Sunday, November 7, 2010

Katakan Dengan Indah ~ Prolog


Tangan Cikgu Zaharah masih ligat menulis soalan-soalan di papan hitam. Suara-suara kecil di belakang kelas tidak diendahkannya. Masing-masing seperti cacing kepanasan menanti kelas Matematik Tambahan yang akan berakhir sebentar lagi.

Anna di sebelahku masih khusyuk melakar bentuk hati pada buku tulisnya. Aku gagal mengesan sebarang tulisan berbentuk ilmiah pada muka surat tersebut. Selain lukisan abstrak yag tak tercapai dek akalku untuk mentafsir, hanya ada lukisan bentuk hati yang diwarnakan dengan pen merah serta satu perkataan; LOVE terlakar cantik di situ.

Love. Cinta.

Apa itu cinta? Satu perkataan yang dieja dengan tiga huruf konsonan dan dua huruf vokal. Dengan lima huruf, percaya atau tidak, perkataan inilah yang dibicarakan oleh setiap manusia di seluruh dunia. Semua orang perlukan cinta. Semua orang mahukan cinta. Bagaimana dengan aku?

Loceng berbunyi nyaring menandakan tamatnya waktu pengajaran. Cikgu Zaharah berlalu pergi dengan high heels dan buku rekod mengajarnya. Rakan sekelasku sibuk mengeluarkan buku dari dalam loker kayu di belakang kelas. Koridor kelas mula dibanjiri dengan pelajar.

Bagi orang selain aku, jatuh cinta adalah sesuatu yang sangat mudah. Hanya digerakkan dengan naluri. Dan mungkin nafsu. Tanpa perlu adanya alasan dan ulasan. Yang adanya kegembiraan dan harapan. Kata orang, cinta harus dicari. Jadi haruskah aku mencari? Bagaimana untuk mencari sedangkan aku tidak tahu rupa bentuk cinta?

Anna mengisyaratkan aku supaya cepat. Kami harus merentasi tiga kelas untuk ke kelas Bahasa Inggeris kami. Aku segera menarik keluar buku sebelum melangkah malas ke luar kelas.

Aku tak percaya pada kewujudan cinta. Bagi aku cinta itu mitos semata. Dan ianya benar, terhadap diriku, sekurang-kurangnya. Aku meragui kewujudan cinta. Mungkin cinta dikarang keberadaannya. Dan kemudiaan disampaikan kepada manusia yang dahagakan sesuatu yang tiada. Memberi harapan palsu pada yang berharap. Memberikan nama pada rasa teruja, rasa indah yang dirasakan dalam suatu jangka masa tertentu.

Tetapi, kalau cerita cinta itu mitos semata, mengapa ada yang berbahagia kerana cinta?

Koridor terbahagi kepada dua lorong dengan sendirinya. Aku berada di lorong berhampiran dinding kelas. Pelajar di hadapanku berhenti melangkah. Mahu tak mahu aku terpaksa berdiri di belakangnya. Anna, entah bagaimana caranya, sudah berjaya meloloskan diri di hadapan. Dalam keadaan sesak dan panas itu, mindaku masih mahu meneruskan perbahasan tentang cinta, secara senyap.

Cinta. Wujud. Atau tidak?

Okey, I’m a realistic person. Jika benar cinta itu wujud, tunjukkan aku apa itu cinta, agar bisa aku akui kehadirannya.

Ada sesuatu yang kesat dan kasar bergeser di belakang tapak tangan kiriku.

Suara mindaku membisu.

Bau ubat luka menyegat terus ke lubang hidung. Entah bagaimana bau tersebut mampu mengalahkan pewangi-pewangi yang digunakan oleh pelajar di sepanjang koridor yang sempit itu. Apa yang pasti, bau tersebut bukan datang dariku. Bukan datang dari bandage yang melilit kemas di pergelangan tanganku. Rasa ingin tahu memaksa mataku untuk memandang ke bawah.

Kain kasa! Seperti yang aku jangkakan.

Hampir keseluruhan tapak tangannya berbalut dengan kain berwarna coklat cerah tersebut. Aku lihat sepasang tangan itu bergerak. Seperti mahu menyentuh hujung jemariku.

“Bukankah aku orang yang kau nantikan?” Bisiknya.

Aku terkesima. Serentak itu angin bertiup ke wajah. Meninggalkan rasa sejuk yang tak masuk dek akal pada ketika matahari memancar terik di luar sana. Seketika kemudian, rasa sejuk berganti dengan rasa hangat yang mengalir dari jari-jemarinya yang runcing. Terus menusuk ke hati. Hari itu, buat pertama kalinya aku gembira jantungku masih berdegup. Buat pertama kalinya, setelah lebih sedekad berlalu. Hati yang dingin terasa hangat.

Mataku segera mencari sepasang mata miliknya. Anak matanya bersinar galak dan menikam terus ke dasar hatiku.

“Qaireen Hafiya, adakah kau sudah bersedia untuk mencintai aku?”

Tubuhku membeku.

10 comments:

keSENGALan teserlah.. said...

waaaaaaaaaaaaaaaaaaa...
jeng jeng jeng...

hana_aniz said...

whoaa! hihi

ana said...

cm best..
upload bnyk2..
cpt2..
sy nk bace!!

GrEEn PeaS said...

hik3.. macam best je jln citer dya.... hik3... smbung la lg...nk bca...

Wild Cherry said...

Best sangat prolog die kak eury... Cepat sambung ek...

$ha said...

okeyyy...harus cpt update...
xsbr nk bc!!

tzaraz said...

eury...leh rasa 'Indah' nya..haha

Aidanna said...

woah.. cite baru.. ^^,
best3..

p[A]n[A]d[O]L said...

hye eury..
i'm waiting ur nx n3..
hehe

Cheun-nai said...

wahh .... cube korang bayangkan macam cerita anime plak ... hihi .... I <3 it !! :)

Followers