Monday, November 7, 2011

The Cold World 2


The Haven

Aku terdengar satu demi satu kelopak bunga Ran dibuka di hujung lenaku. Dan aku seperti ternampak-nampak senyuman terukir di bibirnya sebaik sahaja dia terpandangkan wajahku. Wajah yang membelakangkan mentari samar-samar kelihatan.

“Selamat pagi, Haru...”

Aku menggeliat malas. Cahaya mentari yang memanah tepat ke mata. Aku kalih ke kiri. Kedua-dua belah tanganku menutup muka. Cuba menyembunyikan wajah dari sinaran mentari pagi. Riku sedaya-upaya mengalihkan tanganku.

“Riku...” Rengekku.

“Selamat pagi, Haru! Hari baru dah bermula.”

Aku kalih ke kanan pula.

“Haru...”

“Bagi aku tidur 10 minit lagi, boleh?” Pintaku.

Jemari runcing Riku pantas menjentik dahiku. Aku mengaduh sakit.

“Riku!”

Tawa Riku berpadu dengan kicauan burung-burung. Kicauan bertukar menjadi nyanyian merdu kini. ‘Loceng bangun pagi’ku.

“Walaupun aku suka lihat kau tidur tapi... Tak boleh, Haru... Kita akan terlambat nanti. Aku tahu kau tak suka jadi perhatian.” Kata Riku.

Aku mendengus. Kelopak mata kubuka. Wajah pertama yang kulihat saban pagi, dan wajah terakhir yang akan kutatap sebelum tidur; wajah Riku. Riku memberi isyarat mata; menyuruh aku segera bersiap. Aku jelir lidah.

Mahu tak mahu aku terpaksa bangun dan melompat turun dari bunga Ran. Kata-kata Riku ada benarnya. Seperti kata Riku, aku benci dengan ‘perhatian yang berlebihan’ yang diberikan oleh rakan-rakan dan gurunya sekiranya aku lewat masuk ke kelas.

Kakiku terjengket-jengket manakala tanganku pula aku depakan untuk mengimbangi tubuh ketika meniti dedaun yang lebar dan melata di permukaan air sungai. Seketika kemudian, tubuhku hilang di sebalik batu-batuan besar.

Aku terjerit kecil sebaik sahaja menyentuh air yang dingin. Riku ketawa lagi. baginya, ketakutan aku menyentuh air saban pagi adalah sesuatu yang lucu baginya.

“Kau pun tahu aku bukan seperti angel yang lain! Jadi kau dan yang lain-lain patut bertolak-ansur dengan aku!” Jeritku dari sebalik batu. Seketika kemudian kedengaran bunyi deburan air.

“Ya, aku tahu. Tapi aku rasa kau terlalu tamak.”

“Tamak?” Mataku terbeliak mendengar tuduhan Riku.

“Ya! Kau benci diskriminasi. Kau tak mahu dibezakan dengan angel yang lain. Tapi dalam sesetengah perkara seperti ini, kau mahu diberikan keistimewaan pula. Bukankah tamak namanya tu?” Jerit Riku.

“Tamak. Apa-apa aje la. ” Rungutku.

Usai berpakaian, aku melangkah ke arah Riku. Secawan madu dan sebiji epal dihulurkan oleh Riku.

Aku meneguk madu tersebut. Saban pagi, sebelum aku bangun dari tidur, Riku akan mengutip madu beberapa jenis bunga dari seluruh di Haven. Satu kemusykilan aku, di mana Riku mendapatkan buah epal saban hari kerana Haven tak punya pohon epal. Atau mungkin aku yang tidak mengetahui di mana pohon itu ditanam? Sesuatu yang enggan diberitahu padaku oleh Riku.

Tidak! Sebenarnya ada banyak benda yang dirahsiakan oleh Riku dariku.

“Kalau aku beritahu kau pun, tak ada gunanya! Hanya membebankan otak kau yang lembap tu aje!”

Itu jawapan yang diberikan oleh Riku setiap kali aku bertanya. Dan muncung aku akan ke depan setiap kali mendengar jawapannya. Berazam untuk merajuk berhari-hari dengannnya namun dengan mudahnya Riku dapat memujukku. Membawakan aku gula-gula kapas yang manis dan lembut seperti kepulan awan di langit. Ya, ya... Sudah tentu aku tak diberitahu dari mana dia mendapatkan gula-gula kapas tersebut.

Ada satu lagi soalan yang ingin aku tanyakan.

Kenapa angel yang lebih kelihatan seperti Dewa di mataku seperti Riku, ingin berkawan denganku? Kenapa pelajar cemerlang, kacak dan popular seperti Riku ingin berdampingan dengan aku, pelajar tercorot di Haven? Aku pasti Riku tak punya masalah untuk berkawan dengan sesiapapun.

Mulut Riku berdecit secara tiba-tiba.

Aku nampak Riku menggelengkan kepala. Apa hal pula ni? Sarapan sudah selesai kumakan.

Beberapa saat kemudian dia terbang ke The Hive, ‘rumah’ yang dibina khas untukku. Ada sesuatu yang dibawanya di tangan. Benda di tangannya dibaling ke mukaku.

“Kau patut pakai baju tebal. Cuaca Haven sekarang semakin sejuk berbanding dulu.”

Aku mengeluh. Baju tebal aku alihkan dari muka. Kenapa aku mesti berbeza dari semua angel yang lain? Kenapa dalam segala hal, aku berbeza dan adakalanya terpaksa diberi pengecualian atau keistimewaan?

Sebelum Riku sempat membebel, baju tebal tersebut aku kenakan ke tubuh. Menutupi sebahagian dari gaun separas lutut yang kupakai.

“Kenapa jadi begitu?”

Kami sudah mula bergerak ke pusat Haven, kawasan yang menjadi ‘nadi’ pada Haven kerana di situlah letakknya pusat pentadbiran, pendidilkan, bangunan perniagaan dan sebagainya.

Langkah Riku besar-besar dan penuh keyakinan. Riku bagus dalam apa jua hal. Aku terpaksa berlari-lari anak untuk menyaingi langkahnya.

“Maksud kau?” Soal Riku.

“Aku mungkin angel yang err... lembap, tapi aku masih dapat rasa yang Haven semakin sejuk sekarang.”

Walaupun matahari bersinar garang di langit, namun Haven semakin dingin. Seperti diselubungi salji. Bezanya, tiada salji putih yang jatuh dari langit.

Setahuku, Haven tidak pernah hujan, salji atau mengalami musim luruh. Haven cuma ada satu musim; panas.

Kepalaku terasa diketuk.

“Semua ni sebab angel yang lembap macam kau la!”

“Apa pula aku?!”

Riku berlari menjauhiku bila aku cuba untuk membalas dendam. Namun sepantas kilat juga dia sudah berada di sisiku. menolak bahuku dengan bahunya. Aku terdorong ke depan. Tangan sasa Riku memegang kejap lenganku, menghalang aku dari mencipta ‘kemalangan’ pertamaku pada hari ini.

“Kalau aku beritahu kau, aku terpaksa bunuh kau!”

Aku tersentak. Seketika kemudian aku tenang semula. Mana boleh bunuh angel! Angel hanya akan mati setelah semua manusia pupus. Itukan teorinya.

“Kau masih tak faham ke, Harumi?” Riku berbisik di telinga.

Aku menggeleng. Kedudukan wajah Riku yang terlalu hampir dengan wajahku membuatkan kepalaku terasa kosong. Dan ringan. Riku mengeluh kecil melihat jawapanku.

“Haven ni tempat apa, Haru?”

“Tempat Dewa-Dewi, angel dan fairy.”

“Apa tugas utama kita?” Soal Riku lagi.

“Mewujudkan cinta di kalangan manusia di dunia.”

Riku menatap wajahku. Lama. Cuba menyampaikan sesuatu mesej yang tidak aku fahami.

“Bila Haven ada ramai angel lembap macam kau, semakin kurang cinta diwujudkan di kalangan manusia maka semakin sejuk la cuaca di Haven. Faham?”

Aku anggukkan kepala.

“Haru...”

Riku aku pandang.

“Manusia yang tiada cinta di hatinya mengeluarkan aura dingin buat angel cinta seperti kita. Semakin ramai manusia sebegini, semakin dingin la Haven.”

“Dingin... Dunia yang dingin.”

Lambat-lambat Riku mengangguk. Aku menggeleng. Kalau manusia semakin hilang rasa cinta, apa jadi pada kami, angel cinta?

“Manusia yang tiada rasa cinta, kasih dan sayang akan memusnahkan antara satu sama lain. Berbunuhan. Dan akan pupus. Bila mereka pupus, kewujudan angel tak bererti lagi.” Bagai mengetahui apa yang aku fikirkan, Riku menyambung penerangannya.

“Jadi, aku sarankan pada kau supaya buat sesuatu pada otak kau yang lembap tu dan jadi angel yang paling bersinar di Haven! Faham?”

Muka cemberut aku pamerkan.

“Siapa yang ingin jadi lembap dan bodoh? Macam la aku ada pilihan...” Rungutku.

“Selamat pagi, Haru!” Sapaan Miyuki menutup perbincangan kami.

Kepala aku dongakkan. Memandang Miyuki yang terbang di udara. Miyuki adalah kawan baikku. Boleh dikatakan satu-satunya kawan baikku. Sayap Miyuki yang berwarna biru laut bergerak ke atas dan ke bawah. Di sisi Miyuki, Sora, kawan karib Miyuki. Seperti Miyuki, sayapnya juga berwarna biru. Bezanya, warna sayap Sora lebih gelap berbanding Miyuki.

Aku pernah dengar cerita-cerita tak berasas dari angel-angel yang suka bergosip. Kata mereka, setiap angel dilahirkan berpasangan. Setiap pasangan mempunyai tona warna sayap yang hampir sama. Biasanya pasangan yang mempunyai tona warna sayap yang sama akan berkawan baik kerana perwatakan dan minat mereka hampir sama.

Tapi aku tak pernah jumpa angel yang mempunyai warna sayap sepertiku...

Sora mengangkat tangan dan berbalas senyuman dengan Riku. Sora dan Riku rakan baik dan sekelas.

“Selamat pagi, Miyuki!” Balasku. Kami sudah semakin hampir dengan pusat pentadbiran dan pendidikan sekarang. Ruang langit sesak dengan angel-angel yang terbang ke sana-sini. Manakala jalan-jalan kelihatan lenggang. Cuma kelihatan beberapa angel pekerja yang sedang membersihkan jalan-jalan.

Di Haven, boleh dikatakan cuma aku dan Riku sahaja angel dewasa yang berjalan. Ini kerana angel yang masih kecil sahaja berjalan. Sebaik sahaja mereka menjangkau usia 8 tahun, bila sayap mereka sudah cukup besar dan kuat, mereka akan diajar untuk terbang. Dengan sayap, angel bergerak lebih pantas berbanding berjalan dengan menggunakan kaki. Maka ramai angel lebih suka terban dari berjalan.

Aku tak boleh terbang...

Kata Riku, mungkin sayapku yang bersinar di malam hari terlalu kecil untuk menampung tubuhku.

Disebabkan ‘kecacatan’ku itu, Riku sedaya-upaya untuk tidak menggunakan sayapnya selagi dia bersamaku.

“Jumpa di kelas, Miyuki!” Jeritku bila Miyuki dan Sora semakin menjauh.

Miyuki berhenti lalu menoleh.

“Mulai hari ni, aku akan naik ke kelas 2, Haru...”

Senyuman di bibirku lenyap. Kepala aku tundukkan. Seketika kemudian aku mendongak semula. dan tersenyum.

“Tahniah, Miyuki! Kau pasti akan jadi angel yang cantik dan bersinar!” Aku harus bergembira untuk Miyuki, kawan baikku.

Miyuki mengeyitkan matanya.

“Itu sudah pasti! Senang-senang aku akan datang ke The Hive kau. Nanti boleh la kita bercerita panjang! Aku pergi dulu, Haru!”

Aku memerhatikan mereka hingga hilang dari pandangan.

“Jangan risau, kau juga akan naik kelas seperti dia.”

Senyumanku tawar. Riku hanya ingin menyedapkan hatiku.

“Riku, kenapa aku jadi angel kalau aku tak boleh buat perkara-perkara asas yang angel boleh buat?” Soalanku kedengaran seperti keluhan di telingaku sendiri.

Wajah Riku kelihatan serius dan sedikit terganggu.

“Kerana kau lebih istimewa berbanding angel-angel yang lain. Asalkan kau yakn pada diri kau dan berusaha, aku pasti kau akan jadi angel yang paling cemerlang di sini!”

“Ya, aku harap apa yang kau katakan itu betul. Tapi aku tahu, kau cuma sekadar mahu menyedapkan hatiku...”

Entah kenapa suaraku kedengaran bergema-gema saat itu. Jantungku berdegup kencang. Badanku rasa semacam. Seperti ada sesuatu yang akan berlaku...

“Haru!!”

Serentak itu tubuhku rebah ke tanah. Sesuatu yang berat menindih tubuhku.

3 comments:

Lee Sang Mun said...

Memang the best la....

Misa said...

best!! :D tak sbar nk baca yg seterusnye.. :3

tzaraz said...

aku siap bayangkan citer barbie..err..tinkerbell.. haha..

Followers