Sunday, October 25, 2009

Saat Cinta Bicara 4


Aku mundar-mandir di dalam bilik. Sesekali LG Chocolate yang melalak dan terdampar atas katil, aku jeling dari jauh. Aku mundar-mandir lagi. Macam mana ni? Apa nak buat ni?

Ala, rilek la Athia… Bunyi handphone aje tu. Bukan bunyi bom jangka pun! Tapi… Bunyi handphone tu buat aku tak tentu arah. Peluh kat dahi dah nak menitik dah ni. Huhu… Amsyar ni tak letih mendail ke? Kredit banyak sangat ek sampai nak sedekah kat telco company! Bateri handphone ni pun, tak reti-reti nak mati ke?

Aku pekup telinga dengan tapak tangan. DIAM!!! Tiba-tiba aku terfikir akan sesuatu. Keluarkan aje la bateri handphone. Tak pun, off kan aje. Apa susah! Poyo betul la aku ni! Aku ambil handphone, nak menjalankan akal mengelakku. Namun nama yang tertera di skrin membuatkan aku membatalkan hasratku.

“ATHIA HURIYA’!!!!” Jerit satu suara sebaik sahaja aku menekan butang hijau. Aku jauhkan handphone dari telinga. Cuping telinga aku gosok beberapa kali. Berdoa agar kekenyalan gegendang tak tergugat.

Takut-takut, aku dekatkan semula handphone ke telinga.

“Hello…” Sapaku lembut. Berharap sang pemanggil tidak lagi melepaskan geramnya melalui gagang telefon.

“Athia! Mana kau pergi? Aku bagai nak mati mendail nombor kau! Kau ingat aku operator ke apa? Wat menghabiskan kredit aku aje!” Suaranya masih menjerit tapi aku awal-awal lagi dah mengambil langkah persediaan.

“Fiza… Sorry! Aku… aaa…” Apa aku nak kelentong ni? Fiza, roommate aku ni kalau tak betul gayanya mahu bertukar jadi ‘’singa’.

“Kau tahu berapa kali aku call kau? 18 kali! Nasib la kau ni kawan baik aku. Kalau orang lain, kem salam aje la aku nak call berkali-kali. Fahmi, pakwe aku tu pun aku tak pernah bagi muka macam ni tau!” Tanpa sedar, aku menganggukkan kepala. Tanda faham. Walhal si Fiza bukan boleh nampak pun.

“Sorry la… Aku dalam toilet tadi. Tu yang tak dengar!” Aku beralasan.

“Eleh… Dalam toilet ke, sengaja ignore? Hehe…Kau takut ehem ehem tu call, kan?” Duga Fiza. Macam tahu-tahu aje minah ni!

“Dalam toilet la! Apahal kau call ni?” Dengan lagak selamba aku bertanya. Walhal jantung dah gedebak-gedebuk bila nampak nama Amsyar tadi. Paranoid yang hampir dikantoikan dek Fiza membuatkan bunyi jantung degup tiga empat kali ganda lebih pantas. Reputasi sebagai perempuan kental kena jaga, beb!

“Uiks! Kawan call pun tak boleh ke? Sombong!”

“Tak ada la… Aku bukan kenal kau sehari dua. Dah nak tiga tahun. Kau tu mana pernah murah hati nak menghabiskan kredit pada kawan-kawan. Kalau Fahmi tu lain la ceritanya…” Selarku.

Fiza tergelak.

“Sempat kau kenakan aku ya…! Aku sebenarnya nak confirmkan kau punya tiket balik! Kau naik bas kan? Naik malam Jumaat, ek?”

“Aik, apasal pulak tiba-tiba concern semacam ni?” Pelik! Selama ni, Fiza tak pernah pulak kisah aku balik naik apa. Tak pernah kisah aku nak balik bila pun.

“Tak ada la… Kalau kau bagitau aku awal-awal, aku boleh la tunggu kau kat stesen bas. Naik cuti ni ayah aku bagi aku pinjam kereta dia. So, boleh la aku jemput kau nanti! Tak payah susah-susah tunggu bas masuk ke kampus.”

Hatiku terasa lapang mendengar tawaran Fiza. Anak bekas pengetua sekolah itu memang dah lama berura-ura nak meng‘kidnap’ satu daripada kereta ayahnya. Maklumlah, tugasan tahun akhir memerlukan dirinya keluar dari kampus untuk mendapatkan bahan. Hmm… Kalau dah Fiza menawarkan tawaran sebegitu, aku tak ada sebab untuk menolak. Aku pun bukannya suka sangat ‘melepak’ kat stesen bas waktu subuh belum menjengah tu.

Tapi… Aku lurut jari telunjuk dan ibu jari ke hujung dagu. Tapi, kenapa aku rasa macam ada ‘bau-bau busuk ikan’ menusuk masuk ikut corong handphone aku ni? Fiza… Malam ni tiba-tiba aje sopan beradab macam baru lepas masuk kelas etika dan tatasusila. Hmm… Siap offer nak jemput aku lagi. Sanggup pulak dia nak bangun sebelum subuh... Pelik! Ada yang tak kena ni...

Kemusykilanku mula terjawab bila aku dengar suara Fiza yang macam tengah berebut akan sesuatu.

“Apahal ni, Am? Dah la serbu masuk bilik orang. Pastu nak main rampas-rampas pulak!”

AM? Huhu… Mula dah jantung aku tak tentu arah! Paranoid dah datang. Peluh memercik di dahi, aku sapu dengan tapak tangan. Tak boleh letak telefon. Nanti Fiza kata aku takut pulak dengan abang sepupunya tu. Huhu… Tapi memang aku takut pun! Lepas Fiza bisikkan sesuatu padaku sebelum aku naik bas tempoh hari, dan dari lirikan mata Amsyar waktu itu, aku tahu gosip Fiza kali ini berasas. Walaupun asasnya tak begitu konkrit.

Fiza menarik lengan aku tatkala aku dah melangkah ke anak tangga pertama bas.

“Abang sepupu aku tu ‘minat’ kat kau! Kau jangan buat-buat bodoh macam tak nampak kesungguhan dia pulak. Mana ada orang sanggup cancel semua appointment, kelas, panggilan ‘alam’ semata-mata untuk kau! Dia sanggup berkejar ke sana ke mari nak menghantar kau betul-betul sampai ke pintu bas ekspes ni..” Bisiknya ke telingaku. Aku jeling Amsyar yang berdiri tak jauh dari situ. Masih sempat tersenyum ke arahku walaupun tengah bertegang urat dengan seseorang di hujung talian handphone. Aku gigit bawah bibir. Fiza… Kaki gosip betul la minah ni! Peminat setia drama Gossip Girls ke?

“Jangan merepek la! Am tu buat business kereta sewa. Dah tentu la dia kaut semua peluang nak buat duit. Dia businessman. Aku customer. I pay him for his services, okey? Itu aje!”

Fiza buat muka ‘tak percaya’.

“Haah, yela tu! Kau tak tahu yang duit kau bayar dia tu, semua masuk dalam poket aku dan Aini. Upah ‘jaga’ kau!” Fiza tergelak saat menghabiskan ayatnya.

Aku diam. Dah tutup telinga dari mendengar segala cerita karut Fiza. Selagi Amsyar tak kata apa-apa, aku masih dalam keadaan ‘selamat’.

“Kau ni sesuai jadi tukang karut dalam wayang kulit la! Part-part buat cerita dongeng, serah aje pada kau!”

“Suka hati kau la! Nanti jangan kata aku tak bagitau kau pula, ek!”

Aku geleng kepala seraya melangkah naik ke dalam perut bas.

“Am…!!” Jerit Fiza kuat, mengembalikan aku ke alam realiti. Derap-derap kaki kedengaran. Seperti sedang berlari.

“Your part is done. Now, it’s mine!” Suara Amsyar pula sayup-sayup kedengaran.

“Mana upah aku?! Tak kan kau nak habiskan kredit aku kot?”

Mereka main kejar-kejar lagi.

“Aaahh…! Amsyar! Kau tak ada kerja lain ke selain hijack rumah dan harta benda aku!!”

Itu jeritan terakhir dari Fiza yang aku dengar sebelum bunyi pintu tertutup rapat mengambil tempatnya di corong telinga.

Seketika, hujung talian sunyi. Masa aku berkira-kira nak menamatkan talian, aku terdengar Amsyar berdehem di hujung sebelah sana.

“Assalammualaikum… Hai, Athia!” Sapanya. Memulakan perbualan.

“Waalaikumsalam. Hai…!” Aku cuba berlagak biasa, walau jantungku berdegup dengan cara yang luar biasa!

“Wat ape tu?”

“Wat bodoh!”

“Hah? Wat bodoh?! Haha…” Ketawa Amsyar menampar telingaku. Aku memang tak ada masalah nak berkomunikasi dengan lelaki di hujung talian ini. Tak perlu control ayu atau berbicara penuh adab dan protokol. Amsyar menerima aku seadanya. Pada yang mendengar, mungkin mereka akan kata cara aku melayan Amsyar agak ‘sadis’ tapi aku tak mahu berpura-pura untuk mendapatkan teman. Tak kan sebab dia salah seorang ahli Majlis Perwakilan Pelajar, antara jejaka-jejaka kacak di kampus, maka aku terpaksa menukar identiti semasa berdepan dengannya? Sorry la…

“Awak ni... Sekali betul-betul jadi macam tu, baru padan muka!” Kata Amsyar di hujung tawanya.

“Jadi apa?” Aku pulak blur tiba-tiba...

“Jadi bodoh la!”

“Ooo... Tak nak! Tak nak! Tarik balik kata-kata saya yang tadi tu!”

“Tahu pun takut! So... Tadi buat apa?” Tanya Amsyar. Masih soalan yang sama.

“Borak dengan Angah...” Aku baring atas katil. Bear sebesar budak tiga tahun aku capai dan peluk.

“Tentang?”

“Aaa... Tak payah tahu la!” Sibuk pulak Amsyar ni nak tahu...Tak cukup-cukup ke ambil tahu tentang kebajikan pelajar kat kampus sana? Sampai terbawa-bawa pulak ni...

“Mengumpat, ek? Entah-entah mengumpat fasal saya...”

“Ei...! Tak kuasa!”

Amsyar ketawa lagi. Mamat ni memang murah senyuman.

“Saya teka aje sebab tadi tiba-tiba aje telinga saya gatal. Orang kata kalau telinga gatal tu tandanya ada orang mengumpat kita.”

Aku garu kepala. Tak pernah dengar pun... Petua orang tua mana yang dia rujuk ni?

“Awak tak balik Penang ke?” Aku tukar topik. Setahu aku, mamat ni dah hampir sepuluh tahun menetap di Pulau Pinang kerana ayahnya pensyarah di USM.

“Dah balik. Baru aje sampai rumah Fiza petang tadi. Tu pun dia dah sibuk halau saya balik kampus!”

Aku tersengih sorang-sorang. Mana tak Fiza bising, dah perangai si Amsyar ni 2 x 5 perangai abang-abang si Fiza tu aje. Tak dapat tidak, mesti la si Fiza ni jadi bahan usikan mereka. Dah tu, barang-barang Fiza dibuatnya macam harta public aje. Sesuka hati aje nak guna pakai. Kalau aku pun aku marah. Nasib baik perangai Along aku tak seteruk mereka.

“Dah awak kacau dia, dia marah la! Ni, kredit dia pun awak guna...” Aku cuba bela Fiza.

“Ala... Tak kan nak serius 24 jam. Kena la ceria-ceria sikit kan... Fasal kredit, awak jangan risau. Saya janji saya ganti balik!” Janjinya.

“Okey la kalau gitu!”

“So, bas awak malam Jumaat dan sampai subuh hari Sabtu, kan? Turun kat stesen bas macam biasa ke?”

Kura-kura naik perahu la pulak... Walhal dia sudah sedia maklum rutin aku setiap kali aku pulang ke rumah.

“Aah... Kenapa? Awak nak jemput saya ke?”

“Dengan rela hatinya...” Jawapan Amsyar membuatkan aku terkedu. Ingat nak kenakan dia. Sekali aku balik kena.

“Tak apa la... Tadi Fiza dah janji nak jemput. Kalau dia tak nak jemput, saya naik teksi atau bas aje.” Tegas. Amsyar ketawa kecil di sebelah sana. Aku tak ada buat lawak rasanya.

“Athia... Athia... Awak ni macam burung merpati la. Jinak tapi sukar didekati... Baru selangkah saya nak dekati awak, berpuluh-puluh langkah awak lari dari saya.”

Aku terkedu mendengar ayatnya. Ni apa kes? Dah masuk cerita burung merpati pulak ni.

“Awak takut dengan saya ke?”

“Tak adalah!” Tegasku.

“Abis tu?”

“Saya tak nak susahkan sesiapa. Tu aje!” Aku lebih rela menunggu bas dua tiga jam kat stesen bas tu dari ‘terkurung’ dalam kereta Amsyar yang ber‘aircond’. Nak-nak lagi lepas apa yang Fiza katakan sebelum aku balik bercuti hari tu.

“Okey la, independent woman! I respect your decision. But you should mine too...” Suara dan jawapan Amsyar kali ini punya maksud tersirat. Tapi aku malas nak fikir apakah maksud ayatnya itu.

“Amsyar...”

“Hmm...”

“Saya mengantuk la! Nak tidur!” Aku sekadar beralasan. Sebetulnya aku mahu keluar dari suasana perbualan yang sudah mahu masuk ke alam ‘heart to heart’ tu.

“Ye ke? Okey la... Nanti balik kampus, kita sambung borak, ek! Call aje bila-bila masa, saya mesti datang!” Balas Amsyar. Aku diberi keistimewaan sebegitu oleh Amsyar. Kalau peminat-peminatnya yang lain, memanjang tak ada masa aje jawapannya.

“Okey! Good night! Assalammualaikum...” Kataku untuk menamatkan perbualan.

“Good night aje?”

Malas melayan kerenah Amsyar, talian aku matikan. Sebelum dia cakap benda-benda yang aku tak sedia nak hadapi, baik aku tamatkan sahaja perbualan kami pada malam itu.

Bear coklat itu aku dakap erat. Seketika kemudian lena membawaku pergi ke alam mimpi.

@~~~@~~~@~~~@~~~

Aku resah menunggu bas yang akan membawaku ke utara. Sudah lebih 30 minit dari masa yang tertera di tiket bas. Aku dah ‘kepanasan’ di platform itu. leher pun dah naik teleng meninjau bas yang tak kunjung tibanya. Along yang ‘rela-paksa’ menghantarku pada malam itu, sekadar memandang aku di sisinya dengan wajah yang bosan. Fikirannya melayang entah ke mana. Yang aku pasti fikiran Along bukan lagi di stesen bas ini. Sesekali dia mengerling ke arahku sambil tersenyum. Mereng ke ape abang aku ni?

“Apahal, Long? Senyum-senyum. Dah kena sampuk dek hantu senyum ke?” Sindirku. Aku perasan Along berubah sikap semenjak balik dari konvokesyen Angah. Tengok kamera, senyum-senyum. Lepas tu pandang-pandang aku, senyum lagi. Agak-agaknya, apa benda yang melucukan Along ek? Apapun, aku harap bukan sesuatu yang berkaitan dengan aku. Sebab aku tak rela di‘badut-clown’kan dalam apa cara sekalipun.

“Okey ape kena sampuk hantu senyum. Dari Thia yang kena sampuk dek hantu menung, lagi parah citenya!” Giliran Along pula mengenakan aku. Aku mencemik. Menung-menung kosong tu adegan biasa la tu bila ada kat rumah. Sebab kat rumah aje la aku berpeluang buat kerja-kerja mengosongkan otak fikiran tanpa sebarang aktiviti tu. Kalau kat kampus, jangan harap la. Tak putus-putus dengan assignment, group discussion, test, presentation, aktiviti kolej, bla bla bla... sampai tak larat nak fikir.

“Lambat lagi ke bas Thia ni? Dah nak berjambang Along menunggu ni!” Soal Along. Sebatang rokok diselitkan ke jari. Rokok yang ketiga setelah sejam kami di sini.

“Entah la. Thia pun dah tak larat nak tunggu. Apasal? Along ada date ke malam ni? Kalau ada, pergi aje la. Thia boleh tunggu sorang-sorang kat sini... Thia tak kisah...” Serkap jarangku disambut dengan tawa dari bibir Along. Aku tahu, dalam apa jua keadaan, Along tak akan tinggalkan aku seorang diri di situ. Selagi aku tak selamat berada dalam perut bas, dia akan tetap menjagaku seperti apa yang dipesankan oleh babah padanya.

Kepala terasa di‘luku’ dalam versi manja. Berbanding Yana, adik bongsuku, Along lebih rapat dan memanjakanku. Mungkin sebab faktor jarak umur.

“Along mana ada aweks la...No woman no cry...”

Aku tepis tangan Along. Kemudian aku perbetulkan semula kedudukan rambutku yang sedikit kusut hasil ‘buah tangan’ Along tadi.

“Ye la tu... Satu hari nanti Along akan ditundukkan juga oleh kuasa seorang perempuan atas nama cinta.” Tiba-tiba boleh pulak terkeluar ayat skema versi buku cerita cinta malam ni.

“So do you! Athia pun akan percaya wujudnya cinta sejati suatu hari nanti. Along tak sabar nak tengok sapa la lelaki malang yang terpaksa bertungkus-lumus menyakinkan adik Along yang garang ni tentang cinta...”

“Bla bla bla... Topik membosankan! Tukar topik please...”

“Kalau dalam masa lima minit bas Thia tak sampai-sampai, Along nak pergi serang kaunter tiket tu. Kaunter yang Empat dari kiri tu, kan?”

“Isk... Along jangan nak buat drama, ek! Thia tak rela nak jadi pelakon tambahan.”

Along tersengih aje bila melihat aku yang dah termakan dengan ‘gula-gula’nya.

“Sabar ye, dik! Kejap lagi bas sampai!” Kata penjual tiket yang sudah keluar dari kaunternya. Seperti aku, dia juga memanjangkan leher ke arah jalan raya.

Seketika kemudian, bas yang dinanti tiba di platform. Keadaan menjadi sibuk dan riuh seketika. Orang-orang yang tadinya duduk-duduk melepak tersidai sana-sini mula berkerumun di tepi bas dengan beg masing-masing. Masing-masing mahu jadi orang pertama masuk ke perut bas. Memandangkan aku sememangnya sudah berada di platform tersebut, aku hanya berdiri sahaja memerhatikan tingkah-laku penumpang lain.

Along memasukkan beg pakaianku di tempat menyimpan beg. Selesai berbuat demikian, kami bersalaman.

“Nanti dah sampai telefon atau mesej Along. Tak pun telefon aje babah atau bunda. Nanti bising orang tua tu kalau Thia tak telefon. Okey?”

“Okey!” Jawabku beserta anggukan.

Aku melihat Along berlalu. Melambaikan tangan sebelum bergerak ke pintu masuk bas. Tiket kuhulurkan kepada pemandu kedua bas yang berdiri di tepi pintu masuk.

“Sorry ye dik! Bas kami lambat sikit sebab ambil orang kat stesen sebelum ni. Biasalah... Tiket tulis pukul 9 malam, diorang mai pukul 9.15 malam. Kami dok menunggu diorang mai la tadi tu...” Kata lelaki lewat 20an itu padaku tanpa perlu ditanya. Mungkin sebab muka aku begitu ketara mencukanya? Entahlah. Selesai Terselit memeriksa tiket di tangan, lelaki yang sedaya-upaya menyembunyikan dialek utara dalam kata-katanya itu segera menyuruh aku duduk di tempatku.

Dalam kesamaran lampu bas, aku mencari ‘seat’ku. Seperti biasa, dalam setiap perjalanan, aku akan memilih tempat duduk di tepi tingkap. Sekadar untuk melihat pemandangan di waktu malam dan sebagai menghilangkan kebosanan dalam perjalanan yang panjang. Keningku hampir bertaut saat kakiku tiba di ‘seat’ bernombor 11 dan 12. Sudah ada penumpang yang ‘merampas’ tempat dudukku di tepi tingkap. Mungkin dia naik di perhentian sebelum ini. Bukan ke seat nombor 11 sepatutnya duduk kat tepi tingkap. Aku yang pegang tiket seat nombor 11, so aku la patutnya duduk di situ. Mendidih rasa hati melihat lelaki yang menutup hampir keseluruhan mukanya tidur lena di tempatku.

Aku melangkah ke depan semula. Mendapatkan drive bas dengan niat nak ‘menghalau’ lelaki perampas itu dari seatku.

“Bang, tempat duduk saya ada orang ambil.”

Driver bas memandangku tanpa perasaan. Dia dengar ke tidak apa yang aku cakapkan?

“Seat nombor berapa?”

“11.” Pemandu bas itu bangun lantas menoleh ke belakang. Melihat tempat duduk yang aku maksudkan.

“Yang duduk tempat adik tu nombor berapa?”

Hek eleh! Mana la aku tahu! Poyo!

“Mana saya tahu. Tapi masa beli tiket hari tu, saya dah kata pada orang kat kaunter tu yang saya nak seat tepi tingkap. Dia cakap nombor 11 tepi tingkap. Sekarang kenapa ada orang ambil tempat saya...”

“Macam ni la, dik... Tepi tingkap ke, tepi tangga ke, semuanya sama. Semuanya akan sampai ke destinasi juga subuh nanti. Tak payah berkira sangat la, ek! Duduk mana-mana pun sama.” Tenang aje dia menuturkan ayatnya. Rasa geram pulak aku tengok ketenangan lelaki tu.

“Okey! Semua duduk kat tempat masing-masing. Bas dah nak jalan!” Jerit pemandu bas yang kedua betul-betul kat tepi telingaku. Kemudian dia memandangku.

“Ada masalah apa, dik?” Soalnya.

“Ada orang duduk tempat dia. Nombor 11.” Pemandu bas pertama tolong jawabkan untuk aku. Terima kasih je la... Pemandu kedua bas memandang ke arah mamat yang tidur terbungkang di tempatku.

“Ooo... Tak apa la dik. Dia pun nampaknya dah lena tidur. Nanti dia bangun, adik bincang la dengan dia macam mana. nak tukar tempat duduk ke apa-apa. Buat sementara ni, adik duduk dulu kat seat nombor 12. Bas dah nak jalan ni. Nanti kalau lambat sampai ke Alor Setar, kami yang susah. Nanti penumpang-penumpang marah kami pula! Payah kami!” Ujar lelaki di hadapanku ini. Cuba berdiplomasi.

Aku pandang ke arah penumpang-penumpang bas. Ada yang mengerutkan dahi memikirkan apa masalah yang dihadapi olehku dengan pemandu-pemandu bas ini. Ada juga yang kelihatan sudah tidak sabar-sabar untuk memulakan perjalanan. Memikirkan ketidakwajaranku memanjang-manjangkan ‘kisah seatku diranpas’, aku mengalah dan akhirnya duduk di seat nombor 12. Bersebelahan dengan lelaki yang masih tidur lena. Siap berdengkur lagi. Macam dah bertahun-tahun tak tidur!

Bas memulakan perjalanannya. Lampu dalam bas sudah dimatikan. Cuma lampu jalan yang menerangi suasana dalam bas. Setengah jam pertama, aku boleh duduk diam di kerusiku. Masuk sejam, aku mula berasa bosan. Aku ambil keputusan untuk melelapkan mata. Dengan harapan aku dapat tidur. Seketika kemudian, aku terasa bahuku seperti dihempap dengan sesuatu. Aku buka mata.

Ei, laki ni! dah la ambil tempat duduk aku. Lepas tu tidur berdengkur-dengkur macam beruang artik. Sekarang kepala dia pulak elok aje di‘landing’kan kat bahu aku. Bayar la kalau nak park kepala ket bahu aku! Ingat free ke? Kepala tu kalau ringan tak apa la jugak! Ni berat mengalahkan batu.

Entah macam mana, tiba-tiba aje perbualan antara aku dan Nabila, kawan yang tinggalnya selang dua bilik dariku, merangkap coursemate aku boleh terngiang-ngiang di telinga saat itu.

“Ada sekali tu aku naik bas balik Terengganu. Ada la sorang mamat ni duduk sebelah aku. Mula-mula aku nampak macam budak baik aje. Dia tegur, aku jawab. Kita orang borak-borak. Tengah malam, bila aku tidur, aku terasa ada kepala dia ‘landing’ kat bahu aku. Aku ingat dia tak sengaja. Ye lah, orang tidur kan... Tapi bila tangan dia dah mula meraba, aku tak tunggu lama lagi dah. Aku bagi penampar kat dia sekali. Dia ingat aku ni ape? Patung?!”

Suara Nabila yang sedang naik berang menampar-nampar cuping telingaku. Enggan senasib dengan rakanku, kepala lelaki di sebelahku, aku tolak kasar ke tepi.

Keletukk!!

Sesuatu yang tidak kuduga, tolakanku itu cukup kuat untuk menghantukkan kepalanya ke cermin tingkap bas.

“Adoi!!” Lelaki itu mengaduh. Lelaki itu menggosok-gosok kepalanya yang berlaga dengan cermin kaca bas tadi.

“Kalau awak nak menggatal dengan saya, baik awak lupakan aje!” Aku memberi amaran keras.

“Apa yang membuatkan awak fikir saya nak meggatal dengan awak? For God’s sake, I’m sleeping!!” Katanya seraya menarik jaket yang menutupi wajahnya selama ini ke bawah. Dia berkalih. Duduk mengiring. Mengadapku. Begitu juga dengan diriku.

Seketika kemudian, kami sekadar berpandangan dalam gelap. Ketika bas yang membawa kami memasuki susur ke R & R berhampiran, cahaya lampu di tepi jalan raya mencuri masuk melalui cermin tingkap bas. Menerangi keadaan di dalam bas buat seketika.

Kali ini kami sama-sama tergamam melihat wajah masing-masing.

“Awak?!” Katanya seperti tidak percaya.

Aku mengerutkan dahi. Cuba memadankan wajah lelaki di hadapanku ini dengan memori-memori yang ada dalam kepala.

“Bukan ke awak bisu?”


*** Sori sbb lambat update blog... kpd kipas-susah-mati yg tak jemu2 jengah blog n commenting my work, eury ucapkan zillion billion million of thanks... u r really light up my days!

13 comments:

StraWBerry_iCe said...

bestnyerrrrrr smbg la ag...

miz ruha said...

best...!!

nk lg...!!

sepatu biru said...

hahahaha...
kantoi! :))

misslavenderaida said...

ala...
nk lagi!hehe
best r...

fzm2 said...

hahahhah
pch rahsia seh!!
msty lwk eh???

ManjaLara said...

Wahhh....kisah baru bermula...
haha...smbung cpt2 taw..

keSENGALan teserlah.. said...

haha..
kantoi sudaa...!!
cpt2 smbung agy...
best2..
ta sabar nk taw ape cerita dalam perjalanan..
ekekeeeek..

miss ketak-ketuk said...

cepat la smbung...
xsabar~

Darthzcy said...

: D

best.. sambung!!!

tzaraz said...

wokey!..jumpa balik dah!..

miss yon yi said...

hahahah lawak2..tp best...
sambung larr lagi...
cte yg dulu pun best jugak,yg tajuk die ade 3 hari dan ntha tak ingat laa huhuhu.... tp mmg best sempoi jea..

qyqa said...

ganas jg athia ni,huhu..
da kantoi da kantoi..
mana nak sorok diri??
minta jd invisible la..
huhu..
akak,sambg ag na..
oh ye,siapkan jg ad+iz..
n tolong kirim salam kat tengku ehsan!
ckp kar dia..ncem sgt!!!
huhu

sya[E] said...

hehe..
best2..nk lagi..

Followers