Thursday, September 29, 2011

Katakan Dengan Indah Part 7



Survival

Gelap.

Tiada apa yang kelihatan. Tiada sesiapa yang kelihatan. Cuma aku. Di bawah lampu sorot yang entah di mana letaknya, cuma ada aku.

Seorang.

Keseorangan.

Aku mencangkung. Kedua-dua belah tanganku memeluk kaki. Dagu aku letakkan di antara kepala lutut.

Aku takut.

“Kami dah keluarkan semua dari perutnya. Mujur banyak yang dah dimuntahkan.”

Bunyi derap langkah memaksa aku untuk berpaling.

“Kita patut berterima kasih pada-Nya. And her life saver.”

Malam yang gelap dan sunyi sudah berakhir dengan ketibaan sang mentari. Suasana gelap mulai cerah.

“Luka di pergelangan agak teruk... Tapi tersasar dari nadi.”

Bunyi derap tersebut semakin kuat. Bayangan kabur mulai jelas di penglihatanku.

Kuda?

Seseorang menunggang kuda berwarna putih. Berpakaian bangsawan seperti dalam cerita-cerita dongeng yang pernah dibacakan padaku. Tali kekang kuda ditarik sebaik sahaja tiba di hadapanku. Kepala aku dongakkan. Cuba melihat wajah si penunggang. Namun hampa. Cahaya matahari yang menyilaukan mata membantutkan hasratku.

“Kau menunggu seseorang?”

Suara itu memukauku. Bagaikan nyanyian indah di telingaku. Aku tenang mendengarnya.

“Aku menunggu seseorang boleh mengatakannya dalam nada yang terindah.”

Entah kenapa aku seperti boleh nampak senyuman terukir di bibirnya.

“Aku dah datang. Bukankah aku orang yang aku tunggu?”

Suaranya membuatkan aku khayal. Siapa dia?

“Adakah aku pernah bertemu dengan kau?”

“Mungkin!”

“Kalau aku pernah jumpa kau, mustahil aku tak ingat.”

Tawa kecil tercetus dari bibirnya.

“Aku nak jumpa kau!”

“Kau hanya perlu cari aku.”

“Macam mana aku nak cari kau? Di mana aku nak cari kau?”

“Buka mata kau. Pandang dan lihat aku dengan mata hati kau.”

Tali kekang digerakkan.

“Jangan pergi!” Suaraku bagaikan tersekat di kerongkong. Dan laranganku sedikitpun tidak terkesan di hatinya.

Kuda putih memecut laju membawa pergi lelaki itu.

“I need to speak with her parents. Where are they?”

Suara kanak-kanak ketawa keriangan menarik perhatianku. Keadaan sekelilingku sudah berubah. Aku berada di taman permainan ketika ini. Gelongsor berbentuk kereta api dicat dengan warna merah, hijau dan kuning. Jongkang-jongket coklat terang. Satu dari tiga buaian yang ada di situ sudah patah besinya. Ada dua bangku diletakkan di bawah sepohon pokok rendang.

Ini taman permainan yang selalu aku kunjungi ketika aku masih kecil.

Seorang kanak-kanak lelaki ketawa ketika menuruni papan gelongsor yang dicat warna kuning air. Wanita awal 30-an menyambut kanak-kanak itu di hujung papan gelongsor. Sebuah ciuman dihadiahkan di pipi kanak-kanak tersebut. Sepasang kembar mengukir senyuman lebar setiap kali buaian mereka ‘terbang’ di udara. Ibu dan ayah mereka tetap setia menghayun buaian untuk mereka.

Sesuatu yang sejuk mengalir di tangan kananku.

“Dah cair...” Suara itu seperti berbisik di telingaku.

Pandanganku jatuh ke bawah. Ada sebatang aiskrim di tanganku. Seperti katanya, aiskrim itu sudah cair di bawah mentari petang. Tiada tanda-tanda aku menjamah aiskrim berwarna pelangi tersebut.

Aku tak suka aiskrim perisa ni!

Siapa yang belikan aku aiskrim ni?

“Mana mama awak?”

Mataku meliar mencari. Mama?

Aku manarik nafas lega sebaik sahaja terpandang mama.

“Itu!” Jari telunjuk aku luruskan.

“Saya datang dengan ayah. Itu ayah saya.”

Kata-kata budak lelaki berwajah comel itu tidak kuhiraukan. Mama mencuri tumpuanku.

Dengan jarak lebih kurang 200 meter dariku, dapat kulihat dengan jelas wajah cerah mama berubah menjadi merah padam. Ada air mata di pipi mama. Nada suara mama tinggi mengatakan sesuatu. Adakah mama sedang marah? Mama marah pada siapa?

Pandanganku beralih. Seorang lelaki berkumis berdiri di hadapan mama, aku pandang tepat-tepat. Ni bukan papa! Aku tak pernah lihat lelaki ini. Seperti mama, riak wajah tegang. Mereka bergaduh tentang sesuatu. Kehendak mereka berbeza. Entah mengapa, aku tak suka melihat lelaki itu bersama mama. Aku mahu mama pergi jauh dari lelaki itu.

Aiskrim di tangan aku campakkan ke tanah.

“Mama!” Suara kecilku yang nyaring membingitkan telingaku sendiri.

Mama mengesat air mata dengan tangannya.

“Mama! Reen nak balik!”

Lelaki itu memegang bahu mama. Seperti sedang memujuk mama.

“MAMA!!”

Air mata jatuh ke pipiku.

“Kenapa harapkan orang yang tak sayang kita?”

Keningku berkerut mendengar ayat yang keluar dari mulut kecil itu.

“Saya tak akan tinggalkan awak.”

Aku tersentak dari lenaku. Kelopak mata kubuka. Berkelip-kelip menahan cahaya yang masuk ke retina mata.

Putih. Biru air.

Badan terasa lemah. Aku di mana?

Kotak memori berputar mengingati kejadian demi kejadian yang berlaku sebelum aku terlantar di katil hospital.

Air. Basah. Busuk. Pengetua.

Bunyi bising dari bilik mama dan papa... dan...

Kepala yang terasa berdenyut-denyut segera aku picit dengan hujung jari.

Ada sesuatu yang bergerak bersama-sama dengan tanganku.

Apa ni?

Tapak tangan aku balikkan. Anak mataku mengekori tiub jernih hingga ke pangkalnya. Beg berisi air tersangkut di sebelah katil. Dan bila mataku jatuh ke bawah, aku bingkas bangun. Duduk. Mahu menanggalkan baju yang tersarung di tubuhku.

Satu sut warna merah jambu.

Aku benci warna merah jambu!

“Reen?”

Mak Azah menerpa ke arahku. Memelukku erat. Esak tangisnya pecah di belakang tubuhku.

“Kenapa jadi macam ni, Reen? Kamu dah tak sayang Mak Azah lagi ke?”

Mak Azah mengucup dahi dan pipiku. Membelai rambutku. Mengusap tubuhku. Hanya pada Mak Azah aku dapat menumpang kasih.

Bunyi kasut tumit tinggi menghentam lantai wad, meleraikan pelukan kami.

Mama.

PANGG!

Aku tergamam. Mak Azah juga terkedu.

“Bodoh!” Rasa perit di pipi aku menyedarkan aku tentang hakikat yang sekian lama tidak mahu aku akui. Aku tak bermakna apa-apa pada mama. Worthless...

“Sekali lagi kamu buat kerja bodoh ni, mama sendiri yang akan bunuh kamu!”

Mama berpaling. Mengatur langkah ke pintu. Mahu meninggalkan aku seperti selalu. Dan seperti selalu juga, aku lebih lama dapat memandang belakang tubuhnya berbanding wajahnya.

Mama. Papa. Mereka tak sayang aku.

Betul ke? Betul ke mereka tak sayang aku? Kalau begitu keadaannya, kenapa aku dilahirkan ke dunia? Bukankah aku dilahirkan atas dasar penyatuan dua hati yang saling mencintai?

Atau aku ni anak...

Anak...

Anak apa?

Suara papa dan mama bergema-gema dalam kepalaku. Namun tiada satu perkataan pun yang dapat aku fahami.

Kepala terasa seperti mahu pecah. Terlalu sakit. Ada sesuatu yang aku lupa. Tapi apa?

Sepasang tangan membelai tubuhku. Rasa sakit beransur pergi.

“Reen... Jangan salah faham. Mama Reen bukan marahkan Reen. Cuma dia terlalu kecewa dengan tindakan Reen. ” Pujuk Mak Azah.

“Dia memang tak sayangkan saya, Mak Azah. Tak perlu la Mak Azah pujuk saya lagi.”

“Reen...”

“Saya letih, Mak Azah...” Tubuh aku rebahkan ke katil.

Terlalu letih sebenarnya... bernafas terasa seperti suatu beban padaku.

Mata aku pejamkan rapat-rapat.

@~@~@~@~

“Mak Azah?”

Mak Azah berhenti menghiris epal.

“Ada apa, Reen?”

“Ada tak sesiapa yang lawat saya selain Mak Azah... err... mama? Seseorang yang tak dikenali ke...”

Entah mengapa aku seperti dapat merasakan aura kehadiran seseorang di wad persendirianku ini setelah seminggu aku di sini.

Wajah Mak Azah kelihatan keliru.

“Setahu Mak Azah tak ada. Tak ada yang Mak Azah tak kenal.”

Aku menghela nafas.

“Kenapa tak ada kawan-kawan saya yang datang melawat? Anna? Donna? Lian? Tok Tok?”

“Mama Reen suruh Mak Azah beritahu kawan-kawan Reen yang Reen ikut Datuk dan Datin bercuti kemudian diserang gastrik dan dimasukkan ke hospital.”

Aku tersenyum sinis. Bercuti? Gastrik? Tak akan mama nak beritahu semua orang yang aku gagal dalam cubaan bunuh diri, kan? Malu la dia! Nampak sangat la kepincangan keluarga kami.

Aku mengengsot ke hujung katil.

“Kamu nak ke mana?” Cemas Mak Azah bertanya.

“Balik! Lagi lama saya kat sini, lagi sakit saya rasa.”

@~@~@~@~

“Betul ke ni, Reen? Muka kamu pucat sangat. Apa kata kamu berehat aje di rumah?” Soal Pak Samad.

Wajah yang terbias di cermin bedak kompak aku tatap sekali lagi. Putih. Pucat.

“Dari saya tak buat apa-apa, fikir yang bukan-bukan kat rumah tu, lebih baik saya ke sekolah Pak Samad.” Jawabku.

Jawapanku membisukan Pak Samad. Segenap tenaga aku kumpulkan untuk melangkah keluar dari kereta. Pak Samad mengangguk sebelum berlalu pergi.

Bangunan sekolah aku pandang lama sebelum langkah kuatur satu persatu. Hari ni hari Isnin. Jam di tangan menunjukkan pukul 7.45 pagi. Mesti semua orang dok terperuk dalam dewan besar sekolah. Perhimpunan.

Papp!!

“Awak datang... Akhirnya...”

Aku berkerut. Seorang budak lelaki muncul di hadapanku. Entah dari mana dia...

“Dari mana saya datang?”

Dia senyum.

“Dari atas.” Tangannya menghala ke atas... pokok?

Macam mana dia boleh tahu apa yang ada dalam kepala aku? Mind reader?

“Mind reader? Erk... Saya tak ada kebolehan macam tu. Saya hanya perlu baca riak wajah awak.”

Aku hanya memandang budak lelaki yang berkemeja pink, bertali leher maroon dan berseluar putih itu. Lelaki pakai baju pink? Pink? Aku benci pink!

Aku pernah jumpa dia ke sebelum ni? Soalan itu berlegar-legar di kepalaku sewaktu kakiku melangkah ke dewan. Budak lelaki itu memintasku.

“Saya rasa cikgu-cikgu kat sekolah ni ‘berminat’ sangat dengan barang-barang yang awak bawa ni.”

Earphone di telingaku ditanggalkan. Handphone ditarik lembut dari tanganku. Entah kenapa aku langsung tak membantah tindakan budak lelaki itu.

“Apa kata saya simpankan untuk awak.”

Simpan... kan?

“Anyway, thanks for coming!”

Mata dikenyitkan. Dan dia terus beredar dari situ.

Jap! Siapa budak lelaki tu?



*** Finally, n3 ni siap! Fuh, walaupun lambat dari jangkaan.
*** ‘Jap’ adalah salah satu perkataan favourite eury dlm perbualan seharian. Haha...

3 comments:

fyda said...

sape laki 2??
btol ke die bkn anak mama n papa die??
mzty die trtkan sgt kan,,2 yg sampai terilang sket ingatan..

tzaraz said...

waaa.. budak lelaki berkemeja pink yaaa.. muahahaha..

noorhayaty85 said...

wah semakin mnjd tandatnye..eury cpt lh smbung lg..x sbr nk tahu...

Followers