Monday, May 24, 2010

H.O.L.L.O.W.


Jam loceng menjerit nyaring di telinga. Jam 6.00 pagi. Lenaku sudah terjaga. Namun mata enggan membuka kelopaknya. Tubuhku masih kaku di bawah selimut tebal. Menanti sepasang tangan memeluk dan mengejutkan aku dari mimpi-mimpiku. Telingaku tercari-cari suara itu. Suara yang akan menyapaku saban hari.

“Selamat pagi, sayang!”

Aku menanti suara hangat untuk memulakan hari-hari ceriaku.

Aku menunggu. Menunggu. Dan terus menunggu.

Tetapi... Hampa...

Satu lagi hari yang... kosong...

Aku bangun. Mengheret tubuh ke bilik air dengan rasa malas. Sempat aku capai tuala di ampaian. Pintu bilik air aku hempas kuat. Aku pulas kepala paip.

Splash...!

Meja makan bulat itu aku pandang sepi. Kosong. Air Milo dalam mug biru semakin kedinginan. Namun aku masih enggan meneguknya.

Kerusi di sisi aku pandang tanpa rasa. Tawar.

“Makan!” Pelawanya tanpa memandangku. Matanya tak lepas dari menatap komik di tangan. Sebelah lagi tangannya menyumbat sandwich tuna ke mulut. Khusyuk sungguh dia tika itu.

“Dah tua-tua pun nak baca komik!” Rungutku kuat. Dia mengangkat wajah. Mengukir senyuman mengejek. Dia tahu aku tidak suka ‘kalah’ dengan bahan bacaannya. Dia tahu aku selalu inginkan perhatiannya.

“Sayang, semua orang boleh baca komik la... Tak kisah la budak-budak ke, remaja ke, orang tua ke...”

“Whatever!” Balasku geram. Aku gigit baki sandwich di tangannya.

“Auww...!” Jeritnya apabila gigiku tergigit jari-jemarinya.

Aku angkat kening seraya tersenyum puas.

“Ni anak orang ke, anak shark ni?”

Aku jelirkan lidah. Dia mengetap giginya. Geram.

Seketika kemudian hidungku sudah menjadi mangsa jari-jemarinya.

Aku tersenyum sendirian dalam kesunyian itu. Kenangan itu sangat indah... menyakitkan... dan menyesakkan dadaku...

Jarum jam yang bergerak membuatkan aku bingkas bangun dari kerusi. Segugus kunci aku capai. Pintu rumah aku tutup dan kunci. Mengurung kenangan bersama ‘si dia’ di dalamnya.

“Good morning, Deena!”

“Morning, Cik Deena!”

“Morning, Dee...!”

“Morning...”

Meja di hadapanku sudah berselerak dengan kertas dan segala macam dokumen.

“Deena, I rasa yang ni kena...”

“Cik Deena, kerja yang you suruh I buat tu...”

Perut yang berkeroncong aku abaikan. Tanganku masih ligat menulis.

“Deena, jom makan!”

“Tak pe. I ada banyak kerja!”

“I belikan you sandwich? Okey?”

Aku mengangguk separuh hati.

Aku tenggelam dengan kerja-kerjaku. Sandwich di tepi meja hampir tidak kelihatan di pandanganku.

“Balik dulu Cik Deena!”

“Hai, Dee... Overtime lagi?”

“Knock, knock, knock! Tak balik ke?”

Dan akhirnya suara-suara yang tadinya memenuhi ruang pejabat hilang dari pendengaranku. Hanya bunyi penghawa dingin yang kedengaran. Suasana di luar sudah gelap. Malam sudah berlabuh. Mengambil tempat siang.

Aku memandang kosong ke hadapan. Menembusi dinding kaca yang jernih. Kenangan mula menguasai fikiran.

“Tak balik lagi, Cik Deena? Dah pukul 9 malam ni...” Lelaki yang memakai uniform berwarna coklat muda itu aku pandang.

“Ya, ya... Saya nak balik la ni!”

Aku capai tas tangan. Sandwich di hujung meja aku campakkan ke dalam bakul sampah. Sempat aku hadiahkan senyuman tawar kepada lelaki awal 40-an itu sebelum beredar.

11.00 malam.

Tuala basah yang atas kepala, aku campak ke bawah. Tubuh yang terasa lesu aku layangkan ke atas katil. Terkebil-kebil mataku memandang siling putih tanpa noda. Tenggelam lagi dalam kenangan dan perasaan.

Air jernih dan masin itu membasahi pipiku. Berjurai-jurai jatuhnya tanpa henti.

“You dah patut cari pengganti...”

“I dah tak ada hati lagi!”

Ya, aku sudah tak punya hati lagi. Hatiku sudah pergi bersama-samanya. Tetapi jika benar hatiku sudah tiada, mengapa dadaku masih terasa sakit?
I never good in anything... But I always good in hiding my feeling, my face...

Mataku sudah terasa pedih dan letih. Selimut di kaki aku tarik. Mata kupejamkan rapat-rapat. Kenangan yang menjengah aku usir jauh-jauh.

Rutin harianku sudah lengkap.

Masa untuk tidur...

3 comments:

keSENGALan teserlah.. said...

cite baru or just nie je?

haruhi said...

best intro...smbg r!!!

flightless angel said...

salam...
cite di bwh label SSS yg bermaksud super-short-story @ story-syok-sendiri @ ape2 pun yg korg nk pggil, hanyalah cite pendek semata. ia diambil dr satu fragmen khdpn seseorang dlm satu situasi & eury cuba gmbrkan. eury x tolak kemungkinan yg eury mgkn akan create cerpen @ novel berdsrkan fragmen pendek dlm SSS. tp wat ms ni, cite berlabel SSS berdiri dgn sndrinya. TQ...

Followers