Tuesday, November 30, 2010

Katakan Dengan Indah Part 3


Conversation

Butang pause segera ditekan sebaik sahaja wanita awal 40-an itu melabuhkan punggung di sisinya. Headphone ditarik ke bawah.

“Kamu tak makan dari pagi.”

Itu ayat pertama yang keluar dari bibir emaknya. Dia hanya diam kerana ayat itu tidak menagih jawapan darinya.

“Kenapa dia benci sangat dengan saya, mak?”

Entah mengapa soalan itu mudah sahaja meluncur keluar dari bibir. Si emak tersentak lalu terdiam beberapa saat untuk menenangkan diri.

“Entahlah! Mungkin baginya kamu adalah penghalang.”

“Bukankah saya darah dagingnya?” Suaranya sedikit tinggi berbanding tadi.

“Tidak padanya.” Dia tunduk. Menyimpan rasa.

Perbualan mereka dibisukan oleh bunyi hon kenderaan yang bertalu-talu di jalan.

“Kamu yakin dengan keputusan kamu ni? Dia mungkin akan...”

“Dia tak akan buat apa-apa. Selama ini pun saya tak wujud padanya!” Potongnya.

“Emak mungkin disaman atau ditangkap kalau dia mengemukakan tuduhan. Siapa tahu.”

“There must be a damn good reason for that then!”

Air muka emaknya berubah.

“Maaf...” Pohonnya.

“Mak tak pernah ajar kamu bercakap kasar. Walau siapapun dia, apapun yang dia lakukan pada kamu, kamu wajib menghormati dia.”

“Saya tahu. Saya minta maaf, mak...” Ujarnya penuh sesal.

Pandangan emaknya kembali lembut.

“Kamu rindukan arwah, kan?”

“Sangat, sangat rindu...”

“Sebab tu ke kamu keluar dari situ?”

“Tak ada apa lagi yang tinggal di situ... Itu bukan tempat saya.”

Bahu si anak ditepuk beberapa kali.

“Walau apapun yang terjadi, kamu harus ingat yang kamu masih ada mak.”

Tangan emak dipegang lantas diramas lembut.

“Sebab itulah saya rasa bersyukur sangat.”

Mereka berbalas senyuman. Emaknya bangkit dari lantai. Berlalu ke dapur. Seketika kemudian dia terdengar bunyi pinggan mangkuk berlaga di sinki. Dia memilih untuk terus berada di situ. Membuang pandang ke arah apa sahaja yang ada di hadapannya. Walau di hadapannya hanya ada kegelapan dan lampu-lampu jalan dan bangunan.

Tangan meraba leher. Headphone dilekatkan semula ke telinga. Telunjuk menekan butang play. Lagu Good Charlotte yang terhenti berkumandang sehingga ke penghujung. Kemudian diganti pula dengan lagu yang se‘genre’ dengannya.

Rasa pedih membalut hati. Sayu menggigit rasa. Gigi diketap. Rasa sedih dicampak jatuh dari tingkat 15.


That which does not kill us makes us stronger. – Friedrich Nietzche -

2 comments:

tzaraz said...

eury!..pesal sikit je nih!
nextttt!

Anonymous said...

Witam wszystkich z tej strony!
Bardzo miło was poznać!
Postaram się udzielać :)
Do zobaczenia!
---
[url=http://akcesoria.do.pedicure.makijaz123.com/13/]akcesoria do pedicure[/url]

Followers