Sunday, December 11, 2011

The Cold World 6




Teka-Teki


Tiada sesiapa tahu tentang asal kewujudan angel, Dewa-Dewi atau fairy. Bagaimana Haven boleh wujud pun tiada sesiapa yang tahu. Setidak-tidaknya perkara-perkara tersebut tidak terkandung dalam pengetahuanku.

Kepala aku kalih ke kanan.

Riku...

Riku tak pernah bercerita tentang sesuatu yang lebih daripada apa yang patut aku tahu. Kalau pun didesak, paling tidak Riku akan menjawab persoalanku dengan bahasa yang tidak aku fahami. Bahasa orang di Bumi.

“Dah sedia?”

Riku tersenyum seraya menganggukkan kepalanya.

“Sentiasa bersedia!” Jawab Riku.

“Mula!!” Jeritku. Kaki mula berlari sepantas mungkin, meninggalkan Riku di belakang.

Tanah lapang yang terletak di antara dua bukit berhampiran hutan simpan Haven bukanlah tempat yang sering dikunjungi oleh penduduk di Haven. Tak ramai yang tahu kewujudannya. Justeru itu, tempat ini menjadi tempat aku dan Riku. Tempat kami bergembira. Tempat kami meluahkan rasa sedih. Tempat kami melepaskan marah. Tempat kami bercerita. Tempat ini tempat kami. Setiap inci padang rumput yang hijau ini menyimpan cerita tentang kami.

Di sini, buat pertama kalinya aku bertemu dengan Riku.

“Kau menangis?” Suara nyaring di tepi telinga membuatkan aku terkejut. Air mata di pipi aku kesat.

Kepala aku dongakkan. Memandang budak lelaki yang menegurku.

Budak lelaki itu sangat... Cantik! Ya, itu perkataan pertama yang menucul dalam kepalaku sebaik sahaja terlihat akan dirinya. Wajahnya putih bersih dan halus. Rambutnya agak panjang, hitam pekat, kontra dengan warna kulitnya yang cerah itu. Hujung rambutnya sedikit kemerahan. Matanya bundar dan cantik, menawan sesiapa yang melihatnya. Hidungnya mancung. Bibirnya kemerahan dan sederhana besar, bersesuaian dengan saiz mukanya. Melihat wajah dan ketinggiannya, aku anggarkan dia seusia denganku.

Tanpa sedar, aku berhenti menangis. Rasa sedih dan sakit hati hilang serta-merta dengan kehadiran budak lelaki itu.

Budak lelaki itu memandangku dengan rasa hairan.

“Tempat ini... Tak ramai yang tahu tempat ini. dah bertahun-tahun aku ke sini. Tak pernah ada sesiapa yang pernah datang ke sini. Hari ni, kau orang pertama yang aku nampak di sini.” Ujarnya dengan dahi berkerut.

Aku masih memandangnya. Sedaya-upaya aku tahan kelopak mata dari berkelip. Masih tidak puas menatap wajah sempurnanya. Wajah budak lelaki itu masih tak berubah. Wajah terkejut itu bagaikan patung yang diukir untuk kekal statik sebegitu.

Sebenarnya aku sendiri tak tahu bagaimana aku boleh ke sini. Aku dimarahi dengan teruk di dalam kelas yang mengajar angel-angel seusiaku terbang. Aku satu-satunya angel yang tidak boleh terbang. Sayapku tidak bergerak. Cikgu mengatakan aku sengaja melawannya. Katanya, terbang adalah seperti bernafas. Mudah, tidak perlu dipaksa, tidak perlu diajar. Hampir setiap orang di Haven ini memarahiku; tenaga pengajar memarahiku kerana kedunguanku, kawan-kawan memarahiku kerana aku selalu menyebabkan mereka kalah dalam tugasan berkumpulan. Aku terlalu sedih dan kecewa dengan diriku sendiri. aku mahu ke tempat di mana aku diperlukan. Aku mahu lari dari semua yang menyakitkan diriku. Aku berlari dan berlari. Sedar-sedar sahaja aku sudah berada di tempat ini. Mungkin aku akan tersesat beberapa kali ketika mencari jalan pulang nanti.

Mungkin Haven bukan tempat yang sesuai buatku. Tapi... Selain Haven, di mana lagi angel sepertiku bolah tinggal?

Budak lelaki itu melutut di hadapanku. Hiasan di bajunya yang labuh hingga ke lutut berbunyi-bunyi ketika berlaga sesama sendiri. Dia menguis pipiku dengan hujung jarinya. Hujung jarinya dipandang lama. Ada setitis air mataku di situ.

“Ini air mata, kan?”

Aku diam.

“Air yang keluar dari mata dipanggil air mata. Air mata terhasil apabila seseorang itu ingin menzahirkan emosinya. Perasaan. Ya! Perasaan! Perasaan sedih, gembira...” Laju budak lelaki itu menuturkan ayat-ayatnya. Dia seperti sedang membentangkan teori yang dipelajarinya di dalam kelas.

“Tapi angel tak menangis. Walaupun angel dan manusia tak jauh berbeza, tapi angel tak boleh menangis. Sesedih mana pun, angel tak boleh menangis.”

Mata budak lelaki itu membulat. Dan segera berdiri.

“Siapa kau sebenarnya?!!” Jerkahnya.

Aku yang terkejut mendengar suaranya mula menangis semula. Teresak-esak dan kemudiannya sedikit meraung tanpa mempedulikan budak lelaki yang sudah kembali melutut di hadapanku.

“Maaf. Kau terkejut?”

Aku meraung lagi. Kenapa semua orang memarahi aku? Kenapa tak ada satu tempat pun dalam Haven ni yang memerlukan aku?

“Adakah kau pun mengecewakan orang di sekeliling kau?”

Aku tersentak. Air mataku berhenti di bahagian tengah pipi. Wajah budak lelaki itu aku pandang.

“Kalau kau bersedih kerana perkara sebegitu, percayalah aku tahu betapa sakit dan sedihnya kau ketika ini.”

“Adakah kau pun mengalami masalah yang sama seperti aku?” Suaraku serak ketika bertanya.

Budak lelaki itu mengeluh.

“Aku ke sini untuk menenangkan diri. Aku selalu duduk di bawah pokok ini. Berbicara dengan alam tentang masalahku kerana tak ada sesiapapun yang memahamiku ketika ini. Tapi hari ini tempat aku telah diambil oleh seorang angel yang menangis.”

Kami bertatapan buat seketika.

“Nama aku Riku.”

“Nama aku Harumi.”

Senyuman terukir di bibir kami.

Angin menderu dan membelai lembut pipiku tatkala aku melawan arah tiupannya. Rumput menghijau bergeser lembut di kaki di mana aku menjatuhkan langkahku. Mata aku pejamkan. Merasai kebebasan dalam setiap langkahku.

“Haru...!”

Aku ketawa. Riku tak pernah kalah dalam apa-apa perkara pun kecuali dalam acara larian.

“Oi, Haru! Cukup la tu! Aku mengaku kalah.” Jerit Riku di belakangku. Namun dia masih berlari. Cuma mendekatkan jarak antara kami.

“Tak mahu! Aku tahu kau akan ambil kesempatan kalau aku berhenti berlari sebelum tiba di garisan penamat.”

Garisan penamat bagi acara larian kami adalah sebuah batu besar di hujung padang rumput tersebut. Pernah beberapa kali Riku menyuruh aku berhenti berlari setelah dia mengaku kalah. Namun sebaik sahaja aku berhenti berlari, Riku enggan berhenti dan berlari hingga ke garisan penamat. Riku mengisytiharkan dirinya sebagai pemenang walaupun aku enggan mengakui kemenangannya itu.

“Aku mengaku kalah la!”

Aku menoleh ke belakang ketika cuba membalas katanya. Ketika itulah aku lihat Riku jatuh berguling di tanah. Aku segera berpatah balik. Mendapatkan Riku yang sudah bergulung seperti tenggiling di situ.

“Riku? Kau cedera?” Soalku cemas.

Riku masih bergulung, wajahnya bersembunyi di balik tangannya yang sasa. Mulutnya mengeluarkan bunyi yang tak dapat aku kategorikan. Adakah dia sedang mengerang kesakitan?

“Riku!”

Tanpa menunggu dan terus berteka-teki, kedua-dua tangannya aku tarik. Tangannya aku genggam erat. Tak mahu dia kembali menyembunyikan wajahnya. Wajah Riku terdedah kini. Riku yang aku sangkakan berada dalam kesakitan rupa-rupanya sedang menahan ketawa. Sebaik sahaja terpandangkan wajah cuakku, tawanya pecah. Bedekah-dekah membingitkan telingaku.

Lengannya aku tampar sekuat hati.

“Kau gelakkan aku, ya?!”

“Ya! Dan tidak!”

“Hah?” Jawapan Riku mengelirukanku.

“Aku gelakkan diri aku sendiri. tak sangka aku boleh jatuh berguling macam tu tadi. Rasa macam sedang melakukan aksi stunt pulak.”

Stunt? Hmmm... Ini bukan kali pertama Riku bercakap tentang sesuatu yang aku tak faham.

“Ini kali pertama aku jatuh. Haha...!”

Hah? Kali pertama? Biar betul! Bukankah kita akan selalu jatuh ketika belajar berjalan dan terbang? Nak-nak lagi angel seperti aku. Mungkin Riku memang dilahirkan sebagai angel yang genius!

“Muka risau kau memang kelakar, Harumi!”

Muncung aku tarik ke depan. Tawa Riku bergema lagi.

Selain mentertawakan aku, apa lagi yang menyeronokkan pada Riku? Kadang-kadang aku rasa macam diri aku ni badut peribadinya pula. Tapi...

Wajah sedih Riku tergambar di fikiran. Mata yang tak bercahaya... Mulut yang terkumat-kamit tanpa sebarang buah butir yang dapat aku fahami... Tubuh sasa Riku yang lemah dalam pelukanku...

Aku lebih rela jadi apapun sekalipun badut untuk membuatkan Riku sentiasa ceria. Melihat Riku gembira, menceriakan hatiku. Kesedihan Riku pula bagai menjerut leherku, menyesakkan nafasku dan menyusahkan hatiku.

Entah bila kalanya tawa Riku lenyap. Suasana di tanah lapang itu sunyi sahaja. Mana bunyi burung yang galak berkicauan sebentar tadi? Mana perginya deruan angin yang bertiup? Kesunyian itu membuatkan aku boleh mendengar bunyi jantungku dengan jelas.

Dan aku baru tersedar akan sesuatu tika itu. Aku duduk terlalu hampir dengan Riku, lebih hampir berbanding kebiasaannya. Dan tanganku masih menggengam tangan Riku. Aku segera melepaskan peganganku. Sepantas kilat Riku menangkap dan kembali menggenggam tanganku semula.

Mata Riku menikam sepasang mataku. Pandangannya tajam dan dalam. Seolah-olah cuba menyelam ke dasar hatiku.

Pandangan Riku menimbulkan rasa gerun dalam diriku. Perutku terasa berputar-putar seperti puting beliung tika itu. Beberapa saat kemudian rasa gerun itu berganti dengan rasa yang tidak dapat diterangkan dengan kata-kata. Rasa yang menghangatkan hati. Rasa yang membuatkan hati terasa kembang, berbunga-bunga. Rasa yang membuatkan aku gembira tanpa sebarang sebab yang pasti. Dan rasa yang dihantar melalui pandangan mata Riku ini juga membuatkan aku rasa takut. Rasa takut ianya akan berakhir...

Mata Riku berkelip. Menamatkan renungan tajamnya. Mataku berkelip beberapa kali.

Apa yang berlaku ni?

Riku berdehem beberapa kali.

“Aku kena pergi...” Suara Riku perlahan seperti sedang berbisik.

“Ke mana?” Soalku pantas.

“Ada tugasan yang belum selesai.”

“Adakah kau akan balik dalam keadaan... macam semalam?”

Bibir Riku tersungging sedikit ke atas. Tiada keikhlasan dalam senyumannya itu.

“Tak. Tugas ini tak seberat tugas semalam.”

“Ooo...”

Aku dan Riku terdiam beberapa ketika.

“Kau nak ikut?” Riku masih berbisik tika melontarkan soalannya.

Mataku membulat. Riku tak pernah mempelawa aku untuk mengikutnya ketika menjalankan tugas.

“Boleh ke?” Aku sudah tersenyum kini

Riku ketawa kecil. Tawaku mati. Ah, Riku bergurau!

“Maksud aku, kau nak jalan bersama aku ke? Bukankah kita menuju arah yang sama.”

Dahiku berkerut. Aku kena ke mana?

Pegangan kami lerai. Kepalaku diketuk oleh Riku.

“Kau lupa ke yang kau ada kelas tambahan?”

Ops...! Mulut aku tekup. Macam mana la aku boleh lupa? Patutlah aku disuruh macam kelas tambahan.

“Jom!”

Riku bangun. Menghulurkan tangan untuk membantu aku bangun. Namun aku bangun sendiri tanpa menyambut huluran tangannya.

“Kita lumba siapa yang tiba di kelas dulu!” Jeritku dan terus berlari meninggalkan Riku.

Dan cuba meninggalkan rasa yang menyesakkan dada dan rasa membuatkan jantungku berdegup kencang seperti mahu pecah.

“Haru! Tunggu aku!”

@~@~@~@~

“Kau lewat, Riku!” Tegur Tanaka sebaik sahaja Riku membuka pintu bilik yang menyimpan pelbagai dokumen penting di Istana Kristal. Bilik yang agak sempit itu terletak di bahagian belakang Istana Kristal. Namun kebanyakan dokumen yang bertindih-tindih di atas meja dan yang tersusun kemas di dalam almari kayu bukanlah dokumen yang penting. Dokumen-dokumen penting biasanya diletakkan di bawah jagaan individu tertentu.

Riku menutup pintu di belakangnya dan mula melangkah ke tengah bilik. Kelopak mata ditutup rapat. Kedua-dua belah tapak tangan ditadah. Beberapa saat kemudian sebuah buku berkulit tebal muncul di atas tapak tangannya. Riku membawa buku tersebut ke meja yang ada di situ.

“Kau sepatutnya datang ke sini sebaik sahaja tugas kau selesai.”

“Kalau ikutkan hati aku, aku tak mahu datang terus! Jejak kaki ke Istana Kristal ni pun aku tak mahu!” Bentak Riku.

Tanaka menghulurkan pen berdakwat keemasan.

Riku menyelak satu persatu muka surat buku tersebut. Mencari muka surat terakhir yang bertulis dakwat keemasan.

Saki.

Hiroki.

Tomashita.

Satsuki.

Kuroda.

Nanami.

Nama-nama tersebut bagaikan menari-nari di pandangan matanya. Setiap huruf dalam nama-nama tersebut bagaikan menikam-nikam jantungnya.

Penutup pen dibuka. Dan dia mula menulis.

Nombor 66.

Nama : Masaki

Umur ; 24 tahun

Jenis : Angel

Kelas : 5

Sebab dihapuskan : Menyebabkan kematian calon manusia yang berpotensi.

“Riku, kau dan aku akan jadi kawan baik suatu hari nanti.”

“Jangan buang masa dengan merindui aku. Aku akan kembali ke Haven dalam masa yang singkat.”

Riku memejam matanya rapat-rapat. Cuba menghalau pergi kenangannya bersama Masaki.

“Kau tahu apa rasanya membunuh mereka semua?”

Tanaka menggelengkan kepala.

“Rasanya seperti sedikit demi sedikit diri kau pergi bersama-sama mereka. Rasa sedih yang tak dapat digambarkan. Rasa sakit yang tak dapat diubati. Rasa marah. Rasa geram. Rasa bersalah. Rasa menyesal. semua rasa tersebut jika digabungkan akan membuatkan rasa perikemanusiaan dalam diri seseorang hilang sedikit demi sedikit, dan akhirnya lenyap begitu sahaja. Itu yang aku rasa, Tanaka. Dan aku hampir gila mennaggungnya.”

“Aku bersimpati mendengarnya. Tapi kau ada pilihan, kau tahu, kan?”

Riku diam. masih tenggelam dalam emosinya.

“Berapa ramai lagi yang harus aku bunuh, Tanaka?”

Tanaka mengangkat bahu.

“Semuanya bergantung pada Dewa Dai. Walaupun sidang meja Dewa-Dewi masih berkuasa, namun itu hanyalah sekadar teori sahaja. Hakikatnya Dewa Dai berkuasa penuh ke atas Haven tika ini. Segala katanya adalah arahan di Haven.”

Buku tebal ditutup. Sebentar kemudian buku tersebut ghaib dari pandangan mata. Pen diserahkan kembali pada Tanaka.

“Sila kembali ke posisi asal, tuan!” Kata Tanaka secara tiba-tiba. Riku tersentak dan segera memandang Tanaka.

“Saya tak sanggup lihat keadaan tuan. Roh dan jiwa tuan semakin terganggu dengan tugasan ini. Oleh itu saya merayu supaya tuan kembali ke posisi asal tuan!”

Riku mendengus.

“Aku bukan tuan kau lagi, Tanaka!”

Tanaka melutut.

“Tolonglah pertimbangkan permintaan saya ni, tuan! Sanggupkah tuan melihat Haven hancur?”

Riku berundur setapak ke belakang.

“Bangun, Tanaka! Kau kenal aku, Tanaka! Kau tahu keputusan aku tak akan berganjak sekalipun kau melutut sebegini. Jadi bangunlah...”

“Tapi itu takdir yang dah ditetapkan untuk tuan.”

Telinga Riku terasa panas dengan kenyataan Tanaka.

“Bukankah takdir juga yang telah menjadikan aku sebegini?!” Katanya berang.

Tanaka berdiri mengadap Riku.

“Tuan, saya percaya setiap yang berlaku itu ada hikmah yang tersembunyi. Takdir itu sudah tertulis buat tuan. Saya harap tuan tak lagi menafikannya.”

Riku menepuk meja.

“Berhenti cakap fasal takdir dan ramalan. Adakah takdir dan ramalan itu boleh buat Dewa Arashi bangkit dari makamnya dan kembali duduk di takhtanya? Tidak, kan?! Jadi berhenti dari bercakap tentang sesuatu yang meloyakan tekak aku! Takhta itu milik Dewa Arashi dan selamanya akan jadi milik dia kalau aku tak bunuh dia dengan tanganku sendiri! Faham?!!”

“Tuan, seluruh Haven berduka atas kemangkatan Dewa Arashi. Saya percaya tuan juga masih berkabung untuknya. Tetapi kita tak boleh selamanya begini! Haven memerlukan kebijaksanaan dan kelebihan yang tuan miliki untuk terus gemilang seperti mana yang pernah kita miliki ketika Dewa Arashi masih ada dulu!”

Riku tersengih.

“Kelebihan? Suatu ketika dahulu Dewa Arashi begitu bangga dan teruja dengan kelebihan yang aku miliki. Katanya Haven akan lebih makmur dengan adanya kelebihan aku. Siapa sangka, kelebihan aku ini juga yang telah membunuhnya.”

Dengan kata-kata itu, Riku berlalu pergi. Meninggalkan Tanaka yang masih tunduk memandang lantai. Kecewa pujukannya tidak berhasil.

@~@~@~@~

Riku berlegar-legar tanpa arah di dalam Istana Kristal. Entah berapa kali dia melalui lorong yang kelihatan sama sahaja di mana-mana jua kakinya melangkah. Istana Kristal terlalu luas untuk dia hafal setiap lorong dan bilik yang ada di situ.

Tangan kirinya digenggam dan diketuknya dinding batu di sepanjang perjalanannya. Entah mengapa dia berbuat demikian dia sendiri tak pasti. Namun perbuatannya itu sedikit sebanyak dapat menghilangkan rasa marah dan rasa tertekan yang dialaminya selepas berbicara dengan Tanaka sebentar tadi.

“Dewa Arashi mangkat sebelum masanya.”

“Dia tak sengaja.”

“Dewa Arashi mati di tangan anaknya sendiri?”

“Dia terlalu kecil.”

“Siapa yang harus menggantikan Dewa Arashi?”

“Dia masih belum mahir menggunakan kelebihannya.”

“Yang pasti bukan anaknya, kan? Aku tak nak berada di bawah pemerintahan orang yang dah bunuh ayahandanya sendiri!”

Riku tahu dan sedar, kematian Dewa Arashi menerima pelbagai reaksi dari penduduk di Haven. Apapun reaksi mereka, sama ada positif mahupun negatif, tetap menimbulkan rasa bersalah dan sedih yang tidak terhingga pada dirinya.

Tangan Riku berhenti mengetuk dinding. Dahinya berkerut.

Kenapa dinding di sini tak padu seperti dinding-dinding yang lain?

@~@~@~@~

“Harumi, sampai bila kamu nak berlagak macam budak bodoh? Adakah kamu betul-betul berusaha untuk mengingati dan memahami apa yang saya ajar?!”

Suara Cikgu Tamura bagaikan halilintar di telingaku walaupun suara itu hanyalah bergema dalam ingatanku.

“Siapa yang sudi jadi orang bodoh? Dia ingat aku sengaja ke buat-buat tak faham?” Rungutku sendirian.

Aku baru sahaja beberapa langkah meninggalkan perpustakaan tetapi tanganku terasa seperti mahu patah.

“Aku dah pinjam semua buku yang disebut dalam kelas. Harap-harap aku akan lulus dalam ujian akan datang!”

Buku yang lebih tinggi dari diriku sendiri menghalang penglihatanku. Menyukarkan aku untuk melihat apa yang ada di hadapanku. Namun itu tidak merisaukan aku kerana tiada sesiapa yang akan aku langgar memandangkan hanya aku sahaja yang berjalan di sekolah untuk para angel ini.

Pakk...!

Kakiku tersadung sesuatu. Adakah aku tersepak pasu bunga? Patung hiasan?

Aku tak sempat berfikir apa yang telah aku sepak atau kemungkinan ibu kakiku akan bengkak. Apa yang aku fikirkan adalah diriku yang sudah separuh terbang dan akhirnya terjelepuk di lantai. Sakitnya tak dapat aku gambarkan. Satu badanku terasa sengal.

Buku? Bukankah buku-bukuku yang tebal-tebal itu turut melayang ketika aku jatuh tadi? masalahnya, kenapa buku-buku tersebut langsung tak kelihatan di lantai? Sudah hilangkah graviti di Haven? Tetapi jika tiada graviti, masakan aku jatuh terjelepuk di lantai.

Perlahan-lahan kepala aku dongakkan ke atas.

2 comments:

Misa said...

hmm, adek rasa Dewa Dai tu nak suruh Riku bunuh Harumi lah pasni..huhuh..tidaak..Tapi kalau dalam anggapan adek lah, Harumi tu macam angel yg istimewa..mungkin satu hari nanti takdir akan memberikan harumi kuasa yg lebih kuat bebanding angel lain..tapi mungkin ianya mengambil masa.. uwaaa~ best.. ♥♥♥

tzaraz said...

eury... excellent!
NEXT please.. hehe

Followers