Monday, December 26, 2011

The Cold World 7

Merungkai Misteri


Walaupun angel tak seperti manusia namun angel tidak dapat mengelak dari berkelakuan seperti manusia.


“Adakah kau cuba mengosongkan perpustakaan, Cik Angel Yang Bebal?”

Bibir atas aku tekan kuat ke bibir bawah. Kelopak mataku terpejam tanpa dipinta. Hanya dengan mendengar suara, aku sudah mengenal siapa yang sedang membuliku kini.

Sara dan Saki.

Mereka bukan sesiapa yang penting di Haven. Hanya angel biasa kelas 4. Tak lama lagi mereka akan naik ke kelas 5. Tahap tertinggi bagi angel. Mereka bukan pelajar paling cemerlang atau angel yang paling cantik di Haven. Satu-satunya perkara yang membuatkan mereka terasa superior daripadaku adalah perbezaan kelas kami sedangkan kami sebaya.

“Tak ada sesiapa ke yang halang kau dari bawa keluar semua buku-buku ni?”

Takut-takut, kepala aku dongakkan dan aku menggeleng. Seperti yang aku jangkakan, mereka sedang memegang buku-buku yang aku bawa tadi. Sebab itulah buku-buku tersebut tidak berada di lantai seperti yang sepatutnya.

Tubuhku terasa sakit-sakit akibat terjatuh.

“Junior kelas 1 hanya dibenarkan pinjam 2 buah buku dalam satu-satu masa di rak umum. Kau bukan sahaja pinjam melebihi jumlah yang dibenarkan, malah kau juga pinjam buku yang tinggi arasnya dari IQ kau yang lembap ni!”

Kepala terasa ditujah. Tetapi bukan kepalaku yang terasa sakit sekarang, sebaliknya hatiku yang terasa pedih.

“Tak akan kau tak baca peraturan perpustakaan? Kalau ada 10 angel lemah akal macam kau ni, bawa keluar semua buku kat perpustakaan, habis senior macam kami ni nak baca apa? Bodoh!!”

Angel macam Saki dan Sara ni jenis yang suka membangga diri walaupun diri tak sehebat mana. Walaupun teringin untuk melawan, tapi berdasarkan pemerhatianku, lebih baik berlagak bodoh dan membiarkan sahaja dia mencaciku dan berlalu pergi. Bergaduh dengan angel sepertinya tidak membawa apa-apa kebaikan.

“Maafkan aku. Aku terlepas pandang ...”

“Dasar bodoh!”

Mulut Saki berdecit.

“Memang sia-sia Senior Riku jadi trainer kau! Membazir!”

Aku ketap gigi. Kalau nak kutuk aku, kutuk aku sahaja. Jangan libatkan Riku. Tak boleh ke macam tu?

“Pulangkan balik buku-buku ni. Seabad pun kau baca buku-buku ni, kau tak akan dapat faham.”

Sara dan Saki melepaskan buku-buku itu dari pegangan mereka. Dan buku-buku tersebut mula mengikut hukum graviti; jatuh ke bawah. Salah satu daripada buku-buku tersebut; buku yang paling tebal, jatuh betul-betul di atas kepalaku.

Kepalaku berdenyut sakitnya. Pandanganku berpinar buat seketika. Ketika itulah aku terdengar suara Sara dan Saki tersekat-sekat di kerongkong mereka.

“Apa yang sedang kamu lakukan, Sara, Saki?”

Suara itu perlahan dan mendatar sahaja bunyinya.

“Senior Riku!”

“Belajar dalam kelas 4 hebat sangatkah?”

Tiada bunyi keluar dari mulut Sara dan Saki.

“Hebat sangatkah jadi angel kelas 4?” Riku sedikitpun tidak memandang Sara, Saki atau aku. Riku memandang angel-angel yang lalu-lalang di tingkat bawah dan atas, seperti sedang memastikan tiada sesiapa yang sedar ketegangan yang wujud antara kami berempat. Mujur tiada sesiapa yang berjalan berdekatan dengan kami tika itu.

“T...Tak.”

“Kalau setakat lulus cukup-cukup makan, meniru, bodek guru-guru dan senior untuk lulus, kamu berdua tak lah sehebat mana! Pada aku, Harumi lebih hebat dari kamu. Sekurang-kurangnya Harumi belajar dan memperolehi markah mengikut kemampuannya sendiri. Dia jujur. Tak berpura-pura. Sebab tu aku tak berfikir panjang bila diminta untuk memilih trainee.”

Riku merenung tajam Sara dan Saki. Itu pertama kali Riku memandang mereka. Aku lihat sayap Sara dan Saki berhenti bergerak secara perlahan-lahan. Tak lama kemudian mereka sudah berdiri di antai, tak jauh dariku dengan kepala menunduk.

“Harumi...” Riku mendapatkanku. Membantu aku untuk berdiri. Aku terpaksa memegang dinding untuk berdiri tegak tanpa sokongan Riku. Kepalaku masih sakit.

“Terangkan pada mereka, Haru...”

Aku telan air liur.

“Tak apa. Aku ada. Terangkan pada mereka hal sebenar.” Senyuman Riku menyuntik keyakinan padaku.

“Cikgu Tamura beri kebenaran pada saya untuk pinjam buku-buku ni untuk dibaca. Sepatutnya tak mendatangkan apa-apa masalah sebab semua angel dah selesai menduduki peperiksaan.”

Surat kebenaran dari Cikgu Tamura aku tunjukkan pada mereka.

“Jelas bukan?” Soal Riku.

Sara dan Saki pantas mengangguk.

“Ada sesuatu yang patut kamu katakan, Sara? Saki?”

“Maafkan kami, Senior Riku.”

Riku menggelengkan kepala.

“Minta maaf pada Harumi.”

“Maafkan aku, Harumi!” Suara Sara dan Saki berpadu saat meminta maaf dariku. Pada pendengaran kasar, ayat itu kedengaran lembut namun aku tak dapat rasa keikhlasan dan rasa bersalah dalam intonasi dan gerak tubuh mereka.

Walau bagaimanapun, aku mengangguk. Menerima maaf dari mereka. Enggan meneruskan perbalahan.

“Kami pergi dulu, Senior Riku, Harumi!”

Sayup-sayup sahaja aku dengar suara mereka tatkala menyebut namaku.

Sara dan Saki cepat-cepat mengatur langkah untuk berlalu.

“Sara, Saki...”

Sara dan Saki, aku lihat seperti mahu berhenti degupan jantungnya tika itu.

“Aku akan pastikan kamu berdua tak akan tinggalkan kelas 4 tanpa kelulusan dari aku terlebih dahulu. Walaupun markah kamu 120%, kalaupun kamu dapat pujian dari seluruh tenaga pengajar Haven, kamu tak akan naik kelas selagi tak dapat kebenaran dari aku!”

Mata Sara dan Saki terbeliak.

“Tak akan la...” Rungut Saki. Sara buat muka tak percaya.

“Walaupun sukar untuk kamu percaya, tapi percayalah, aku boleh buat begitu. Malah aku boleh hidup kamu menderita di Haven.” Ugut Riku.

“Tapi, Senior Riku...”

“PERGI...!!!” Arah Riku keras.

Sara dan Saki hilang dari pandangan mataku saat itu juga.

“Haru...”

Riku segera mendapatkan aku.

“Kau tak apa-apa, kan?

Kepala yang masih terasa sakit aku usap.

“Kepala aku rasa nak pecah.”

Spontan Riku mengangkat tangan. Mahu memeriksa kepalaku. Aku seperti direnjat elektrik saat kulit tangan Riku menyentuh tanganku. Kami menarik tangan dan mula menjauhkan diri.

Situasi ‘aneh’ terjadi lagi. Darah panas naik ke pipi. Lidah kelu untuk berbicara. Masing-masing mengelak dari memandang satu sama lain. Situasi tidak keruan ini telah lama aku sedari tetapi waktu itu aku boleh mengatasinya. Namun bila Riku sendiri sudah merasainya saat kami berdakapan... Aku rasa hubungan aku dan Riku menjadi lebih pelik. Dekat tapi jauh. Mudah tetapi sukar untuk difahami.

“Er... Aku rasa tak ada yang serius, kan?”

Aku mengangguk walaupun tidak pasti. Sakit di kepalaku terasa semacam sakitnya. Imbangan tubuhku juga masih tak stabil.

“Aku...”

“Aku...”

Kami terdiam dan ketawa.

“Kau cakap dulu.” Pinta Riku.

“Aku ingat kau sibuk hari ni. Tak sangka aku akan jumpa kau di perpustakaan.”

“Aku mencari sesuatu.”

Riku melarikan anak matanya. Wajahnya keruh. Kedua-dua belah tangan dimasukkan ke dalam poket bajunya yang labuh. Bibirnya terkatup rapat. Sesekali dia mendengus seperti tidak puas hati dengan sesuatu perkara. Ada sesuatu yang mengganggu fikirannya. Sesuatu yang telah lama dilupakan. Sesuatu yang kembali semula dalam ingatannya. Sesuatu yang samar-samar, itu yang mengganggu fikirannya saat ini.

Hei, sejak bila pula aku pandai ‘membaca’ gerak-geri orang ni? Kepala terasa berdenyut lagi.

“Apa yang kau...” Hujung lidah aku gigit. Membatalkan niat untuk menyoal Riku dengan lebih lanjut benda yang dicarinya.

Wajah Riku cerah semula.

“Kelas dah habis, kan? Jom aku hantar kau balik.”

“Tak apa. Aku boleh balik sendiri. Kan kau ada kerja.”

Dahi Riku berkerut seketika memandangku.

“Boleh ke kau berjalan?”

Aku senyum dan garu kepala yang tak gatal. Sebelah tanganku masih tak lepas dari memegang dinding.

“Mungkin kau perlu berehat. Jom!”

Riku mencangkung di hadapanku dengan belakang badannya mengadapku.

Huh??

“Err... Riku?”

“Aku dukung kau ke The Hive. Cepat!”

“Tapi...” Aku cuba membantah. Tapi bila mataku bertentang mata dengan mataku, aku tahu aku tak punya pilihan lain selain menurut katanya.

Tangan aku letakkan ke bahunya. Kaki pula ke pinggangnya.

“Kalau aku berjalan ke The Hive, mungkin kita akan jadi buah mulut angel-angel yang lain. Jadi, aku akan terbang.”

Riku melonjak ke udara dan terbang meninggalkan bangunan perpustakaan dengan membawa aku di belakangnya. Dan Riku terbang lebih pantas dari mana-mana angel yang aku pernah lihat.

Aku mengeratkan pelukanku di leher Riku.

“Tutup mata dan jangan pandang bawah kalau kau takut!” Jerit Riku ketika kami berada tinggi di dada langit, melawan tiupan angin.

Tetapi bukan itu yang aku takutkan.

Rambutku menampar lembut pipiku.

Mata Riku ‘tersenyum’ bila melirik memandangku.

Bibir Riku mengukir senyuman yang jarang diberikan kepada angel lain.

Sentuhan Riku yang bagaikan arus elektrik pada kulitku.

Bau Riku...

Tangan kananku pantas mengetuk kepala. Apa kena dengan aku? Dah gila ke aku ni? Memaksa fikiran yang melayang kembali ke tanah semula.

Tapi, macam mana? Aku kan di udara sekarang!

Tanganku melekap di dada kini.

Aku takut dengan diriku sendiri... sekarang...

Kerana aku tak macam diriku sendiri bila bersamanya...

@~@~@~@~

Riku melompat turun dari bumbung. Berjalan dengan hujung kakinya sepantas mungkin menuju ke bangunan belakang Istana Kristal. Mengelak fairy mengawal dari menangkapnya.

“Aneh, bilangan fairy pengawal lagi sedikit dari yang aku bayangkan. Mungkin tiada sesiapa yang berani menceroboh istana.” Rungut Riku sendirian.

Dia bersembunyi di balik dinding dan cahaya lampu. Menunggu fairy pengawal yang membuat rondaan melepasinya. Sebaik sahaja mereka pergi, Riku berlari masuk ke dalam bangunan. Dia mula mengetuk dinding bangunan. Mencari dinding yang lompang bunyinya.

30 saat berlalu namun Riku masih gagal menemui apa yang dicarinya.

Mana ni? Aku pasti benar ia ada di sini.

29 saat.

25 saat.

20 saat.

Aku ada kurang 20 saat sebelum fairy pengawal datang.

Ketukk...!

Hah! Jumpa!

Tapi macam mana nak masuk bilik ni?

Sayap fairy pengawal semakin jelas di pendengaran.

Tak ada pintu atau tingkap untuk masuk ke bilik itu.

Dia sedar, kalau dia ditangkap, hukuman berat sedia menanti dirinya. Wajah bongkak Dewa Dai terbayang di mata. Dewa yang satu itu memang ternanti-nanti kejatuhan dirinya.

Riku memejamkan mata, memusatkan tumpuannya. Bayangan itu muncul. Dan Riku mula menolak bongkah-bongkah batu di hadapannya satu persatu; bongkah ketiga dari kanan, bongkah kedua di atas, kedua dari kiri dan bongkah yang betul-betul berada di hadapannya.

Riku melangkah setapak ke belakang apabila bongkah-bongkah dinding batu itu mula bergerak, menampakkan pintu yang mewah ukirannya. Spontan tapak tangan Riku meraba ukiran di pintu.

Pernah ke aku ke sini?

Suara fairy pengawal berbual sesama mereka membuatkan Riku cepat-cepat memulas tombol dan melangkah masuk ke bilik tersebut.

Fuh! Selamat...

Lampu di pintu terpasang secara automatik apabila kakinya memijak lantai bilik. Namun apa yang dilihat oleh Riku mengecewakannya. Bilik misteri itu tak ubah seperti bilik kosong yang sudah lama ditinggalkan. Riku mengitari bilik luas itu. Tiada apa-apa di situ. Cuma ada set kerusi dan meja kopi. Tiada sebarang barang istimewa disimpan di situ.

Pelik... Kenapa bilik ini disembunyikan? Tiada sebarang maklumat menerangkan tentang bilik ini di perpustakaan. Tidak terlakar bilik ini dalam pelan Istana Kristal. Bilik ini bilik apa sebenarnya?

Riku mengitari bilik itu sekali lagi. Secara tidak sengaja jarinya tersentuh tali-tali lutsinar yang berjurai tergantung secara bulat di tengah bilik. Lampu di pintu terpadam. Lampu di sekeliling tali-tali lutsinar menyala.

“Selamat datang, Kurogane!”

Riku terduduk di lantai.

“Ku... Kuro... gane?”

@~@~@~@~

Dewa Chiyo membuka pintu bilik. Tanpa meminta izin, dia terus melangkah masuk. Dia segera menghampiri Dewi Iva yang sedang didandan oleh dua fairy pembantunya.

“Masuk bilik peribadi dewi di tengah malam. Ini bukan macam sifat semulajadi kau, Chiyo!” Sindir Dewi Iva sambil melirik wajah Dewa Chiyo. Melihat wajah serius Dewa Chiyo, Dewi Iva berhenti dari mengukir senyum.

“Kamu boleh keluar sekarang.” Arah Dewi Iva. Fairy tersebut mengangguk seraya menghabiskan sentuhan terakhir mereka pada rambut Dewa Iva.

Dewa Chiyo menunggu dengan penuh sabar kedua-dua fairy tersebut keluar dan berada cukup jauh dari bilik Dewi Iva.

“Sesuatu dah berlaku.” Kata Dewa Chiyo pantas.

“Sesuatu seperti apa?”

Dewa Chiyo diam dan merenung tepat ke dalam mata Dewi Iva. Tiada suara dikeluarkan. Hanya isyarat mata. Dewi Iva mula mendengar suara hati Dewa Chiyo berkata-kata.

‘Lebih baik berbual begini. Dinding-dinding istana mungkin ada telinga tersembunyi.’

“Apa dah jadi, Chiyo? Ceritakan padaku.” Bisik Dewi Iva.

‘Riku dah masuk ke bilik itu.’

“Bukankah itu sesuatu yang baik?”

‘Baik jika dia dapat menerimanya. Kau lupa betapa teruknya keadaan dia selepas Dewa Arashi mangkat?’

“Dia sudah cukup besar. Dari pengamatan kau, aku yakin dia sudah boleh menerima hakikat tersebut.”

Dewa Chiyo mengeluh.

“Aku belum beritahu kau perkara yang lebih penting, Iva.” Kali ini Dewa Chiyo menggunakan suaranya untuk berkata-kata.

“Kau buat aku cemas, Chiyo.”

Dewa Chiyo diam lagi. Dewi Iva kembali memusatkan tumpuannya.

‘Setiap satu tindakan Riku akan memberi impak pada Haven selepas ini.’

Dewi Iva tersentap. Pandangannya jauh merenung ke depan. Memikirkan sesuatu. Dan bila membaca Dewa Chiyo yang berikutnya, tangannya pantas menekup mulut, menghalang jeritannya dari memecahkan kedamaian malam di Istana Kristal.

“Boleh kau berikan pandangan yang lebih jelas tentang perkara tu?” Pinta Dewi Iva cemas.

‘Itu saja yang boleh aku beritahu kau, Iva. Aku perlu jarak tertentu untuk membaca ramalan tersebut. Lagipun, tiada keputusan atau tindakan yang jelas. Riku masih keliru. Masih tercari-cari tindakan yang sepatutnya dilakukan.’

“Semuanya bergantung pada Riku. Kita hanya boleh berdoa.” Ujar Dewi Iva sedikit cemas dan hampa.

‘Apapun tindakan Riku, bukan dirinya yang diutamakannya sekarang. Dia merasakan ada seseorang yang lebih penting yang patut diselamatkan. Dia meletakkan dirinya di belakang semua yang ada di Haven.’

Dewi Iva mengeluh lantas memegang kepalanya. Bingung memikirkan kemungkinan yang tidak pasti.

‘Dia memang seperti yang kita ramalkan, kan?’

Dewi Iva semakin rasa terbeban mendengar ‘suara’ Dewa Chiyo.

Dewa Chiyo bersandar di kerusi. Jari-jemarinya bertaut. Pandangan jauh dilemparkan ke dada langit malam.

“Hari-hari di Haven akan semakin singkat sekarang.” Katanya.

@~@~@~@~

“Kalau aku... Hurm, maaf... Tapi aku sendiri berbelah bagi nak sokong siapa.” Kata Miyuki sewaktu datang ke pondokku di The Hive malam itu. Sakit kepalaku sudah beransur pergi.

“Hei, kau sepatutnya menyokong aku!” Kataku dengan suara yang agak tinggi. Ada sedikit rasa sesalku menceritakan apa yang berlaku siang tadi bila mendengar ayat pertama yang keluar dari mulut Miyuki.

Miyuki menampar bahuku.

“Tutup mata kau dan jangan bergerak! Kau akan merosakkan hail kerja aku nanti!” Marahnya.

Aku kembali menutup mata dan duduk diam di hadapannya. Aku tak pasti apa yang sedang dilakukan oleh Miyuki ketika ini. Yang aku tahu, malam ini Miyuki datang melawatku dengan membawa dua beg; besar dan kecil. Katanya dia ada tugasan dan meminta aku menolongnya. Walaupun aku berasa was-was pada mulanya, takut tak mampu untuk memberikan apa-apa bantuan, namun beberapa ketika kemudian aku mampu menarik nafas lega kerana Miyuki hanya memerlukan aku untuk duduk tegak seperti patung dan mengikut semua arahannya.

“Kan sepatutnya menyokong aku.” Aku kembali membangkitkan isu tadi.

“Ya, betul! Memang aku marah bila Senior Sara dan Saki buat kau macam tu. Mereka sepatutnya membantu kau memandangkan mereka sebaya dengan kau.”

Miyuki dan aku lebih senang ber‘aku-kau’ walaupun Miyuki muda dariku.

“Terima kasih kerana berfikiran begitu.”

“Tapi...”

“Tapi?” Laju aku menyoal.

“Tapi aku juga faham kenapa mereka begitu marah pada kau. Riku itu boleh dikatakan sebagai trainer idaman setiap angel di Haven. Riku popular, kacak, berbakat dan bijak. Sesiapa sahaja yang menjadi traineenya akan jadi angel harapan Haven. Siapa yang tak mahu berada di kedudukan tu, Haru.”

Angel Harapan adalah sekumpulan angel lepasan Kelas 5 yang cemerlang perkhidmatannya serta diberikan beberapa keistimewaan berbanding angel biasa. Tugasan yang diberikan kepada mereka pun berbeza sedikit dengan tugasan angel kelas biasa. Dengar kata tak ramai yang boleh mencapai tahap itu. Separuh dari angel harapan pernah menjadi trainee Riku. hebat, bukan?

“Ya, aku tahu. Walaupun kadang-kadang aku tak nak mengaku, tapi aku sedar yang aku mendatangkan macam-macam masalah pada Riku. Aku yang menyebabkan Riku rasa terbeban, sedih... Aku yang buat dia dihukum...”

Wajah sedih Riku tempoh hari bermain di ingatanku. Wajah Riku yang pucat tak berdarah. Tubuh lemah Riku dalam pelukanku seperti sudah kehilangan kekuatan untuk meneruskan hidupnya.

“Trainer bertanggungjawab sepenuhnya terhadap trainee mereka. Trainer yang gagal mengawal traineenya akan didenda. Tapi ada sesuatu yang buat aku pelik. Okey, untuk tamat pengajian, angel Kelas 5 perlu melatih seorang angel dari kelas 4 sehingga lulus dalam peperiksaan khas. Trainer tak boleh memilih traineenya. Tapi dalam kes kau, Riku memilih kau. Kau bukan angel Kelas 4. Riku tu tak nak tamatkan pengajian, ke?”

Aku terdiam seketika. Membenarkan kata-kata Miyuki.

“Hurm... Kalaulah aku boleh jawab kemusykilan kau tu...” Keluhku.

“Okey! Dah siap!” Kata Miyuki separuh menjerit.

Aku membuka mata dan melihat imejku di cermin.

Eh.... Aku ke tu? Kenapa aku nampak macam...

“Dalam kelas aku yang lepas, kami diajar untuk berpakaian dan bersolek seperti manusia. Kau tahu, bila kita di bumi, manusia akan mudah mengecam angel seperti kita. Walaupun sayap tak akan kelihatan, namun bentuk muka yang sempurna, sedikit pucat, hidung mancung, kulit licin, mata bulat, kurus, tinggi... Pendek kata, semua ciri-ciri yang ada pada kita akan buat manusia curiga dan rasa kita bukan macam mereka. Cikgu juga kata, lebih baik kita menyamar sebagai model. Kalau perlu kita boleh kata kita buat pembedahan plastik.”

“Pembedahan plastik? Apa tu?”

Mulut Miyuki herot ke tepi seperti sedang berfikir sebelum menjawab soalanku.

“Aku pun tak tahu. Tapi rasanya itu bukan sesuatu yang baik.”

“Oo... Yeke?”

Aku kembali merenung imej dalam cermin. Gaun yang dipakaikan oleh Miyuki padaku sangat cantik dan mewah dengan hiasan berbanding dengan pakaianku di Haven. Wajahku yang sudah disolek pun nampak lain benar.

“Kami pernah menyolek sesama sendiri sebagai latihan dalam kelas. Memang susah dan terpaksa disolek tebal semata-mata untuk menyembuyikan identiti kita. Tapi menyolek kau tak sesusah mana.”

Miyuki merenung lama wajahku sehingga aku jadi tak keruan.
“Oh, baru aku perasan! Kau tak sepucat angel yang lain, Haru! Kau lebih ‘berwarna’ berbanding kami.”

“Ha? Berwarna?” Terkejut dengan penggunaan perkataan berwarna dalam ayatnya.

Miyuki masih merenungku sambil menggelengkan kepalanya.

“Memang lain dari angel yang lain!” Ujar Miyuki seperti mengkagumiku. Aku hanya menjongketkan kening. Kurang faham apa yang dikatakannya.

“Kau baru sedar ke, Miyuki?”

Mata kami membulat.

“Itu suara Riku,kan?” Soal Miyuki.

Aku pantas mengangguk. Mencapai pakaianku di atas lantai. Tak sempat! Aku boleh dengar dengan jelas bunyi tapak kakinya menuju ke sini. Aku jadi tak keruan dan mula bergerak ke kiri dan ke kanan. Cuba menyembunyikan diri. Ah, pondok ini terlalu kecil untuk bersembunyi.

Riku muncul di muka pintu pondok.

“Harumi memang bukan angel biasa... Luar biasa tanpa dapat difahami oleh mana-mana angel yang bijak sekalipun,”

Dan Riku terlopong saat terlihat diriku tika itu.

6 comments:

tzaraz said...

euryyy!!! apa benda penting yg dewa chiyo cakap kat dewi iva tuu??

eury said...

tzaraz, benda penting tu eury 'simpan' dulu. kasi surprise... :)

Misa said...

wahh apa bende penting tu na tau tau~ !TT ^TT)/

liana said...

eury...
truskan b'cerita...
from now on i'll follow all of ur story..=)

liana said...

hmmm...liana rs kn..harumi ni separa manusia n angel la....=)

eury said...

gembiranya ada org membaca. :) good try liana... dah lbh 2 mggu x update blog. super-pemalas btl pemilik blog ni! kipas-ssh-mati, eury akan cb update cite ni, ASAP...

Followers