dah keluar. Sangkaku dia ke pejabat.

“Adry, lama lagi ke saya nak kena tunggu jawapan awak terhadap lamaran saya hari tu?”

Aku terkejut mendengar soalannya. Lamaran?

“Saya dah jawab pun lamaran awak tu!”

“Ye ke? Apa jawapannya?” Ihsan garu kepala. Lupa ke wat-wat lupa?

“Saya tak boleh terima awak. Sama ada Farriel ada atau tak, saya memang tak boleh terima awak lebih dari seorang kawan. Saya tak cintakan awak.”

“Hmm… Persistently rejected. Tak pe. Just be with me. Tak lama lepas tu, mesti awak jatuh cinta pada saya.” Pintanya.

Aku geleng kepala. Ingat jatuh cinta ni macam ape? Aku sedar, Ihsan dah banyak berbudi padaku. Memang aku teringin nak membalas budinya itu. Tapi kalo cinta yang diharapnya sebagai pertukaran, memang aku tak berdaya untuk membalas. Maaf Ihsan, soal hati ni memang berada di luar kawalan aku.

“Nasi Goreng Seafood siap! Makan jom!” Ujar Erin sebaik sahaja tiba di meja bersama-sama dua pinggan nasi goreng. Duduk aje, terus dicapainya sudu dan garfu. Tanpa berlengah, sesudu nasi dimasukkan ke dalam mulut.

“Ihsan, awak tak nak makan ke?”

“Nope! Thanks. Saya dah makan tadi!”

Tanpa mengendahkan Ihsan yang masih tak jemu-jemu merenung dengan mata mengharapnya, aku suap makanan depan mata. Lantak la ko nak wat ape pun. Aku nak makan. Lapar tahap tenuk dah ni!

@~@~@~@~

Nenda Nerrisa menyelak satu-persatu helaian album. Terhias di matanya wajah-wajah Farriel dan adik-adiknya sewaktu kecil. Tak ketinggalan, gambar anak-anak dan cucu-cucunya yang lain.

Tiba pada gambar perkahwinan Adrianna dan Farriel, lama matanya merenung gambar tersebut. Dikeluarkan pula album lama dari raknya. Diselaknya perlahan-lahan. Dan bila matanya jatuh pada wajah kanak-kanak berusia 12 tahun, dikeluarkan gambar itu. Kemudian diletakkan bersebelahan dengan wajah isteri cucunya.

Setitis air matanya jatuh ke pipi. Terasa susut rindunya menatap kedua-dua gambar tersebut.

“Ann… Rianna…”

Dia mula mengerti mengapa Farriel memilih Adrianna sebagai isteri. Persamaan yang secara kebetulan berlaku. Memang suatu kebetulan yang indah. Dan tiap kali bersama Adrianna, dia tidak mampu menepis bayangan Ann yang terlayar di hadapan mata tuanya. Kemanjaan, tingkah-laku, cara Adrianna melayaninya benar-benar membuatkan dia merasakan bahawa Ann ada dalam diri Adrianna. Mungkinkah ada sebegitu banyak kebetulan?

@~@~@~@~

Riuh-rendah suara aku, Akiha dan Hana ketika masuk ke rumah dengan menjinjing barang-barang untuk dibuat hantaran. Saudara-mara, jiran-jiran dan sekelian hadirin yang ada di situ tertoleh-toleh ke arah kami. Ops… Lupa pulak! Diorang berkampung, menyiapkan mana-mana yang patut untuk majlis perkahwinan aku minggu depan.

“Nenda!” Jeritku sebaik sahaja terpandangkan Nenda Nerrisa yang tengah memantau ‘anak-anak buah’nya bekerja. Seperti kebiasaannya, aku akan memeluk dan mengucup pipinya, bertalu-talu.

“Rindu sangat dengan nenda!” Luahku. Tangan masih berlingkar di tubuh Nenda Nerrisa. Nenda tersenyum sambil menepuk-nepuk tanganku. Tanda dia senang diperlakukan begitu.

Akiha dan Hana cuma tersenyum melihat telatahku dan nenda. Berdehem-dehem mereka menyuruh aku melepaskan nenda kesayangan mereka. Seketika kemudian kami berempat berbual riang. Bercerita itu dan ini. Meng’update’ kisah semasa berada di shopping komplek tadi kepada nenda tersayang. Nenda cuma mengangguk, sesekali ketawa dengan gelagat cucu-cucunya.

Tengku Murni Hadirah yang muncul dari entah di mana sekadar menjeling. Meluat dengan kehadiran Adrianna di rumah nendanya. Sepupu-sepupunya pulak macam sengaja memboikot kehadirannya di situ. Sedikit pun tidak mengendahkannya. Dengan hati yang separuh masak dipanggang api cemburu, dia menghampiri mereka berempat. Muka dimaniskannya.

“Murni! Mari la join! Kami tengah bincang macam mana nak gubah hantaran ni!” Pelawaku sebaik sahaja menyedari Murni berdiri terpacak di sisi sofa yang nenda duduk. Tawa nenda, Hana dan Akiha terhenti tatkala menyedari kehadiran Murni yang berwajah masam tu. Aku agak, kalo selori gula ditabur pun, belum tentu dapat me’neutral’kan kemasaman wajahnya.

“Nenda, Mak Ngah panggil kat atas. Katanya nak bincang fasal aturcara majlis.” Kata Murni tanpa riak.

“Ish si Khalidah ni! Aku yang dah tua ni pulak disuruhnya ke atas… Bertuah punya anak!” Rungut nenda. Namun dia tetap mencapai tongkatnya dan bangun dari sofa.

“Biar Hana pimpin!” Hana offer diri.

“Kiha nak ikut juga!” Akiha melompat bangun. Sama-sama mereka memimpin nenda ke tangga. Keadaan rumah masih riuh-rendah dengan suara-suara mereka yang hadir bercerita. Tu namanya, sambil menyelam minum air. Tangan jalan, mulut pun sekali jalan.

Aku yang bingung tak tahu nak buat apa, dan ditambah pula ketakutan dengan mata Murni bak helang mengintai mangsa yang terus-menerus merenungku, ambil keputusan untuk menjejaki nenda di tingkat atas. Masa aku berselisih dengan Murni, tiba-tiba minah gaya-gaya garik diraja ni sengaja wat-wat terlanggar bahuku. Sket-sket tak ape juga! Ni kuat, sampai aku nak tersembam ke depan. Bahu minah ni besi ke hape?

Dengan bulu mata lentik ala-ala unta kat gurun Sahara, dia memandang ke arahku yang dah tentu-tentu berwajah kelat dan sebal dengan perangai taiko tak bertaraf dia tu.

“Nama aku TENGKU MURNI HADIRAH. Panggil aku Tengku Murni. Ko tau kenapa ada gelaran tengku kat pangkal nama aku? Sebab ada darah kerabat diraja mengalir dalam badan aku ni... Ko pulak just orang kebanyakan. Tak setaraf langsung dengan aku! Faham?” Katanya sinis.

Alahai… Berlagaknya! Entah berapa titik darah raja sangat la yang ada dalam badan dia tu. Sebab darah yang tak seberapa titik tu, aku dikatakannya tak setaraf dengan dia? Farriel dari golongan kerabat juga. Tapi dia langsung tak nak orang panggil dia tengku. Hana, Akiha dan sepupu-sepupunya yang lain, semua ada gelaran tengku, tapi selamba badak aje bahasakan diri ‘ko-aku’, ‘bro-sis’, atau apa-apa kata ganti nama yang tak formal bila berbual dengan aku. Abangnya, Ihsan pun tak kisah satu bulu roma pun dengan tengku kat pangkal namanya. Dia ni aje yang lebih kuah dari sudu!

“Tengku Murni Hadirah Tengku Makmur…”

Murni wat muka riak bila aku mengalah dengan memanggil namanya beserta gelaran yang dimiliki.

“Sesungguhnya gelaran tersebut hanyalah sekadar gelaran; yang mungkin membezakan taraf kita di dunia ini. Tapi di sisi Sang Pencipta, kita ni sama aje. Apapun, saya pacal yang hina ni memang malas nak berbalah tentang pangkat atau gelaran ni… Yelah, sapa la saya ni, kan… Langsung tak setaraf dengan tengku. Tengok tapak kaki aje pun dah nampak bezanya. Boleh tanya? Dah berapa hari tengku tak basuh kaki? Busuk la! Naik loya tekak saya!”

Abis aje cakap, cepat-cepat aku tinggalkan Murni… Ops! Tengku Murni Hadirah yang muka dah macam udang galah kena bakar. Tak kuasa nak melayan! Buang karan, buang tenaga, buang air liur, buang pahala…

@~@~@~@~

Masuk ni dah 5 pasang gaun pengantin aku cuba, pakai dan tayang depan Farriel. Kelima-lima pasang baju ni juga la di’reject’ dek Farriel. Tak cantik la, warna nampak dull la, nampak semacam la… Ada aje la komennya. Walhal semua baju tu okey aje pada pandangan aku. Semua cantik.

Rasa nak kemot-kemotkan aje mulut dia yang lantang memberi komen ala-ala Adlin, pengkritik AF tu. Dia yang buta fesyen, disalahkan pereka baju pula. Aku ni dah nak angin satu badan gara-gara kena pakai tanggal baju. Nasib baik ini semua atas permintaan nenda dan mama si Farriel. Kalo tak, memang malas aku nak mengikut mamat ni pilih baju.

Asalnya baju untuk majlis resepsi tu dah ada. Baju kebaya pendek warna hijau pink, satu sut dengan baju Melayu untuk Farriel. Baju tu kami akan pakai masa bersanding nanti. Tiba-tiba pulak Hana muncul dengan idea bernas; suruh kami pakai baju lain masa acara potong kek. Katanya, cuba la pakai gaun; baju pengantin versi Barat pulak. Yelah, nikah kawin ni sekali aje seumur hidup. Dah la aku kawin express, kalo nak melaram maka ‘pulun’ la habis-habisan masa majlis ni. Bila cadangan bernas Hana dah disokong penuh oleh Akiha, nenda dan mama, aku dan Farriel dah tak ada pilihan lain melainkan mengikut kata mereka. Nak tak nak terpaksa la aku mengikut langkah kaki Farriel ke butik ni. Kalo ikut hati aku, memang aku tak teringin pun nak jejak ke mana-mana butik pengantin terutama sekali dengan Farriel. Teringat kembali saat-saat aku terserempak Farriel bersama Marina. Ei, sakit hati! Memang tak de hati perut betul la beruang kutub utara tu! Macam sengaja aje show-off minah blend omputeh tu!

Dalam pada membebel dalam hati tu, aku pakai juga baju gaun labuh hingga ke buku lali gabungan dua warna; merah hati dan rose. Kain satin, potongan tutup seluruh tubuh namun jarang di bahagian lengan, dada dan leher. Memang cantik giler dan ikut body baju ni. Kain dia pun lembut aje. Rambut melepasi bahu aku lepaskan bebas. Biar la… Fitting area ni tersorok kat belakang butik. Lagipun, ada tirai kain jarang yang memisahkan ruangan ini dari ruangan yang lain. Farriel pun bukan tak pernah tengok rambut aku. Pekerja butik ni semua pompuan. So, aku malas nak buka pakai tudung banyak-banyak kali. Dengan confident, aku keluar dari fitting room dengan high heels warna sedondon. Farriel elok duduk tercongok sambil menyelak majalah fesyen. Sedikt pun tidak mengendahkan kehadiranku di hadapannya.

“Okey tak ni?” Soalku kuat. Cuba menarik perhatiannya.

Pandangan Farriel beralih ke arahku. Majalah di tangan terlepas lalu terjatuh ke lantai. Mulut Farriel terlopong. Renungan matanya tajam. Perlahan-lahan renungannya menjadi lunak. Memerhatikanku dari atas ke bawah. Dari atas ke bawah. Mengulangi perbuatan itu beberapa kali. Lama dia terdiam.

Bisu ke hape dia ni? Tangan aku goyang-goyangkan ke udara. Berharap Farriel akan kembali ke alam nyata.

“Hello! Dah sampai mana tu? Aku tanya, okey ke tak baju ni?” Soalku agak kuat. Pekerja butik, Cindy, yang dari tadi setia melayan kerenah aku dan Farriel hanya tersenyum melihat wajah Farriel yang terkulat-kulat dan mulut ternganganya. Letak duduk diperbetulkan.

“Aaa…” Jari telujuk diletakkan ke dagu. Muka dikerut-kerutkan. Seolah-olah berfikir.

“Aku rasa tak sesuai la. Yang tadi lagi cantik! Pergi tukar!” Komennya.

“Ei! Tadi kata yang itu over sangat. Gaun kembang semacam la, hiasan macam badut sarkas la… Menyusahkan orang betul la! Bla bla bla…” Bebelku seraya masuk semula ke fitting room. Tak sabar-sabar nak tanggalkan baju ni. Panas!

@~@~@~@~

Farriel tersenyum sendirian. AD mula naik angin bila dia dipaksa mencuba beberapa helai pakaian yang ada di situ. Bukan dia tak berkenan. Sengaja dia nak luangkan lebih masa bersama AD. Kebelakangan ni, masa mereka bersama agak terhad. Dia rindu untuk menghabiskan masa bersama-sama AD. Melihat AD marah, tersenyum, ketawa, merajuk… Sungguh dia rindu! Mungkin semua itu bukan miliknya lagi. Sudah menjadi milik Ihsan sepenuhnya. Ahh… Bila teringatkan lelaki tu, hatinya jadi panas. Betapa sakitnya hati melihat lelaki itu bergegas keluar setiap kali waktu rehat bermula. Sudah pasti ingin berkejar ke kampus. Makan dan menghabiskan masa bersama-sama AD sebelum masuk bekerja semula. Kalo diikutkan hati, nak aje rasanya dia menahan Ihsan dari terus berjumpa AD. Tapi dia tak punya alasan untuk berbuat demikian. Dan dia sudah berjanji dengan diri sendiri untuk tidak mencampuri urusan AD lagi; seperti mana yang termaktub dalam kontrak. Ah… Bingung!

“Okey tak ni?”

Gaun satin labuh itu membuatkan dia terpegun seketika. Sapa sangka, AD yang agak ganas dan kasar sewaktu sekolah dulu, sudah berubah menjadi wanita yang cantik. Jika dibariskan kesemua wanita cantik dari seluruh pelosok dunia sekalipun, dia tetap akan memilih AD sebagai pemenangnya. Kerana AD punya segala yang diinginkannya. Butakah aku kerana gagal menilai kecantikanmu, wahai gadisku?

“Hello! Dah sampai mana tu? Aku tanya, okey ke tak baju ni?”

Soalan AD membuatkan dirinya kembali ke alam nyata. Pekerja butik yang setia berdiri di situ, tersengih-sengih. Alamak, kantoi berangan! Adoi! Malu, malu…

“Aaa…” Jari telujuk diletakkan ke dagu. Muka dikerut-kerutkan. Seolah-olah berfikir. Cover-cover.

“Aku rasa tak sesuai la. Yang tadi lagi cantik! Pergi tukar!” Komen Farriel. Walhal dia akui yang gaun tu memang cantik dan sesuai dengan AD. Cuma dia tak sanggup berkongsi kecantikan AD dengan tetamu-tetamu yang hadir dalam majlis itu nanti.

“Ei! Tadi kata yang itu over sangat. Gaun kembang semacam la, hiasan meriah sangat la… Menyusahkan orang betul la! Bla bla bla…”

Farriel cuma tersengih bila mendengar bebelan AD. AD… AD… Macam-macam…

“I nak try baju ni. Mana fitting room you?”

Jantung rasa nak melompat keluar dari badan. Aik, macam kenal aje suara tu! Bukan ke tu suara Marina? Suara Marina ‘bergerak’ dari bahagian hadapan kedai menuju ke tempatnya. Dan sebelum dia dihujani dengan soalan-soalan dari Marina, dia segera mengambil tindakan drastik.

“Iz! Apa ko wat masuk dalam fitting room ni?!”

AD yang dalam keadaan ‘tak berapa lengkap berpakaian’ tu dipandang dengan wajah minta dibelas.

@~@~@~@~

30 minit berlalu. Marina kat luar sana masih galak berulang-alik dari depan ke belakang; mencuba setiap satu pakaian yang berkenan di matanya. Ya Allah, bila la minah ni nak balik? Aku dah naik ‘masak’ duduk dalam bilik ni!

Aku mundar-mandir dalam ruangan yang tak seberapa besar tu. Jari-jemari aku goyang-goyangkan. Berharap hadirnya gerakan angin. Suhu dalam fitting room yang sempit tu tak dapat aku nak anggarkan. 60 darjah celcius, mungkin. Baju gaun labuh yang aku pakai dah lencun dek peluh. Farriel dah duduk di satu sudut. Mukanya merah akibat kepanasan.

Isk, Marina ni… Tak sudah-sudah lagi ke cuba-try-test baju? Tak kan test setiap satu baju kat butik ni kot? Dalam almari kat rumah dia, aku tengok dah bergantung-bergayut dah baju. Yang dipakai hanya sekali pun ada. Kopak la duit aku nak melayan ‘hobi’ menipiskan kad kredit si Marina ni! Lambat-lambat AD duduk berhadapan dengannya. Merenik peluh di dahinya. Kesiannya… Sapu tangan dikeluarkan dari kocek. Lalu dilapnya dahi AD.

“Thanks!” Kataku sebaik sahaja Farriel selesai mengelap peluh di dahi. Ada rasa perikemanusiaan juga dia ni… Ingat dah pupus!

“Setakat modify sket bahagian pinggang, tak kan nak amik masa sampai seminggu kot?! Tak efficient langsung la butik you all ni!” Jeritan Marina jelas menampar ke pendengaran kami.

Aku pandang Farriel. Kening kuangkat, mengisyaratkan ‘Tu la Marina, si spoilt-brat yang ko bangga-banggakan sangat tu!’

Farriel turut angkat kening. ‘Ada aku kisah dengan pendapat ko?’

“So… Ko dengan dia dah nak kawin ke?” Soalku perlahan.

“Aku dah lamar dan dia dah terima. Tengok la macam mana.” Balasnya dalam nada yang sama.

“Ko belum bagitau dia yang ko dah kawin, kan?” Serkapku. Kalo tak, tak kan kami perlu menyorok kat sini, kan…

“Hmm… Belum!”

“Famili ko dah tau belum yang ko nak kawin dengan Marina?”

“Belum!”

Bagus sangat la tu! Mesti takut nak bersoal-jawab dengan kaum kerabat dia la tu…

“Kan ke elok ko bagitau famili ko yang Marina tu awek ko. Tak ada la jadi macam ni. Tengok, ko juga yang susah!” Tempelakku.

“Aku bukan sengaja tak nak bagitau. Aku takut tak jadi macam awek-awek aku sebelum ni. Kan ke malu jadinya nanti!” Farriel melarikan pandangan dariku. Enggan menatap wajahku. Ye la, aku ni hodoh… Tak secantik Marina yang Pan-Asian tu! Aku ni setakat pan-cake boleh ler… Huhu!

“Tapi sebab ko terlalu berahsia la sampai jadi macam ni!” Sinis aku menyatakannya. Ye la, kalo dia telus dengan famili dia, dah tentu tak jadi kes kawin paksa dan meleret-leret sampai ‘terkurung’ dalam fitting room yang maha sempitnya ni!

“At least…” Ujarnya antara dengar dan tidak. Aku diam, cuba mendengar ayat seterusnya.

“At least… aku dapat bagi pekerjaan pada ko…” Sambungnya. Aku mengangguk.

Betul la tu. Kalo tak kerana jadi isteri kontrak, aku sendiri tak tau mana nak cekau duit untuk bayar hutang lapuk Pakcik Bakar. Betul la… Hubungan aku dan Farriel berlandaskan kontrak semata-mata. Aku yang bodoh. Aku fikir Farriel akan jatuh cinta pada diriku. Aku fikir pengakhiran cerita kami akan happy-ending seperti fairytale yang pernah diceritakan kepadaku sewaktu kecil dahulu. Fantasi dan realiti tak mungkin seiring, Adry… Benteng air mata aku bina setinggi-tingginya. Menghalang air mata dari gugur di hadapan Farriel.

Farriel memandang wajah murung AD buat sekian kalinya. Kenapa ko tanya tentang perkahwinan aku dan Marina? Ko dah tak sabar-sabar nak hidup bebas dari aku ke? Dah tak sabar-sabar nak hidup dengan kekasih ko, si Ihsan tu?

“Tapi sebab ko terlalu berahsia la sampai jadi macam ni!”

Sebab aku terlalu berahsia la kita dapat begini, AD… Sebab salah faham tu la aku dapat jumpa dan bersama dengan ko. Ko tau tak, aku selalu berdoa untuk bertemu dengan ko semula lepas kita habis sekolah. Aku tak tau untuk apa. Yang aku tau, aku nak jumpa dengan ko lagi. Yang aku tau, aku perlu berjumpa dengan ‘AD’ku.

“At least… aku dapat bagi pekerjaan pada ko…”

Bodoh punya mulut! Bukan itu yang aku nak cakap la! Napa la mulut ni tak pernah seiring dengan kata-kata yang terlafaz dalam hati?

‘At least, aku dapat berkahwin dengan ko, aku dapat luangkan masa bersama-sama ko, aku dapat lihat ko ketawa, menangis, merajuk, membebel… At least aku dapat hidup bersama-sama dengan ko… walaupun untuk seketika...’

Itu sebenarnya yang aku nak cakap!

Diam. Suara Marina tidak kedengaran lagi. Mungkin dia dah balik. Farriel segera bangun. Meluruskan pinggang yang lenguh sebelum menarik selak pintu. Dia ingin segera keluar dari situ. Bukan kerana dia rimas berada dalam ruang sempit itu. Tapi kerana dia sudah tidak sanggup berhadapan dengan AD. Wajah suram AD meruntun hatinya.

“Farriel?”

Suara itu memanggil. Farriel mematung di situ. Dengan teragak-agak, Farriel berpaling ke belakang. Marina tegak berdiri. Memandang dengan wajah tidak percaya. Oo… Oo… Kantoi!

28 comments:

nur khairunnisa mohd azuhar said...

hehe..best2
sambung2 la =)

YucIkA said...

alamak..kantoi..hak3..

best2..

klakar la pulak.. cpt2..

Anonymous said...

ahhh... bestnya sambung lg, jgn lambat tau, tak sabar selalu... hihihi

Anonymous said...

ahhh... bestnya sambung lg, jgn lambat tau, tak sabar selalu... hihihi

tzaraz said...

eury..n3 kali nie semua pun aku rasa...

gembira sbb ad+iz dpt luangkan masa bersama..

sedih ber sama2 ad mengenangkan 'status' perkahwinannya dgn iz..

geram ngan iz sbb still x confest feelings kat ad..

(padam muka kat iz & marina..rahsia bakal terbongkar)..

overall...aku suka lah cite nie!..hehe

miss nina said...

eloklah izumi hari ni:)
boleh selesai konflik awl2
then mulakan hidup baru dgn AD

wendy said...

good!
at least..segalanya bakal terungkai..

Anonymous said...

dua2 ego..elok le tu..
dh kantoi...lps nie blh le bncng..
tp Ihsan tu pun baik jg coz dia mmhmi Ad x mcm Iz...

nad said...

wah tak sabar nak tau.... cepat-cepat...

double-spaces said...

wargh!!!!suspen!!!!
cpat la smbg...
da knatoi ni, gtaw je la kt marina 2 psal ad..
ngaku la rse ati 2...
wat sesak jiwa je lmbt2...

Tun Teja said...

Wah!!!!!! Bestnya!!! Tak sangka buka-buka blog ni je, dah ada sambungan. Cepat pula kali ni. Terima kasih Eury. :)

Tun Teja said...

Best! Best! Cepat-cepat sambung ya Eury.

Anonymous said...

Oo..Oo...kantoi!
wahaha...YES!! cepat lah smbung...best sesngat!!

-manja.lara87-

Anonymous said...

haa kantoi iz! hehe
harap2 iz & marina x jd kawen
comel ah ad ni >.<

keSENGALan teserlah.. said...

ngeeeeee..
npe korang xmo tros trg..?
knpe2??
hope si ihsan tuh ade la belas dye..
nk tgk ad bhgia..
gtaw je kat izumi yg ad pon ade feel kt dye..
ihsan kan da taw yg izumi pon cntakan ad..
huhu..cian kt ad ngn izumi..
kantoi??
haaaa..dis is d perfect time to reveal ur secret to marina izumi..
gtaw je kat marina..
huhu..smbung2..

Sue said...

apakah yang akan terjadi seterusnya..?
sedih bila ad ingat iz memang tak cintakan dia..

tapi terkantoi la pulak ngan marina tu...
cepat2 sambung tau.....nak tau lagi apa pulak lepas nih!

sya[E] said...

besh!!!
nk lagi..nk lg =)

sepatu biru said...

ya Allah. tgh syok2 tetibe abes..
pe jadi ngn diorg..
ala sian kat AD..
huhu.. IZ ni cam x tahu lak hati ad tu..
geram tol!!!

cpt2 sambung taw! best sangat..

Anonymous said...

besh2...
padan ngan muka marina...
nape tak iz je yang jumpa
marina ngan list2 laki dia
yang lain...
xkesah la...
pepon marina akn tau yg iz dh
nikah ngan ad..
huhu...
lagi tak sabar nak tggu
n3 yang baru..

~lizarazu~

Anonymous said...

isk geram nya
bila ad n iz nak berterus terang ?
penantian menunggu satu penyiksaan tapi sabar sabar ..
miss eury .. ska sgt citer awak nieh
-aryzaidi-

lilygreeny said...

Salam Miss Eury....
Tq sbb smbg ad+iz ni cpt2....
mmg best.... huhuhu
bace cite ni selalu wat lily
sgt teruja nk taw n3 selanjutnyer..
hope u akan smbg cite ni cpt...
Iz & Ad same je ... dua2 pk yg
pasangan mereka x cintakan mereka..
keep it up my dearest Sis Eury...

Anonymous said...

is...cmne plak bleh kantoi ni? tu la tak berhati-hati di jln raya...
ha jwb iz....jwb kte tgh pilih bju pengantin utk marina..... alasan je tu... mkn ati la ad....

pn fAzrin in d h0use said...

gaya penulisan writer best sgt..keep it up.. :)

LiNa said...

hehehehe...
kantoi2..
abisa..sambung lagi yer..

haruhi said...

abis r, kaitoi2!!!
suker giler cite nie...x sbr nk tgu next n3...:)

Darthzcy said...

Aiyyakkk...

Sambung2..

mau lg...

Anonymous said...

sambung lagi..
plis jgn la dibukukan..
klu sume org nak dibukukan payah laa..
huhu

Anonymous said...

best2!!!!cpt la smbg...

Followers