Thursday, January 10, 2013

The Cold World 17



Tiada manusia yang sepatutnya tahu kewujudan Haven.

Dewa, Dewi, Angel, dan fairy hanyalah mitos dalam kehidupan manusia.

Memori tentang Haven bagaikan beban kepada Angel ketika berada di Bumi.

Semakin banyak memori yang berada dalam kotak ingatan, semakin singkat hayat Angel di Bumi.


“Riku berperangai aneh beberapa hari ini.” Kata Dewa Chiyo pad suatu petang. Dia terasa seperti dia terpaksa menyuarakan apa yang diperhatikannya saban hari pada Dewi Iva.

“Maksud kau?”

“Dia jadi pendiam. Hidup dalam dunianya sendiri. dan cara dia berfikir… sangat mendalam dan… kritis, mungkin?”

“Dia tidak dapat sokongan padu dari keluarga Dewa-Dewi. Dewi Rinako masih belum dapat terima dia sepenuhnya. Mungkin itu sebabnya. Err…”

Dewa Chiyo mengerling ke arah Dewi Iva dengan ekor matanya.

“Kau boleh mengatakannya…” Pujuk Dewa Chiyo.

“Mungkin juga kerana…”

“Katakan aje. Kau tahu itu kebenarannya.”

“… Harumi…” Rasa hangat terasa menyelinap masuk ke dalam hati Dewi Iva. Dan rasa itu menjalar ke seluruh tubuh melalui salur-salur darah, terus berkumpul di hatinya. Serasanya, itu kali pertama dia menyebut nama Angel tersebut.

“Aku setuju dengan alasan yang ini…” Dewa Chiyo tersenyum manis mendengar perkataan yang baru sahaja keluar dari mulut Dewi Iva.

Dewi Iva mengeluh. Diikuti oleh Dewa Chiyo.

“Tapi jika itu puncanya, nampaknya ianya bukan sesuatu yang baik.”

“Ya.” Jelas kelihatan garis-garis kebimbangan pada wajah mulus Dewi Iva.

“Dan Riku ‘menghalang’ aku dari melihat ramalan yang diterimanya sejak dia masuk ke Dewan Sidang tempoh hari. Aku sangat-sangat bimbang. Seolah-olah ada perkara yang besar dan penting akan berlaku.”

Dewi Iva mencengkam lengan Dewa Chiyo. Hampir sahaja Dewa Chiyo melompat dek kerana terkejut.

“Kau mesti cari cara untuk melihat ramalan Riku.”

Sepantas itu juga Dewa Chiyo menggelengkan kepala.

“Tidak semudah itu. Riku semakin mahir dengan kuasanya. Hidup di luar Isna Kristal dalam tempoh yang lama sedikit sebanyak membuatkan aku semakin sukar untuk memahaminya.”

“Aku risau dengan keadaan mereka.”

“Kau seperti sudah bersedia untuk mengakui sesuatu yang kau nafikan sejak sekian lama.”

“Aku tidak pernah menafikannya. Cuma membenamkannya jauh di sudut hati.”

“Cara yang mulia untuk menyayangi seseorang yang istimewa, bukan?”

Senyuman Dewa Iva kelihatan sepi.

@~@~@~@

“Saya datang Dewa Dai.”

Dewa Dai berhenti menulis. Pen dari pegangan. Bersandar di kerusi, dengan sepuluh jari bertaut antara satu sama lain, Dewa Dai memerhatikan Kaze.

“Kamu tahu, dewa yang berani adalah dewa yang berjaya mengatasi rasa takutnya terhadap apa jua perkara. Dan aku percaya perkara seumpama itu hanya mitos semata.”

Terkebil-kebil mata Kaze cuba memahami maksud kata-kata Dewa Dai.

“Kamu tahu? Rasa takut ‘punya kembarnya’. Sayang. Bila rasa sayang pada seseorang terdetik di hati, maka rasa takut akan turut sama bertamu di hati. Rasa takut seperti bayang hitam yang sentiasa membayangi rasa sayang, cinta, dan kasih kerana hidup ini penuh dengan ketidakpastian dan kejutan. Takut kehilangan. Takut dicederakan. Takut tidak memiliki. Takut didustai. Takut dicurangi. Takut ditinggalkan. Takut pada takdir. Takut pada ketidakpastian. Dan bermacam-macam jenis ketakutan lagi. Rasa takut ini akhirnya akan membelenggu diri. Mewujudkan batasan diri seseorang.”

Kaze berkerut. Apa yang keluar dari mulut Dewa Dai ketika ini seperti di luar batas pemikirannya. Namun sebagai pengikut yang patuh, dia sedaya-upaya mendengar dan cuba memahaminya.

“Kamu harus tahu masa juga memainkan peranannya yang tersendiri dalam mewujudkan rasa sayang, cinta, dan kasih di dalam hati seseorang. Aku percaya, menghabiskan masa bersama seseorang dalam jangka masa yang lama akan menerbitkan rasa sayang, cinta, dan kasih. Bagi aku tiga rasa tersebut hanya elemen yang membuatkan kita lemah dan menjadi tidak sempurna.”

Kaze mengangguk.

“Hari ni sewaktu di dewan, aku dapat rasakan ada sesuatu yang berubah tentang Riku. Aras keyakinannya bertambah berbanding beberapa hari lalu. Agak mengejutkan. Dan aku masih tidak dapat mengesan ketakutannya. Untuk seseorang yang mempunyai stok rasa sayang yang menggunung dalam hati, perkara tersebut adalah sesuatu yang mustahil. Sama ada dia benar-benar tiada seseorang atau benda yang disayangi atau ditakuti, atau…”

“Atau?”

“Atau dia benar-benar bijak mengawal rasa takutnya, setidak-tidaknya di hadapan aku.”

Keadaan hening buat seketika. Dewa Dai seperti tenggelam dalam dunianya sendiri. memikirkan sesuatu dengan wajah yang serius.

“Tuan?”

“Bertahun mereka hidup bersama. Aku percaya Riku sayang pada Harumi.”

“Jadi apa arahan tuan, Dewa Dai?”

Dewa Dai mengunci mulut buat seketika. Mengamati lelaki di hadapannya itu.

“Turun ke bumi, Kaze.”

Kaze mengangkat keningnya.

“Aku arahankan kau untuk turun ke Bumi. Cari Harumi. Hapuskan dia!”

Kali ini Kaze kaget. Dia harus turun ke Bumi?

“Kau pengikut aku yang paling setia, bukan?”

“Ya. Tapi…”

“Sehingga kau dapat menghapuskan Harumi. Sebelum tiba hari tersebut, ‘pintu masuk’ ke Haven tertutup buat kau.”

“Adakah…”

“Jangan risau, semua memori kau akan kekal bersama kau untuk memudahkan kau mencari dan mengenal Harumi.”

Namun jaminan Dewa Dai langsung tidak dapat menenangkan hati Kaze.

“Dewa Dai, angel yang turun ke Bumi dengan ingatan yang penuh akan lebih pendek hayatnya berbanding angel yang turun dengan ingatan separuh atau angel yang turun tanpa ingatan tentang Haven. Dalam perkiraan saya, hayat kami mungkin dalam tiga bulan atau kurang dari itu.”

Dewa Dai tersenyum. Senyumannya terasa menggerunkan apabila dipadankan dengan arahannya kini.

“Jadi aku cadangkan pada kamu agar memulakan pencarian tersebut sekarang.”

Kaze menghela nafas panjang kerana dia tidak nampak tanda-tanda Dewa Dai akan menarik balik arahannya. Adakah Dewa Dai sanggup mengorbankan nyawa aku agar perkara yang diingininya berjalan seperti yang dirancang?

Tanpa punya pilihan, Kaze segera berjalan keluar dari bilik tersebut.

“Riku… Aku akan pastikan Haven tidak akan jatuh ke tangan kau.”

Satu tumbukan dilepaskan ke meja.

@~@~@~@

Masa di Haven tidak bergerak seiring dengan masa di Bumi.

Bagi mereka yang tidak biasa merentasi Haven dan Bumi akan menghadapi masalah orientasi masa serta ingatan.

Bagaimana mereka menghadapinya adalah bergantung bagaimana keadaan mereka ketika berada di Haven.

Berkelip-kelip kelopak mataku memandang lelaki itu.

Dia hanya duduk di situ. Memandang, meratap pada kertas putih yang sudah hangus terbakar.

Rasanya dia sedang bersedih. Nampaknya dia tidak suka dengan tindakan aku. Habis dia fikir dengan cara apa harus aku dapatkan kehangatan api kalau tidak membakar kertas-kertas yang sarat dengan lukisan tu?

Suasana hening melatari suasana. Tiada sesiapa yang bercakap. Tiada sesiapa yang mahu membuka bicara. Aku pandang dia. Dia pandang aku.

Wajah lelaki itu masam mencuka. Pandangan matanya tajam menikam. Memerhatikanku. Dan dia seperti sedang memikirkan sesuatu secara mendalam.

"...."

Dia menggerakkan wajahnya ke hadapan. Kemudian ke bawah pula. Adakah dia sedang mengangguk?

Dahiku berkerut. Dah bisu pulak tiba-tiba? Tadi elok aje menjerit.

"..."

Aku balas dengan anggukan. Meniru gayanya. Berbicara dengan gerakan mata dan kepala. Are we out-of-word already? I thought we have just met. Anehnya situasi sebegini... Aneh kerana kami masih di peringkat awal perkenalan.

Jari telunjuk lelaki berambut sedikit panjang dan tajam di hujungnya itu mula bergerak ke atas dan ke bawah. Sekejap-sekejap dia menunjuk ke arahku. Kemudian dia menunding ke atas pula. Langit masih gelap. Ada titik-titik bercahaya di dada langit. Rasa manusia di Bumi memanggilnya sebagai bintang. Ya, bintang.

"..."

Aku mengangkat bahu. Sekali lagi aku meniru gayanya. Tanganku mula menunjuk itu dan ini. Akhir sekali aku tundingkan jari padanya.

"Kenapa aku pulak?!" Katanya dalam nada tidak puas hati.

"Hah! Adapun suara. Kan senang kalau bercakap guna mulut dari guna bahasa isyarat." Perliku.

Lelaki itu ternganga. Sejenak kemudian dia menutup telinga. Wajah berkerut. Mata membulat. Dan ada titisan peluh di dahinya. Kenapa? Bukankah cuaca malam ini dingin? Sangat-sangat dingin sehingga aku terpaksa menongkat dagu untuk menghentikan gigi yang menggelatuk sesama sendiri.

"Kau ni siapa?" Soalnya garang.

"Aku, aku la." Lelaki itu mengetap gigi. Bengang.

"Yela, maksud aku siapa? Nama apa? Datang dari mana? Orang mana? Macam mana kau boleh ada kat sini tengah malam buta macam ni?"

Aku mula panik. Nama? Nama. Hurm... Boleh ke aku bagi nama sebenarku? Harumi. Adakah nama itu nama biasa di Bumi? Aku tak tahu. Oleh kerana aku bukan pelajar pintar di Haven, oleh kerana aku tidak pernah habis membaca walaupun sebuah buku di Haven, makanya soalan semudah sebegitu begitu sukar untuk aku jawab. Rasa kesal menggunung di hati.

"Emm... Hurm..."

Harumi. Haru. Boleh bagi nama tu? Umi? Mi? Macam tak sedap aje pulak...

"Hoi! Aku tanya nama kau siapa?"

"Mya!" Gara-gara terkejut disergah, laju sahaja bibirku menyebut nama itu. Mya? Hurm... sedap gak nama tu.

"Mya?"

Segera aku mengangguk.

"Okey, Mya. Kenapa kau pakai kostum pelik tu?"

Kostum? Apa tu? Apabila lelaki rambut serabut dan berwajah sembap itu menunding ke arah tubuhku, aku membuat kesimpulan sendiri. Baju. Pakaian yang aku pakai.

Aku tersentak.

Kostum pelik. Adakah dia maksudkan dengan...

Sayapku...?

Pandangan mataku teralih ke belakang badan sekarang. Gagal melihat dengan jelas, tanganku meraba belakang tubuh.

Eh…

Mana sayap aku?

Ingatan segera berputar ke masa lalu. Perbualan antara aku dan Miyuki.

“Sayap?”

“Sayap kita tak akan kelihatan.”

“Hilang? Habis macam mana nak naik ke Haven semula?”

“Bukan hilang. Ada, tapi bukan di hadapan manusia. Sebagai angel, kita secara automatiknya akan tahu cara untuk ‘menyorokkan’ sayap ketika berhadapan dengan manusia, dan mengembangkan sayap bila tiba masa untuk pulang ke Haven.”

“Macam mana caranya? Ajar aku.”

“Tak ada teknik tertentu la, Harumi. bila tiba masanya, kau akan tahu untuk melakukannya dengan sendirinya. Macam kau tahu masa-masa untuk kau makan dan tidur.”

Makan dan tidur adalah perbuatan yang sangat-sangat-sangat sukar bagi angel kerana mereka tidak makan dan tidur. Hanya aku angel yang sebegitu. Tapi untuk pengecualian itu, aku mendapati kesemua rutin bagi angel adalah sesuatu yang sangat-sangat-sangat sukar bagiku. Sangat-sangat-sangat adil, bukan?

Tanpa sedar, aku tersenyum sendirian. Bersyukur, sekurang-kurangnya semua berjalan dengan lancar. Aku tahu bagaimana untuk ‘menyembunyikan’ sayapku seperti angel yang lain.

“Hoi! Aku bertanya. Yang kau tersenyum-senyum, kenapa? Mereng?”

Lelaki ni mungkin kacak, mungkin dia yang pertama yang aku lihat maka dia akan jadi yang paling kacak, tapi mulut dia memang ‘tak sekacak’ wajahnya. Macam hampeh!

Baru hendak muka mulut, lelaki itu sudah menganngkat tapak tangannya.

“Bercakap dengan suara yang perlahan. Jangan menjerit. Aku tak sampai dua kaki pun dari kau.”

Aku buka mulut lagi.

“Dan tolong ringkaskan ayat kau.”

Apa masalah lelaki ni dengan suara aku????

“Soalan kau?”

“Okey. Apa yang kau buat kat atas tu tadi? Tak, tak! Macam mana kau boleh ada kat atas tu, itu soalan yang patut aku tanya dulu."

"Err..." Aku tak boleh cakap aku angel. Aku tak boleh cakap aku datang dari Haven. Itu melanggar etika, protokol, undang-undang angel yang turun ke Bumi. Lagipun manusia tidak sepatutnya tahu tentang kewujudan Haven, angel, dewa-dewi. Kewujudan kami rahsia alam. Manusia terlalu sukar untuk dibaca sikap dan tindakannya. Dan itu mungkin boleh mendatangkan bahaya pada Haven dan penghuninya.

"Model."

"Model?"

Aku segera mengangguk. Untuk menjadi penipu yang baik, penipu harus percaya dan yakin apa yang dikatakannya. Barulah penipuan itu menjadi kebenaran. Aku menjadi penipu sekarang. Dan kau, lelaki, harus percaya sepenuh hati.

"Ya. Aku model. Sebab tu aku ada kat atas tu."

Lelaki itu tercengang. Sejenak dia memandang aku dan atap rumahnya yang sudah berlubang.

"Model apa yang ambil gambar kat tingkat 38 ni?”

Dia pandang aku atas bawah, dari bawah ke atas semula.

“Kalau pelakon lagak ngeri, logik la sikit. Rupa pun dah ada sikit aku tengok." Rungut lelaki itu.

Aku angkat kening. Ni puji ke keji ni?!

Lelaki itu kembali menegakkan badannya.

"Tak ada. Apa yang cuba aku cakap... Err... Patut la kau pakai baju pelik macam tu!" Ujarnya seraya memerhatikan bajuku.

Pandanganku jatuh ke bawah, pada baju yang aku pakai. Biar betul? Gaun putih melepasi lutut diperbuat daripada bulu pelepah yang turut berwarna putih. Tapi warna putih bulu pelepah tersebut lebih putih dari siling rumah. Lebih putih dari warna putih di Bumi. Warna putihnya sangat terang dan bersinar. Jika diperhatikan dalam kadar masa yang lama, mata akan berpinar dan benda lain akan kelihatan pudar. Pendek kata bajuku menarik tumpuan sesiapapun yang memandang. Walaupun tanpa sayap, baju ini mungkin kelihatan terlebih menonjol berbanding baju di Bumi.

“Mana krew yang lain?”

Hah? Apa? Krew?

“Jurugambar, jurusolek, lightman….”

“Err… Dah pergi!”

“Pergi? Maksud kau, balik?”

“Er, ya! Balik rumah.diorang letih sangat jadi diorang dah balik dulu.”

“Dan tinggalkan kau sorang-sorang kat bangunan 38 tingkat ni?”

Dia menjulingkan matanya.

“Sangat-sangat logik…”

Wajah aku berkerut. Peliknya pergerakan mata dia. Angin yang bertiup menyebabkan aku menggosok kedua-dua belah lengan. Spontan, mata beralih memandang bakul sampah. Ooo… Patut la. Api dah padam. Tiba-tiba aku teringat sesuatu.

“Kertas tu berharga pada kau?” Soalku takut-takut.

“Seperti nyawa aku.”

Aku tersentap.

“Kalau tak ada nyawa, maksudnya kau akan mati ke?”

Tawar senyuman lelaki itu.

“Polos, atau bodoh? Kau pilih aje yang mana satu.”

Ha? Aku tak faham. Ni cara manusia bergurau ke?


"Sudah la! Kau tak payah risau. Mungkin memang di situ tempatnya." Katanya dengan wajah muram.

Sebentar kemudian wajahnya berubah menjadi tegang semula. 

“Kau patut risau tentang tu?” Katanya sambil menunding ke atas, ke arah siling rumah yang sudah berlubang sebesar ukur lilit badanku.

“Err… Aku minta maaf…”

“Minta maaf tak akan dapat baiki siling tu.” Perli lelaki itu.

“Habis?”

“Kau kena ganti.”

“Macam mana?”

“Kau pandai buat rumah?”

Aku geleng kepala.

“Bertukang?”

Geleng lagi.

“Tapi kau ada duit, kan?”

Aku tercengang. Duit apa?

“Kata model. Muka macam ni, baju sikit punya diva, siap ambil gambar dekat bumbung lagi, mesti mahal kau dapat upah. So… Bagi aje duit kau tu kat aku dan aku boleh panggil orang untuk baiki. Okey?”

Aku geleng kepala. Aku tak ada ‘duit’. Cerita model-model tu semua pembohongan aje.

“Tapi aku…”

Dia bangun dan melangkah ke arah tangga. Satu persatu anak tangga dipanjat sambil menguap.

“Wei, aku tak abis cakap lagi!”

“Aku mengantuk. Esok aje kita bercakap. Jangan sesekali fikir nak lari sebab pintu rumah ni ada penggera. Kalau kau tak masukkan password yang betul, penggera akan berbunyi dan polis akan sampai dalam masa kurang 3 minit.” Katanya tanpa memandangku.

Penggera? Password? Polis? Apakah…

“Lagi satu…”

Aku mendongak ke atas. Lelaki itu memandang aku dari balkoni dari tingkat dua rumahnya.

"Suara kau... Kalau kau tak ada benda nak cakap, jangan bercakap. Senang cerita, jangan bersuara kalau aku tak suruh atau tanya."

Ha? Suara aku... Kenapa dengan suara aku?

“Jangan bercakap dengan sesiapun selain aku.”

“Tapi, kenapa?”

“Itu arahan. Arahan tak perlukan alasan!”

Eh....

Tombol dipulas dan dia masuk ke dalam salah satu bilik yang ada di situ.

Aku dari Haven, tempat tinggal Dewa-Dewi, angel dan Fairy yang melakukan keajaiban pada manusia.

Sekarang aku berada di Bumi.

Tapi…

Untuk lelaki sengal macam tu, perlukah keajaiban untuknya?


*** Secepat kilat tak n3 TCW 17?
*** ok, ms utk berhibernasi...

Followers